Mengapa Imam S Arifin membuat Kelompok John Kei meradang?

MERDEKA.COM,

Kerusuhan kembali terjadi di Rutan Salemba, Senin (21/1) lalu. Akibat kejadian ini seorang napi, Badri dari kelompok Arek (Surabaya) terluka karena ditusuk Tuce Kei dari kelompok John Kei.

Informasi yang dihimpun merdeka.com, kejadian bermula sekitar pukul 17.00 WIB, Senin (21/1). Saat itu Tuce Key dan beberapa orang lainnya mencari Imam S Arifin yang ditahan di Blok U. Namun pedangdut yang dicarinya itu tak kunjung ketemu. Tuce Kei pun marah-marah dan memecahkan lampu di Blok U.

Karena tidak terima penghuni Blok U yang dihuni oleh kelompok Madura bersama kelompok Palembang dan Batak bergabung dan mencari Tuce ke Blok J. Lalu keributan pun pecah dan  terjadilah penusukan terhadap Badri. Setelah menusuk korban, Tuce lalu kabur ke Blok S yang dihuni oleh John Kei untuk minta perlindungan. 

Lalu mengapa Imam S Arifin bisa terlibat masalah dengan Tuce Kei, dari kelompok John Kei? "Ya biasalah, mungkin tersinggung atau ada perlakuan yang tidak mengenakan. Biasa saja kan, di jalan saja orang senggolan bisa berantem apalagi di penjara," ujar Karutan Salemba Taufikurahman kepada merdeka.com, Rabu (23/1).

Menurut Taufik, gara-gara insiden itu Tuce Kei dan beberapa orang lainnya dipindahkan ke Lapas Narkotika Cipinang. Imam S Arifin yang diduga jadi pemicu juga telah diamankan.

"Sedang diamankan, kita belum tahu kenapa dia yang diincar," terangnya.

Sementara itu Anton Medan menduga keributan yang terjadi di Rutan Salemba karena berebut pengaruh di dalam Lapas. Menurut Anton, Imam S Arifin yang juga berasal dari Madura memang dekat dengan kelompok Arek.

"Pengaruh pertama terjadinya bentrokan itu karena over kapasitas. Yang kedua dalam kejadian kemarin itu karena rebutan pengaruh," terangnya.

Namun demikian, Taufik membantah bila ada kelompok-kelompok di dalam Rutan yang dia awasi. "Tidak ada itu kelompok-kelompok seperti itu. Itu tidak boleh," kilahnya.

Sumber: Merdeka.com
Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.