Mengenal Kondisi Kontraksi Palsu dalam Kehamilan, Perhatikan Tandanya

·Bacaan 3 menit

Fimela.com, Jakarta Kontraksi palsu atau yang dikenal dengan istilah Braxton Hicks dalam dunia kesehatan adalah nyeri persalinan "palsu" yang mungkin dialami perempuan hamil sebelum mengalami persalinan yang "sebenarnya". Kontraksi palsu adalah cara tubuh untuk bersiap menghadapi persalinan nyata.

Saat ibu hamil mengalami ciri-ciri kontraksi palsu, hal tersebut tidak berarti bahwa persalinan telah terjadi atau akan segera dimulai. Sebelum persalinan yang "benar" dimulai, ibu hamil mungkin mengalami nyeri persalinan yang "salah" atau nyeri akibat kontraksi Braxton Hicks.

Mengutip Merdeka.com, persalinan "sebenarnya" dapat dibedakan dari persalinan "palsu" berdasarkan efek seperti frekuensi dan kekuatan kontraksi. Kontraksi uterus yang tidak teratur ini normal dan mungkin mulai terjadi sejak bulan keempat kehamilan.

Berikut penjelasan lebih lanjut mengenai apa itu kontraksi Braxton Hicks atau kontraksi palsu dan bagaimana tanda-tandanya kontraksi palsu tersebut yang patut diketahui oleh para calon ibu. Dilansir dari Merdeka.com, simak ulasan selengkapnya di bawah ini.

Seputar Kontraksi Palsu

Ilustrasi Kontraksi Palsu Credit: pexels.com/Shaloom
Ilustrasi Kontraksi Palsu Credit: pexels.com/Shaloom

Kontraksi Braxton-Hicks atau yang terkadang disebut "persalinan palsu" memberikan sensasi palsu bahwa kamu sedang mengalami kontraksi yang nyata. Meskipun dapat menipiskan serviks (pembukaan rahim) seperti kontraksi nyata, kontraksi Braxton-Hicks pada akhirnya tidak akan mengarah pada persalinan.

Kontraksi Braxton-Hicks biasanya dimulai pada trimester ketiga kehamilan. Kontraksi palsu akan datang dari waktu ke waktu, sering kali pada sore atau malam hari dan terutama setelah kamu menjalani hari yang aktif. Kamu tidak akan melihat pola yang nyata, tetapi kontraksi Braxton-Hicks mungkin akan datang lebih sering saat kamu mendekati tanggal jatuh tempo kelahiran.

Saat kontraksi Braxton-Hicks terjadi, kamu akan merasakan perut menegang. Biasanya tidak menyakitkan, namun terkadang juga menyebabkan rasa nyeri dan sakit. Beberapa perempuan menggambarkan kontraksi Braxton Hicks sebagai rasa kencang di perut yang datang dan pergi. Banyak yang berkata, kontraksi palsu terasa seperti kram menstruasi ringan.

Perbedaan antara Kontraksi Palsu dengan Kontraksi Asli

Ilustrasi Kontraksi Kehamilan Credit: pexels.com/Edgy
Ilustrasi Kontraksi Kehamilan Credit: pexels.com/Edgy

Kontraksi asli atau kontraksi yang sebenarnya terjadi ketika tubuh melepaskan hormon yang disebut oksitosin, yang merangsang rahim untuk berkontraksi. Bagi banyak ibu hamil, kontraksi sebenarnya dimulai sekitar minggu ke-40 kehamilan. Kontraksi nyata yang dimulai sebelum minggu ke-37 dapat diklasifikasikan sebagai persalinan prematur.

Kontraksi nyata mengencangkan bagian atas rahim untuk mendorong bayi ke bawah ke dalam jalan lahir sebagai persiapan untuk melahirkan. Kontraksi ini juga menipiskan serviks untuk membantu bayi melewatinya.

Perasaan kontraksi yang sebenarnya digambarkan sebagai gelombang. Rasa sakit mulai rendah, meningkat sampai memuncak, dan akhirnya mereda. Jika kamu menyentuh perut, akan terasa keras selama kontraksi.

Kamu dapat mengetahui bahwa tubuh sedang berada dalam persalinan yang sebenarnya ketika kontraksi berjarak sama (misalnya, jarak lima menit), dan waktu di antara keduanya semakin pendek dan pendek (selang tiga menit, lalu dua menit, lalu satu). Kontraksi yang nyata juga menjadi lebih intens dan menyakitkan seiring waktu.

Tanda-tanda Kontraksi Palsu

Ilustrasi Kehamilan Credit: pexels.com/Pretty
Ilustrasi Kehamilan Credit: pexels.com/Pretty

Mengutip dari americanpregnancy.com, ciri-ciri kontraksi palsu meliputi:

  • Kontraksi tidak teratur dan tidak terduga (misalnya, interval antara kontraksi sepuluh menit, enam menit, dua menit, delapan menit, dan lain-lain).

  • Tidak ada perkembangan persalinan.

  • Kontraksi dirasakan sebagai pengencangan perut yang menyeluruh.

  • Perubahan aktivitas atau posisi tubuh menyebabkan kontraksi melambat atau berhenti.

  • Tidak ada bukti darah yang keluar.

  • Membran belum pecah.

Ibu hamil akan mengalami ciri-ciri kontraksi palsu di atas apabila ia mengalami beberapa hal yang menjadi pemicu. Salah satu yang memicu kontraksi palsu adalah dehidrasi. Dehidrasi adalah penyebab paling umum kontraksi Braxton Hicks.

Sementara itu, pemicu lainnya adalah:

  • Penyakit yang menyebabkan mual atau muntah.

  • Gerakan janin.

  • Aktivitas ibu, terutama mengangkat sesuatu atau berhubungan seks.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel