Mengapa Bulan terlihat dekat pada beberapa malam dan jauh pada malam lainnya?

<span class="caption">Bulan sering terlihat sangat besar ketika pertama kali terbit karena apa yang dikenal sebagai ilusi Bulan.</span> <span class="attribution"><a class="link " href="https://commons.wikimedia.org/wiki/File:Harvest_moon.jpg#/media/File:Harvest_moon.jpg" rel="nofollow noopener" target="_blank" data-ylk="slk:Roadcrusher/Wikimedia Commons">Roadcrusher/Wikimedia Commons</a>, <a class="link " href="http://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0/" rel="nofollow noopener" target="_blank" data-ylk="slk:CC BY-SA">CC BY-SA</a></span>
Bulan sering terlihat sangat besar ketika pertama kali terbit karena apa yang dikenal sebagai ilusi Bulan. Roadcrusher/Wikimedia Commons, CC BY-SA

Mengapa Bulan terlihat dekat pada malam-malam tertentu dan jauh pada malam lainnya?? – Gabriel H., umur 7, Providence, Rhode Island, Amerika Serikat

Pada malam-malam tertentu, Bulan tampak sangat dekat dan lebih besar dari biasanya.

Suatu malam musim panas ketika saya masih kecil, saya ingat saya menjadi bingung dan kemudian terkejut melihat bentuk bulat besar perlahan-lahan merayap di belakang rumah teman saya Nancy, yang berada di bukit di sisi lain desa kami.

Pada titik tertentu, saya tiba-tiba menyadari bahwa itu adalah Bulan, dan saya berlari sambil berteriak di taman untuk memberi tahu Ayah saya dan memintanya untuk datang dan melihat. Benda itu lebih besar dari sebuah rumah, berwarna oranye tua dan tentu saja sangat penting. Ayah saya menggumamkan sesuatu tentang perspektif dan kembali berkebun atau bermain piano.

Merasa tidak yakin, saya terus mengamati Bulan. Kemudian, begitu Bulan telah naik lebih tinggi di langit, ia kembali terlihat seperti biasanya.

Tidak yakin, saya terus mengamati Bulan. Kemudian, begitu Bulan telah naik lebih tinggi di langit, ia kembali terlihat seperti biasanya.

Sulit dipercaya bahwa itu hanya ilusi ketika Bulan terlihat besar, tetapi itu benar. Kamu benar-benar dapat menguji ilusi itu sendiri dan bahkan menangkapnya dengan kamera.

Sebuah trik pikiran

Para astronom telah membahas ilusi Bulan selama berabad-abad, dan ada beberapa fakta yang mereka semua sepakati.

Orang-orang terutama memperhatikan Bulan tampak lebih besar dan lebih dekat saat purnama dan dekat cakrawala. Ini karena pikiranmu menilai seberapa besar atau kecil suatu objek seperti Bulan dengan membandingkannya dengan benda lain yang sudah dikenal.

Bayangkan dirimu sedang berdiri di luar dekat rumahmu. Rumah kamu akan terlihat besar, dan jika Bulan terbit di sebelahnya, Bulan akan terlihat normal. Jika kamu melihat sebuah rumah dari jauh, rumah itu terlihat sangat kecil.

Ilusi datang dari kenyataan bahwa Bulan begitu jauh sehingga di mana pun kamu berada di Bumi, Bulan selalu terlihat berukuran sama. Sebenarnya hal-hal yang pikiran kamu bandingkan dengan Bulan – rumah, gunung, atau apa pun – yang terlihat lebih besar atau lebih kecil tergantung pada seberapa jauh kamu dari mereka. Jadi ketika Bulan terbit di sebelah rumah yang jauh atau gunung yang jauh, Bulan terlihat sangat besar.

Fotografer menggunakan trik ini untuk mengambil gambar spektakuler dari objek jauh dengan Bulan di belakangnya. Orang sering mengalami ilusi Bulan saat berlibur ketika mereka pergi ke ruang terbuka lebar. Ini mungkin mengapa Bulan besar menjadi kenangan kuat pada saat-saat bahagia.

Atmosfer dengan efek pembesar dan perubahan orbit

Ada beberapa penjelasan yang terdengar meyakinkan tetapi salah untuk ilusi Bulan. Sebagian besar yang benar bertahan.

Pertama adalah gagasan bahwa atmosfer bertindak seperti lensa dan memperbesar Bulan. Saat Bulan berada di dekat cakrawala, cahayanya harus melewati lebih banyak atmosfer Bumi daripada saat Bulan berada tepat di atas kepala. Memang benar bahwa semua udara itu bertindak seperti prisma raksasa dan membelokkan sinar cahaya, mendistorsi warna dan bentuk Bulan. Tapi itu tidak bertindak seperti kaca pembesar.

Berikutnya adalah gagasan bahwa pada beberapa malam Bulan benar-benar lebih dekat. Orbit Bulan tidak melingkar sempurna – lebih seperti bentuk oval, yang disebut elips – sehingga Bulan semakin dekat dan jauh selama sebulan.

Ketika bagian dekat orbit bertepatan dengan bulan purnama, itu biasa disebut dengan supermoon. Tapi ketika Bulan paling dekat dengan Bumi, hanya sekitar 12% sampai 15% lebih dekat daripada saat terjauh dari Bumi – perbedaan yang terlalu kecil untuk menjelaskan ilusi Bulan. Sulit untuk melihat perbedaan 15% dalam ukuran hanya dengan melihat Bulan saja di langit.

Menguji ilusi

Sangat mudah untuk menguji ilusi Bulan, dan kamu dapat melakukannya sendiri. Lain kali kamu melihat Bulan tampak lebih besar dan lebih dekat dari biasanya, ulurkan tanganmu dengan lengan lurus. Kemudian tutup satu mata dan lihat ujung jari mana yang hampir menutupi Bulan – bagi saya, itu adalah jari kelingking saya. Tunggu sebentar sampai Bulan bergerak lebih tinggi ke langit dan coba eksperimen lagi. Bulan mungkin terlihat lebih kecil, tetapi jarimu yang sama akan menutupinya dengan cara yang sama.

Apakah kamu punya pertanyaan yang ingin ditanyakan ke ahli? Minta bantuan ke orang tua atau orang yang lebih dewasa untuk mengirim pertanyaanmu pada kami. Ketika mengirimkan pertanyaan, pastikan kamu sudah memasukkan nama pendek, umur, dan kota tempat tinggal. Kamu bisa:

Arina Apsarini dari Binus University menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel