Mengapa Kicau Burung, Suara Alam, dan Sungai Dapat Menenangkan Kita?

·Bacaan 10 menit

Penelitian terbaru menunjukkan bunyi-bunyi alami dari hutan, sungai dan padang rumput membantu meningkatkan daya tahan tubuh, bahkan sekalipun benar-benar digital. Arwa Haider membahas bagaimana suara kicau burung dan suara-suara alami lainnya - dikombinasikan dengan musik - dapat menenangkan kita.

Hampir satu abad yang lalu, pemain cello ternama Inggris, Beatrice Harrison, menampilkan salah satu siaran langsung luar ruangan pertama di BBC, dari kebunnya sendiri di Oxted, Surrey.

Saat itu bulan Mei 1924, dan Harrison memainkan musik-musik yang terkenal termasuk Londonderry Air (Danny Boy) dan Songs My Mother Taught Me karya Dvořák, sementara burung-burung bulbul menyahuti dan berkicau indah dari pepohonan di sekitarnya.

Siaran langsung itu terbukti menjadi perhatian publik, dengan pertunjukan-pertunjukan tahunan selama 12 tahun kemudian, dan sebuah rekaman telah diluncurkan.

Beatrice Harrison
Hampir seabad silam, pemain cello ternama Inggris, Beatrice Harrison, menampilkan salah satu siaran langsung luar ruangan pertama di BBC, dari kebunnya sendiri.

Ketika mendengarkannya kembali di tahun 2021, potongan suara-suara yang disatukan ini terdengar elegan, mengharukan dan tenang, dan entah bagaimana waktu seakan berhenti.

Hubungan antara suara alam dan musik menyentuh rasa kesejahteraan manusia, sebuah sensasi yang purba namun terus menghasilkan tunas-tunas baru.

Generasi komponis internasional telah menciptakan karya yang terinspirasi dari alam, termasuk Beethoven`s 6th Symphony (1808) alias "Pastoral Symphony, or Recollections of Country Life".

Seiring berkembangnya teknologi perekaman, para seniman semakin banyak mencicipi dunia alam; Komposer Finlandia Einojuhani Rautavaara`s Cantus Arcticus (1972) memasukkan suara kehidupan burung dari Lingkaran Arktik.

Musisi AS dan ahli ekologi soundscape Bernie Krause telah menghabiskan puluhan tahun merekam dan mengarsipkan suara alam dunia, dan berkolaborasi dalam beragam proyek termasuk The Great Animal Orchestra, Symphony for Orchestra, dan Wild Soundscapes (2014, dengan komposer Inggris Richard Blackford).

Kecerdasan alam dan ketidakpastian juga telah dieksplorasi dalam eksperimen, seperti pameran seniman Prancis Céleste Boursier-Mougenot 2010, yang membawa kutilang zebra dan gitar listrik Les Paul ke Galeri Kurva Barbican London.

Di dunia modern saat ini tampaknya ada kebangkitan kembali minat pada kedalaman dan keragaman suara alam, yang diperkuat oleh masalah lingkungan; dan di samping itu, dampak pandemi dalam kehidupan membuat kita sadar akan hal-hal yang barangkali selama ini tidak pernah kita syukuri.

Setelah lockdown pertama karena Covid, salah satu meme di internet yang paling umum (dan banyak diparodikan) adalah: "alam sedang menyembuhkan".

Sekarang, pesan yang semakin bergema adalah bahwa alam menghidupkan kita kembali.

Artikel penelitian yang diterbitkan pada tahun 2021 di Amerika Serikat, "A synthesis of health benefits of natural sounds and their distribution in national parks" (ditulis oleh Rachel T Buxton, Amber L Pearson, Claudia Allou, Kurt Fristrup dan George Wittemeyer untuk jurnal ilmiah PNAS Amerika Serikat) meneliti dampak dari suara termasuk air dan kicau burung di ruang hijau perkotaan:

"Tinjauan kami menunjukkan bahwa suara alami saja dapat memberikan manfaat kesehatan... Lingkungan akustik alami memberikan indikasi keselamatan atau dunia yang tertata tanpa bahaya, memungkinkan kontrol atas keadaan pikiran, mengurangi stres, dan memulihkan kesehatan mental."

Realisasi seperti itu juga telah memunculkan proyek menarik dari banyak cabang seni, budaya, dan sains.

Pada awal tahun ini, BBC meluncurkan proyek Soundscapes for Wellbeing, dengan pemrograman di seluruh saluran radio, akses ke arsip digital suara alam, dan Eksperimen Alam Virtual yang bekerja sama dengan University of Exeter, dengan menilai respons pendengar atas konten alam digital.

Juga terhubung dengan proyek ini adalah seri podcast/radio yang sangat menarik yaitu Forest 404: yang menggabungkan film thriller eko-sci-fi (yang berlatarbelakang abad ke-24 pasca-apokaliptik, di mana keberadaan hutan telah dibabat habis), diskusi interaktif tentang alam/lingkungan, dan suara-suara lingkungan hutan.

Penulis Forest 404, Tim X Atack, menjelaskan tanggapannya terhadap arahan produser Becky Ripley: untuk membuat cerita tentang bagaimana rasanya mendengarkan rekaman alam:

"Pikiran dramatis saya segera membayangkan seperti apa rasanya bagi seseorang mendengarkan rekaman suara alam yang telah benar-benar lenyap," kata Atack.

"Hal itu memindahkan cerita ke wilayah fiksi ilmiah, bertahun-tahun yang akan datang di Bumi - seperti apa suara itu bagi pendengar yang tidak memiliki kerangka acuan untuk kicau burung, pepohonan di angin, gelombang laut?

"Implikasi logis dan emosional ide ini dapat bertahan dan dunia cerita secara alami terbuka dari satu pertanyaan besar yang tidak dapat dijawab.

Suara-suara yang menenangkan
"Pikiran dramatis saya segera membayangkan seperti apa rasanya bagi seseorang mendengarkan rekaman suara alam yang telah benar-benar lenyap," kata Atack.

"Atau lebih tepatnya saya harus mengatakan itu saat ini adalah pertanyaan yang tidak dapat dijawab...

"Tetapi yang menakutkan bagi saya adalah bahwa saya benar-benar dapat membayangkan sebuah masa depan di mana orang-orang akan membunyikan rekaman suara nyanyian burung, dan berpikir hal itu sejenis suara modem dial up."

"Secara historis, para komposer sangat sering memasukkan kicau burung ke musik, dengan efek berbeda - tetapi saya merasa karya seperti itu sekarang, semakin mirip seperti suara dunia yang berada di bawah ancaman.

"Saat krisis iklim terus berlanjut, melodi ini, terdengar seperti perayaan alam yang kurang menyenangkan di telinga saya, dan lebih seperti threnodies - lagu untuk orang mati. Jadi saya merasa harus mendapatkan perasaan itu, perubahan dalam musik dunia, di Forest 404."

Di Forest 404, tokoh protagonis 20 Pan (Pearl Mackie) sangat efisien dalam pekerjaannya menghapus data "kuno" (rekaman pendaratan di Bulan; lagu pop dll), namun dia menjadi terpaku ketika menemukan rekaman misterius dari suara hutan hujan tropis.

Efeknya tampak membuka sesuatu yang asli dan meresahkan dalam diri Pan; mereka juga memiliki kekuatan kenangan kehidupan nyata untuk Atack, yang dibesarkan di Brasil ("itu adalah suara masa kanak-kanak; sangat menghibur tetapi mereka juga datang dengan perasaan yang sulit untuk dihilangkan dari yang tidak terkendali dan berbahaya") .

Peneliti program Doktoral Alex Smalley, yang telah mengerjakan eksperimen alam virtual Forest 404, mencatat bahwa respons publik sangat terkait dengan emosi dan memori pribadi.

"Saya kagum dengan tingkat keterlibatan yang dapat kami capai melalui Forest 404," katanya.

"Kami bekerja dengan 7.600 tanggapan; formatnya berarti kami dapat membawa pengalaman ini ke semua jenis orang, dan menyatukan percakapan yang sangat menarik yang juga dapat menghasilkan kumpulan data yang luar biasa."

"Kolaborasi yang paling saya minati, adalah dengan para pendengar," kata Atack.

"Undangan empat bagian dari Forest 404 memberi kami beberapa momen luar biasa. Seorang perempuan di Australia memainkan soundscapes sambil berjalan melalui hutan yang hancur akibat kebakaran hutan tahun 2020, dan mempostingnya di media sosial.

"Itu adalah momen yang sangat emosional bagi saya. Dia bahkan menyelamatkan seekor koala dan memainkan suara hutan dengan keras di mobilnya, saat mengendarainya ke suaka..."

Soundscapes Forest 404 yang luar biasa menggugah menampilkan musik oleh seniman dari label rekaman Ninja Tune, Bonobo, bersama dengan perancang suara pemenang penghargaan Graham Wild (yang karya dokumenter alamnya yang ekstensif termasuk seri Blue Planet).

Mengucapkan mantra

Suara alam juga menjadi inti dari acara yang imajinatif, baik langsung maupun online.

Ensembel Folk Spell Songs baru-baru ini menayangkan konser penggalangan dana untuk Urban Nature Project dari Natural History Museum, dari bawah kerangka paus biru yang menjadi ikon museum itu, dengan musik yang terinspirasi dari ode puitis Robert MacFarlane dan Jackie Morris terhadap alam, The Lost Words, dan The Lost Spells.

Institusi besar lainnya yang memanfaatkan suara ini adalah British Library, yang telah mengambil dari arsip audio alaminya untuk membuat program seni seperti Faint Signals (dengan studio seni interaktif berbasis di Yorkshire Invisible Flock) dan serangkaian topik pembahasan di Digital Nature.

Suara-suara yang menenangkan
Faint Signals, dari studio seni interaktif Invisible Flock, memungkinkan para pengunjung untuk menggeser piksel yang mewakili hutan dan membuka suara yang sesuai dengan lanskap kehidupan nyata.

"[Arsip suara] adalah sumber inspirasi yang sesungguhnya, baik bagi seniman maupun penonton," kata Kenn Taylor, Produser Budaya British Library North.

"Dari suara biji-bijian yang bermunculan hingga aliran air yang berbeda, satwa liar, dan cuaca.

"Suara-suara itu dapat membawa orang ke ruang dan tempat yang berbeda tanpa meninggalkan rumah, yang menurut saya sangat penting saat ini.

"Semakin banyak kita dapat membuat hal-hal tersebut dapat diakses, semakin baik, dan seniman yang bekerja untuk menciptakan hal-hal baru yang dapat terhubung dengan orang-orang dengan cara yang berbeda, adalah cara yang bagus untuk mewujudkannya."

Setiap musim semi, para musisi, penyanyi-penulis lagu dan pencinta lingkungan Sam Lee membawa pecinta musik dan alam ke hutan untuk menikmati pertunjukan live Singing with Nightingales (ia juga melakukan tur promosi album barunya di bulan Oktober).

Ini adalah tindak lanjut dari hasrat seumur hidup Lee terhadap alam, termasuk proyek luar ruangan/siaran online yang indah dari Nest Collective, dan buku pertamanya, The Nightingale.

"Apa yang terjadi saat ini adalah perpaduan indah dari semua perjalanan yang telah saya lakukan: ekologi, bercocok tanam, obat-obatan, budaya asli, dengan beberapa guru yang luar biasa, pada tingkat yang sangat intim dan romantis," kata Lee.

"Dan juga, bagaimana lagu dan budaya terhubung dengan alam, bagaimana mereka menjadi terpisah - dan tiba-tiba, ada daya tarik bagi mereka untuk kembali ke satu sama lain.

"Saya menyadari bahwa pemisahan ini pada tingkat masyarakat yang lebih luas telah sangat berdampak ; itulah akar penyebab mengapa kita berada dalam situasi keruntuhan ekologis dan bencana iklim.

"Musik adalah alat yang luar biasa kuat untuk membawa diri kita kembali ke dalam hubungan dengan alam.

"Ini adalah hubungan lama, dan suatu hubungan dalam konteks kontemporer yang mungkin mengembalikan kita sebagai manusia, dan membantu kita menjadi sadar akan apa yang kita ` harus diperjuangkan."

Peringatan

Lee sengaja terjaga sepanjang malam untuk mendengarkan kicau burung di Dorset; dia menggabungkan gairah lembut dengan sifat rock`n`roll yang bersemangat:

"Saya akan tidur ketika saya mati!" katanya, riang.

Lagu-lagunya dengan burung bulbul adalah kesaksian indah tentang seekor burung yang terbukti menjadi inspirasi luar biasa, lintas budaya dan genre; pada saat yang sama, mereka adalah peringatan yang diperlukan karena berkurangnya satwa liar (termasuk burung bulbul) dan lingkungan alami.

"Saya selalu terkejut melihat betapa sedikitnya orang yang menyadari tentang apa yang terjadi di lingkungan," kata Lee.

"Kita memiliki tingkat kerusakan alam yang lebih cepat di Inggris daripada di tempat lain di Eropa, dan tingkat deforestasi yang lebih tinggi daripada di Asia Tenggara dan Brasil dibandingkan dengan apa yang tersisa.

"Jadi kami menyingkirkan sumber daya alam kami dan mewariskan dengan perusakan yang begitu parah.

"Dari luar semua tampak baik-baik saja, hijau dan indah, padahal sebenarnya spesies ini akan punah."

"Saya merasa seperti kita kehilangan identitas kita, karena pada saat kita mencarinya, semuanya akan hilang.

"Gagasan tentang seperti apa bunyi, tanpa burung bulbul atau burung kedasih di udara, di tempat-tempat di mana mereka seharusnya berada, sedikit seperti jika semua radio di negeri itu dibungkam.

"Bukan hanya tidak mendapatkan pengalaman suara yang sangat indah; tapi juga kesehatan negeri itu sendiri."

Bagi Lee, semangat kolaboratif dari pertunjukan di hutan ini mewakili kegembiraan, serta harapan:

"Kami berada dalam era perubahan menakjubkan, terhubung dengan komunitas dan semua hal yang perlu kami lakukan untuk membawa perubahan sebenarnya adalah hal-hal yang membuat kami hidup lebih bahagia, dan merasakan rasa aman dan seperti menjadi mahasiswa lagi.

"Environmentalisme telah berlangsung selama beberapa dekade, tetapi hal itu juga merupakan gerakan sosial terbesar di zaman kita."

Dia memuji media sosial karena menempatkan masalah ini ke platform yang lebih luas, dan juga, terutama, merayakan alam sebagai kekuatan yang tak tertahankan dan tidak dapat diprediksi:

"Saya akan mengatakan bahwa bekerja dengan musisi yang manusia jauh lebih tidak pasti dan berubah-ubah," dia tertawa.

"Minggu pertama yang kami alami dengan penonton, burung bulbul awalnya dipesan; itu sangat garing.

Suara-suara yang menenangkan
Podcast Forest 404 dari BBC Radio 4 adalah sebuah film thriller sci-fi imersif yang menampilkan musik Bonobo serta suara-suara lingkungan yang alami

"Anda hanya perlu melepaskan dan membebaskan diri Anda ke tempat itu, yang terasa seperti tempat yang benar-benar sehat di mana, sebagai seorang seniman, dapat memulai kebebasan berkreasi. Sebenarnya, alam sangat pemaaf."

Ada sesuatu yang bersahaja, dan menggairahkan, tentang kesatuan manusia dengan suara alam; kita bukan lagi calon penakluk, tetapi terhubung alami dengan kehidupan di sekitar kita.

Lee mengingat telah menyaksikan pertunjukan yang sangat mengesankan, antara pemain cello terkenal Abel Selaocoe dan burung bulbul di sekitarnya:

"Abel mulai bermain, dan burung-burung menjadi bergairah, berkicau dan berkicau dengan sangat keras dan dalam nada dan ritme yang sama.

"Penonton terpaku di lantai, itu terlalu bagus untuk menjadi kenyataan."

Ketika saya sedang berbincang-bincang dengan Lee, saya dapat mendengar suara-suara alam di sekitarnya: hembusan angin pagi; suara kicauan burung termasuk gaokan gagak.

Saya beranggapan dia sedang atau masih berada di pedesaan, jadi saya terkejut mendapati fakta bahwa dia sebenarnya tengah berada di luar rumahnya di East London - tetapi menjadi masuk akal ketika dia menyebutkan: "Ada harta karun di ambang pintumu."

Anda dapat membaca versi bahasa Inggris tulisan ini The sounds that make us calmer di BBC Culture.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel