Mengenal Diabetes Melitus Serta Penanganannya

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Diabetes kerap disebut sebagai penyakit gula atau kencing manis. Menurut dr. Marolop Pardede, Sp.BTKV (K), MH mengatakan diabetes melitus adalah penyakit metabolik yang ditandai dengan peningkatan kadar gula darah yang disebabkan oleh berkurangnya kadar insulin atau sensitivitas insulin yang berkurang sehingga mengganggu fungsi dari insulin.

Data WHO menunjukkan sebanyak 422 juta orang di dunia terkena diabetes dan setiap tahun 1,6 juta meninggal karena diabetes.

Salah satu ciri penyakit diabetes adalah Luka pada kaki diabetik. Penyakit itu paling sering ditemukan pada pasien dengan Diabetes Melitus yang tidak terkontrol.

"Luka pada pasien Diabetes Melitus dapat terjadi akibat pembentukan plak-plak thrombus di pembuluh darah arteri atau bisa disebut aterosklerosis. Luka pada diabetes sering terjadi di ekstremitas bawah," ujar dr. Marolop Pardede, yang merupakan Dokter Spesialis Bedah Toraks Kardiovaskular OMNI Hospital Cikarang dan Pekayon.

Ia melanjutkan bahwa aterosklerosis yang terjadi pada kaki diabetik juga menyebabkan gangguan pembuluh darah sehingga meningkatkan risiko terjadinya infeksi dan menyebabkan luka di kaki sulit sembuh sehingga menjadi nekrosis dan gangren (jaringan tubuh mati dan menghitam) akibat kurangnya aliran darah.

Mengenai pembuluh darah, dr. Marolop Pardede melanjutkan bahwa pembuluh darah arteri pada pasien diabetes melitus tidak langsung menimbulkan luka, tetapi melalui beberapa proses dan beberapa gejala yang mungkin tidak dirasa atau dibiarkan saja.

Gejala yang dapat dirasakan sebelum timbulnya luka adalah rasa nyeri atau pegal pada kaki waktu beraktivitas, rasa terbakar atau kram pada kaki, rasa kesemutan pada kaki, kaki menjadi pucat dan dingin.

"Luka diabetik biasanya diawali dengan luka yang tidak disadari, yang semakin meluas dikarenakan terganggunya penyembuhan luka pada pasien diabetes," imbuh dr. Marolop Pardede.

Tingkat keparahan kaki diabetik

Mengenai kaki diabetik, lanjut dr. Marolop Pardede memiliki derajat keparahan yang dibagi menjadi 5 tingkatan. Derajat 0 yaitu pada pasien yang memiliki riwayat infeksi atau ulkus (luka menggaung pada kulit yang dalamnya dapat sampai otot atau tulang), pasien dengan klasifikasi ini diterapi dengan edukasi pasien dan therapeutic footwear. Derajat 1 dan 2 yaitu pasien dengan ulkus superfisial di kaki, yang dapat diterapi dengan debridemen lokal dan antibiotik.

"Debridemen adalah pembersihan dan pengangkatan jaringan-jaringan mati pada luka diabetik. Derajat 3, terdapat infeksi dengan abses jaringan lunak serta osteomyelitis (infeksi pada tulang), pasien dengan derajat ini membutuhkan tindakan debridemen dan terapi untuk osteomyelitis," ujar dr. Marolop Pardede.

Menurutnya, pada derajat ke 4 dan 5, terdapat kerusakan Pemeriksaan yang dapat dilakukan pada kaki diabetik salah satunya adalah ABI (Ankle Brachial Index). ABI adalah pemeriksaan untuk mengetahui adakah gangguan pada pembuluh darah arteri atau tidak dengan cara mengukur tekanan darah di tangan dan dikaki. Pemeriksaan lanjutan yang dapat dilakukan adalah CT Angiografi.

"CT Angiografi adalah pemeriksaan pencitraan yang dapat menampilkan gambaran pembuluh darah, dari pemeriksaan ini dapat menentukan lesi atau pembuluh darah mana yang mengalami penyempitan," ujar dr. Marolop Pardede.

Tindakan

Menurut dr. Marolop Pardede tata letak kaki diabetik harus dilakukan secara komprehensif dimulai dari kontrol faktor risiko, revaskularisasi, perawatan luka, dan sebisa mungkin hindari amputasi. Kontrol faktor risiko meliputi kontrol gula darah dan tekanan darah, dan tidak merokok.

Bicara revaskularisasi adalah tindakan untuk mengembalikan aliran darah. Revaskularisasi dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu tindakan endovascular/PTA (Percutaneous Transluminal Angioplasty) dan tindakan operasi yaitu bypass.

Sementara itu, Percutaneous Transluminal Angioplasty merupakan prosedur untuk membuka pembuluh darah yang terobstruksi atau yang mengalami penyempitan dengan menggunakan balloon atau stent.

Nantinya, Balloon dikembangkan di dalam pembuluh darah yang dapat melebarkan pembuluh darah sehingga memperlancar aliran darah dan jaringan mendapatkan suplai oksigen. Perbaikan vaskularisasi yang terjadi karena angioplasty membuat penyembuhan luka menjadi baik sehingga terjadi perbaikan jaringan pada kaki.

Untuk By Pass adalah tindakan operasi revaskularisasi dengan membuat rute aliran darah yang baru menggunakan pembuluh darah vena atau pembuluh darah sintetik. Dilakukannya revaskularisasi diharapkan luka diabetik mengalami perbaikan, meredakan proses infeksi dan menurunkan level amputasi.

"Jika luka diabetik yang tidak dilakukan tindakan revaskularisasi dapat memperburuk proses infeksi, penyembuhan luka semakin lambat dan meningkatkan risiko amputasi," tutur dr. Marolop Pardede.

Dengan begitu, jika seorang pasien menderita penyakit tersebut, segera lakukan penanganan yang tepat, dan dengan berbagai disiplin ilmu yang terlibat, luka akibat diabetes dapat ditolong untuk mempercepat penyembuhan.

Untuk informasi lebih lanjut dan daftar konsultasi dengan dr. Marolop Pardede, Sp.BTKV (K), MH, sebagai dokter Spesialis Bedah Toraks Kardiovaskular, dapat hubungi nomor : 0813 4623 4698 (Agus).

(*)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel