Mengapa kita tidak perlu minder berbicara bahasa Inggris dengan logat "medok"

·Bacaan 4 menit

“I’m sorry my English is not good.” (“Maaf, bahasa Inggris saya tidak bagus”).

“Sorry if my pronunciation is not clear.” (“Maaf jika pelafalan saya kurang jelas”).

Seberapa banyak dari kita pernah berkata seperti itu dan merasa minder saat berkomunikasi dalam bahasa Inggris dengan orang asing menggunakan aksen Indonesia atau logat daerah?

Anda tidak sendiri.

Dalam pidato kemenangannya di sebuah turnamen bulan Juni 2021, pemain tenis Perancis, Ugo Humbert berkata dalam bahasa Inggris dengan aksen Perancis yang kental, “I think I play (tennis) better than I speak English.” (Saya merasa bermain tenis lebih baik ketimbang berbahasa Inggris).

Tidak jarang juga di kesempatan lain, misal di konferensi atau pertemuan internasional, kita meminta maaf untuk ‘broken/bad English’ (bahasa Inggris patah-patah) yang menurut kita tidak sesuai aksen ‘native speaker’ (penutur asli).

Walau terdengar sopan, ada beberapa alasan mengapa kita harus berhenti meminta maaf atau merasa minder ketika berbicara bahasa Inggris dengan aksen kita sendiri.

Lire la suite: Mengapa paradigma "_native speaker_" tidak lagi relevan untuk pendidikan bahasa Inggris di Indonesia

Ada banyak variasi bahasa Inggris di dunia

Banyak dari kita yang terlalu fokus pada aksen native speaker seperti aksen Amerika Utara, Inggris, atau Australia.

Faktanya, bahasa Inggris tidak lagi digunakan untuk berkomunikasi dengan orang-orang dari negara tersebut saja. Globalisasi memicu penyebaran bahasa Inggris ke negara-negara yang secara tradisional tidak menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa pertama mereka.

Ahli bahasa dari Inggris, David Crystal memperkirakan ada sekitar 60-70 variasi baru bahasa Inggris di penjuru dunia sejak tahun 1960-an. Hal ini dipicu oleh semakin gencarnya kontak dan pencampuradukan antara bahasa Inggris dan muatan bahasa lokal.

Beberapa contoh variasi World Englishes (bahasa Inggris dunia) ini antara lain Singlish (bahasa Inggris ala Singapura), Spanglish (percampuran bahasa Inggris dan Spanyol), Chinglish (bahasa Inggris dan Mandarin atau Kanton), dan Taglish (bahasa Inggris dan Tagalog di Filipina).

Crystal juga memperkirakan bahwa jumlah penutur asli bahasa Inggris (sekitar 400 juta) berada jauh di bawah jumlah orang yang menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa kedua (sekitar 800 juta) atau sebagai bahasa asing (lebih dari 1 miliar). Artinya, aksen berbicara ala native speaker tidak lagi relevan untuk dijadikan acuan tunggal.

Bahkan, tidak tertutup kemungkinan bahwa di masa depan, kita pun akan punya variasi “Indoglish” (pencampuran bahasa Inggris dan Indonesia) atau bahkan aksen “Javlish” (bahasa Inggris dengan aksen Jawa).

Dari pengalaman pribadi saya ketika mewawancarai responden untuk tesis S3 (belum dipublikasi), misalnya, narasumber cenderung menggunakan kata-kata fatis (phatic expression) seperti ‘nah’, ‘dong’, ‘ya’, dan ‘sih’ di kalimat bahasa Inggris mereka.

Ini dapat berbunyi, “Nah, that means …” atau “It was very interesting ya.”

Penjajahan bahasa dan ekspresi identitas

Dengan merasa minder ketika berbicara bahasa Inggris dengan aksen kita sendiri, secara tidak langsung kita mendukung praktik ‘linguistic imperialism’ (penjajahan bahasa).

Profesor ilmu bahasa, Robert Phillipson mengartikan linguistic imperialism sebagai eksploitasi ideologi, budaya, dan kekuatan elit bahasa Inggris untuk keuntungan politik dan ekonomi negara-negara penutur asli bahasa Inggris.

Dalam praktik linguistic imperialism ini, variasi tertentu yang umumnya dari Amerika Utara, Inggris, dan negara native speaker lainnya dijadikan standar berbahasa.

Hal ini memicu ketimpangan di mana berbagai variasi bahasa Inggris lain di luar negara native speaker dianggap inferior, pasif, dan mudah didominasi.

Hal ini semakin penting untuk diperhatikan mengingat bahasa yang kita gunakan juga merupakan ekspresi identitas kita sendiri.

Bonny Norton, seorang peneliti bahasa dan identitas, menyatakan bahwa tiap kali kita berbicara, kita tidak hanya bertukar informasi dengan lawan bicara, tapi juga secara terus-menerus mengatur dan mengekspresikan a sense of who we are (bayangan tentang siapa diri kita sebenarnya).

Identitas kita ini sangat berhubungan dengan bagaimana kita untuk diakui atau dihubungkan dengan keanggotaan komunitas tertentu.

Bahkan, peneliti bahasa Porter dan Gavin menyatakan bahwa sekadar pelafalan (pronunciation) seseorang saja dapat melambangkan ekspresi citra diri mereka.

Ini berarti bahwa saat kita berbicara bahasa Inggris, kita harus mulai bertanya pada diri kita sendiri terkait identitas, citra diri, dan afiliasi seperti apa yang ingin kita tampilkan.

Apakah sebagai pribadi yang tunduk kepada penjajahan bahasa (linguistic imperialsm) atau sebagai komunikator yang bangga akan identitas dan hubungan dengan Indonesia?

Bahasa Inggris adalah lingua franca

Tidak bisa dipungkiri bahwa bahasa Inggris merupakan keahlian kunci yang dibutuhkan untuk mampu bersaing di dunia global saat ini.

Namun, faktanya masih ada banyak orang yang merasa minder dan meminta maaf ketika berbahasa Inggris menggunakan aksen Indonesia atau logat daerah.

Berdasarkan refleksi di atas, kita tidak sepatutnya lagi merasa minder ketika berkomunikasi memakai bahasa Inggris dengan aksen atau variasi logat kita sendiri. Berbagai ragam bahasa Inggris lain sudah umum digunakan, sehingga kita pun tidak perlu merasa minder menggunakan ‘Indoglish’ atau variasi bahasa Inggris dengan cita rasa lokal lainnya di Indonesia.

Mengutip Porter dan Garvin, guru bahasa Inggris pun sejatinya tidak perlu berupaya mengubah aksen murid mengikuti standar native speaker – hal ini bisa merusak identitas dan jati diri mereka. Di luar kelas, bahasa Inggris tidak lagi digunakan untuk berkomunikasi dengan native speaker semata, tetapi sebagai lingua franca (bahasa penghubung) dengan masyarakat dunia lainnya yang bukan native speaker.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel