Mengenal EMDR, Terapi Trauma Pangeran Harry untuk Kesehatan Mental

·Bacaan 3 menit

Fimela.com, Jakarta Pangeran Harry mengungkapkan bahwa dirinya telah melakukan eksperimen EMDR atau terapi trauma di serial The Me You Can't See. EMDR yang dilakukan Pangeran Harry merupakan singkatan dari Eye Movement Desensitization and Reprocessing.

Seperti namanya, terapi ini melibatkan serangkaian gerakan mata sebagai bagian dari proses panjang untuk menerima pengalaman traumatis.

"EMDR selalu merupakan sesuatu yang ingin saya coba dan itu adalah salah satu dari berbagai bentuk penyembuhan atau pengobatan yang ingin saya coba, dan saya tidak akan pernah terbuka untuk itu jika saya tidak melakukan pekerjaan dan terapi yang telah saya lakukan selama bertahun-tahun, "katanya kepada Oprah Winfrey dalam serial tersebut.

Salah satu trauma yang dialami oleh Pangeran Harry adalah trauma masa kecil akibat kematian sang ibu, Putri Diana. Ia diminta oleh keluarganya untuk berjalan di belakang peti mati sang ibu sebagai bagian dari prosesi pemakaman di depan pers saat usianya 12 tahun.

Tahapan dalam EMDR

Simak arti bahasa tubuh Meghan Markle dan Pangeran Harry saat diwawancara Oprah Winfrey (Foto: instagram/tv_bingebox)
Simak arti bahasa tubuh Meghan Markle dan Pangeran Harry saat diwawancara Oprah Winfrey (Foto: instagram/tv_bingebox)

Menurut EMDR Insititute, mengutip dari Independent.co.uk, ini merupakan psikoterapi yang memungkinkan orang untuk sembuh dari gejala dan tekanan emosional yang diakibatkan oleh pengalaman hidup yang mengganggu. Terapi ini diklaim dapat memberikan waktu penyembuhan yang lebih cepat dibandingkan dengan bentuk psikoterapi yang lebih tradisional, untuk masalah seperti harga diri yang buruk, perasaan tidak berdaya dan masalah lain yang menyebabkan orang mencari bantuan.

Dalam terapi ini, seseorang akan melalui delapan tahapan, apa saja?

Tahap 1

Terapis mulai memahami kebutuhan seseorang dan kemudian mengembangkan rencana dan memilih ingatan yang perlu menjadi fokus perawatan. Ada juga ruang yang didedikasikan untuk mempelajari keterampilan berbasis kecerdasan emosional, seperti reaksi dalam situasi stres.

Lamanya fase 1 berkaitan dengan seberapa dalam trauma tersebut. Misalnya, kasus trauma di masa dewasa dapat diselesaikan dalam lima jam atau lebih, tetapi beberapa orang yang menyaksikan banyak peristiwa yang membuat stres, seperti tentara mungkin memerlukan sesi tambahan.

Tahap 2

Praktisi memastikan bahwa klien mereka memiliki banyak pilihan untuk mengatasi kesusahan, seperti membangkitkan citra tertentu, yang dapat digunakan di luar perawatan mereka. EMDR yang sukses membutuhkan ketenangan antar sesi selama proses.

Tahap 3-6

Memori diberi nama dan diproses melalui terapi EMDR, yang berarti klien menamai citra yang kuat terkait dengan memori, citra diri negatif dan yang terhubung. Bersamaan dengan ini, klien menyebutkan keyakinan positif, yang kemudian dinilai di samping intensitas keyakinan negatif. Setelah itu, klien diberitahu untuk berkonsentrasi pada citra, pikiran negatif, dan perasaan tubuh yang ditimbulkannya.

Hal ini sejalan dengan stimulasi EMDR, yang merupakan rangkaian gerakan mata lateral, ketukan, atau nada yang diarahkan oleh terapis. Durasi dan intensitas bergantung pada kebutuhan unik klien, dan mereka diberitahu untuk memperhatikan dengan tepat apa yang mereka alami.

"Setelah dokter menentukan memori mana yang akan ditargetkan pertama kali, dia meminta klien untuk mengingat aspek yang berbeda dari peristiwa atau pemikiran tersebut dan menggunakan matanya untuk melacak tangan terapis saat bergerak bolak-balik melintasi bidang visi klien," ungkap EMDR Institute,

Tahap 7

Terapis menginstruksikan klien untuk membuat buku harian dalam seminggu untuk memahami apa yang telah dipelajari.

Tahap 8

Sesi berikut dimulai di sini, yang melibatkan pengukuran kemajuan sejauh ini, melihat masa lalu, sekarang, dan masa depan.

Simak video berikut ini

#Elevate Women

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel