Mengenal Isaac Herzog, Mantan Tentara yang Jadi Presiden Israel

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Tel Aviv - Politikus veteran Isaac Herzog terpilih menjadi presiden baru Israel. Herzog menggantikan Reuven Rivlin yang menyelesaikan masa jabatannya pada Juli 2021.

Dilaporkan AP, Rabu (2/6/2021), Isaac Herzog adalah mantan pemimpin Partai Buruh di Israel.

Pada 2015, ia maju sebagai calon Perdana Menteri, namun kalah melawan Benjamin Netanyahu.

Isaac Herzog kembali jadi sorotan lantaran Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menghubunginya -- hal yang jarang terjadi.

Lalu siapa Isaac Herzog? Bagaimana pula karier politiknya dimulai sebelum akhirnya terpilih jadi presiden?

Dikutip dari laman jewishvirtuallibrary, Selasa (13/7/3021), Herzog lahir pada 22 September 1960, di Tel Aviv dari keluarga Zionis terkemuka.

Kakeknya, Yitzhak HaLevi Herzog, adalah Kepala Rabi Ashkenazi negara itu. Ayahnya, Chaim Herzog, menjabat sebagai duta besar Israel untuk PBB dan Presiden Israel.

Herzog tinggal di New York dan bersekolah di Ramaz School. Pada tahun-tahun berikutnya, saat juga belajar di sekolah menengah, Herzog memperoleh pendidikan akademik lanjutan di Cornell University dan New York University.

Ketika dia kembali ke Israel pada akhir 1978, dia mendaftar di IDF dan menjabat sebagai perwira utama di Unit 8200 Korps Intelijen. Herzog meninggalkan profesi sebagai tentara dengan pangkat mayor.

Herzog kemudian memperoleh gelar sarjana hukum dari Universitas Tel Aviv dan bekerja di firma hukum yang didirikan oleh ayahnya, Herzog, Fox & Ne'eman.

Sebelum memenangkan pemilihan pertamanya di Knesset, Isaac Herzog menjabat sebagai Sekretaris Dewan Ekonomi-Sosial (1988-1990), sebagai Sekretaris Pemerintah (1999-2001) dan sebagai Ketua Otoritas Anti Narkoba (2000-2003).

Peran Herzog di Israel

Bendera Israel berkibar di dekat Gerbang Jaffa di Kota Tua Yerusalem (20/3). Gerbang Jaffa adalah sebuah portal yang dibuat dari batu yang berada dalam deret tembok bersejarah Kota Lama Yerusalem. (AFP Photo/Thomas Coex)
Bendera Israel berkibar di dekat Gerbang Jaffa di Kota Tua Yerusalem (20/3). Gerbang Jaffa adalah sebuah portal yang dibuat dari batu yang berada dalam deret tembok bersejarah Kota Lama Yerusalem. (AFP Photo/Thomas Coex)

Pada tahun 2003, Herzog terpilih menjadi anggota Knesset ke-16 sebagai anggota Partai Buruh. Dia menjabat sebagai anggota Knesset Finance, Internal Affairs and Environment, dan Komite Anti-Penyalahgunaan Narkoba, serta Kelompok Parlemen Partai Buruh Israel.

Herzog juga memimpin lobi untuk Perang Melawan Narkoba di Israel, lobi untuk Pariwisata di Israel, lobi untuk Pemuda di Israel dan merupakan anggota dari Knesset Christian Allies Caucus and the Environmental Lobby.

Pada Januari 2005, Herzog diangkat menjadi Menteri Perumahan dan Konstruksi, jabatan yang dipegangnya hingga November 2005 ketika Partai Buruh mengundurkan diri dari koalisi pemerintah.

Setelah menjabat sebagai Menteri Pariwisata dari Mei 2006 hingga Maret 2007, ia diangkat menjadi Menteri Sosial dan Jasa.

Herzog menempati urutan kedua dalam daftar Partai Buruh untuk pemilu 2009 dan diangkat menjadi Menteri Kesejahteraan & Layanan Sosial dan Menteri Diaspora. Setelah Ehud Barak meninggalkan Partai Buruh untuk mendirikan Partai Kemerdekaan pada Januari 2011, Herzog mengundurkan diri dari kabinet Israel.

Pada November 2013, Herzog terpilih sebagai ketua Partai Buruh, mengalahkan petahana Shelly Yachimovich dalam pemilihan untuk jabatan tersebut.

Sepuluh hari setelah pemilihannya untuk memimpin partai, Herzog bertemu dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas untuk menjanjikan dukungannya bagi solusi dua negara.

Media Israel mengumumkan pada 30 Maret 2016, bahwa penyelidikan korupsi sedang diluncurkan ke dalam kampanye Knesset 2013 Herzog.

Kecurigaan pada Isaac Herzog

Ilustrasi Bendera Israel dan Yerusalem (AFP)
Ilustrasi Bendera Israel dan Yerusalem (AFP)

Menurut pejabat, Herzog dicurigai menerima sumbangan ilegal selama mencalonkan diri sebagai pemimpin Partai Buruh pada 2013. Setelah dihubungi untuk memberikan pernyataan, Herzog menyindir bahwa dia yakin "penyelidikan akan membantah klaim delusi ini."

Pada 2015, Herzog berharap dapat membentuk koalisi untuk menantang Perdana Menteri Netanyahu. Hanya Tzipi Livni dan Partai Ha'Tnuah-nya yang bergabung dengan Partai Persatuan Zionis yang baru.

Meskipun jajak pendapat menunjukkan mereka memiliki peluang untuk menang, hasilnya mengungkapkan Netanyahu menang, memenangkan 30 kursi, tetapi serikat pekerja berada di urutan kedua dengan 24 kursi.

Dalam pemungutan suara pada 2 Juni 2021, Herzog terpilih sebagai presiden ke-11 Israel dengan 87 suara.

Dia akan menjalani masa jabatan tujuh tahun mulai 9 Juli ketika Reuven Rivlin menyelesaikan masa jabatannya.

"Saya bermaksud menjadi presiden semua orang," kata Herzog setelah pemungutan suara dilakukan.

"Kita harus mempertahankan status internasional Israel dan reputasi baiknya dalam keluarga bangsa, melawan antisemitisme dan kebencian terhadap Israel, dan melestarikan pilar demokrasi kita."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel