Mengenal Real Estate dan Perbedannya dengan Real Property

·Bacaan 9 menit
Mengenal Real Estate dan Perbedannya dengan Real Property
Mengenal Real Estate dan Perbedannya dengan Real Property

RumahCom – Tertarik untuk membeli rumah sehingga Anda tidak perlu lagi membayar sewa ke pemilik rumah setiap bulannya? Atau mungkin kebanyakan dari Anda lebih tertarik memiliki produk real estate seperti apartemen atau ruko dengan tujuan mengincar nilai investasi masa depan.

Niat tersebut tentunya tak mengherankan sebab bisnis real estate memang selalu menarik bagi investor, termasuk Anda yang ingin mengganti status dari penyewa menjadi pemilik. Rocket Mortgage menyebut, real estate merupakan alternatif atau tambahan investasi yang menarik selain saham, obligasi, hingga reksa dana. Namun berinvestasi real estate juga memiliki risiko dan tantangan. Pasalnya, berinvestasi dalam real estate tidak semudah membeli saham.

Istilah real estate mengacu pada sebidang tanah bersama dengan lampiran atau perbaikan apa pun, baik alami atau buatan manusia, yang mungkin ada di tanah itu. Keterikatan alami mungkin termasuk air, pohon, mineral, dan minyak. Sementara lampiran buatan termasuk rumah, bangunan, trotoar, dan fitur lain yang dibangun untuk meningkatkan lahan dan berfungsi sebagai perumahan atau bangunan komersial. Pahami lebih jauh mengenai real estate dan cara mainnya melalui artikel berikut ini.

  1. Definisi Real Estate Adalah Lahan Tanah

  2. 5 Kategori Real Estate
    1. Residensial Real Estate
    2. Commercial Real Estate
    3. Industrial
    4. Tanah
    5. Tujuan Khusus

  3. Perbedaan Real Estate dan Real Property

  4. Cara Investasi di Real Estate

  5. Cara Kerja Industri Real Estate
    1. Pengembangan Real Estate
    2. Penjualan dan Pemasaran
    3. Pialang atau Broker
    4. Manajemen Properti
    5. Pembelian Real Estate

Mengenal Besi Cor, 4 Jenis, Karakteristik, dan Daftar Harga 2021
Mengenal Besi Cor, 4 Jenis, Karakteristik, dan Daftar Harga 2021

Tips Rumah Dan Apartemen

Mengenal Besi Cor, 4 Jenis, Karakteristik, dan Daftar Harga 2021

1. Definisi Real Estate Adalah Lahan Tanah

Aturan terkait real estate dapat membatasi berapa banyak bangunan yang diizinkan di satu blok. Sumber: Pixabay
Aturan terkait real estate dapat membatasi berapa banyak bangunan yang diizinkan di satu blok. Sumber: Pixabay

Aturan terkait real estate dapat membatasi berapa banyak bangunan yang diizinkan di satu blok. Sumber: Pixabay

Selama ini jika mendengar istilah real estate, pasti yang terpikirkan di benak Anda adalah area yang dikembangkan untuk tempat tinggal. Informasi pentingnya, ada aturan terkait real estate yang bervariasi dari satu lokasi ke lokasi lain, aturan tentang batas berapa banyak bangunan yang diizinkan di satu blok, hingga jenis layanan kota apa yang menjangkau bangunan tersebut.

Secara lebih dalam, mengutip Bank Rate, real estate didefinisikan sebagai tanah ditambah bangunan dan sumber daya apa pun di atas tanah itu. Real estate dapat digunakan untuk tujuan komersial seperti mengoperasikan toko atau kantor, atau untuk tujuan industri seperti mengoperasikan tambang atau pabrik. Namun, jenis real estate yang paling umum adalah real estate residensial yang digunakan untuk perumahan.

Daerah pemukiman mencakup berbagai macam tempat tinggal potensial, mulai dari rumah tipe kecil hingga rumah tipe mewah. Yang jelas, real estate residensial muncul ketika tanah yang disetujui untuk penggunaan perumahan dibeli oleh seseorang dan diubah menjadi real property.

Sedang mencari hunian real estate di Pancoran, Jakarta Selatan? Ini pilihan hunian di atas Rp2 Miliar untuk Anda.

2. 5 Kategori Real Estate

Pembangunan real estate juga memengaruhi pertumbuhan ekonomi negara. Sumber: Pixabay
Pembangunan real estate juga memengaruhi pertumbuhan ekonomi negara. Sumber: Pixabay

Pembangunan real estate juga memengaruhi pertumbuhan ekonomi negara. Sumber: Pixabay

Seperti penjelasan yang sudah disampaikan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa real estate dapat mencakup properti, tanah, bangunan, hak udara di atas tanah, dan hak bawah tanah di bawah tanah. Istilah ini mengacu pada real atau fisik dari properti. Sebagai istilah bisnis, real estate juga mengacu pada produksi, pembelian, dan penjualan properti.

Tak hanya itu, sebagai bagian dari bisnis, real estate juga mempengaruhi pertumbuhan ekonomi negara karena merupakan pendorong penting di sektor ekonomi. Ada beberapa jenis real estate, dimana masing-masing punya tujuan dan kegunaan yang unik. Sejumlah kategori utamanya akan diulas di bawah ini.

1. Residensial Real Estate

Tipe properti ini mengacu kepada setiap properti yang digunakan untuk tujuan perumahan. Perumahan real estate terdiri dari perumahan untuk individu, keluarga, atau kelompok orang. Contohnya termasuk rumah keluarga tunggal, kondominium, koperasi, dupleks, townhouse, dan tempat tinggal multi keluarga dengan kurang dari lima unit individu.

2. Commercial Real Estate

Properti komersial mengacu pada tanah dan bangunan yang digunakan oleh bisnis untuk menjalankan operasi mereka. Atau dengan kata lain setiap properti yang digunakan secara eksklusif untuk tujuan bisnis, seperti kompleks apartemen, pompa bensin, toko kelontong, rumah sakit, hotel, kantor, fasilitas parkir, restoran, pusat perbelanjaan, toko, dan teater.

3. Industrial

Industrial adalah properti yang digunakan untuk manufaktur, produksi, distribusi, penyimpanan, dan penelitian dan pengembangan. Real estate industri mengacu pada tanah dan bangunan yang digunakan oleh bisnis industri untuk kegiatan seperti pabrik, produksi mekanik, penelitian dan pengembangan, konstruksi, transportasi, logistik, dan pergudangan.

4. Tanah

Biasanya mengacu pada properti yang belum dikembangkan dan masih berupa tanah kosong. Pengembang memperoleh tanah dan menggabungkannya dengan properti lain, serta mengubah zonanya sehingga mereka dapat meningkatkan kepadatan dan meningkatkan nilai properti. Termasuk properti yang belum dikembangkan adalah tanah kosong, dan tanah pertanian (pertanian, kebun buah-buahan, peternakan, dan tanah hutan).

Tip Rumah

<em>Real estate</em> dapat mencakup properti, tanah, bangunan, hak udara di atas tanah, dan hak bawah tanah di bawah tanah. Istilah ini mengacu pada <em>real</em> atau fisik dari properti. Sebagai istilah bisnis,<em> real estate </em>juga mengacu pada produksi, pembelian, dan penjualan properti.

5. Tujuan Khusus

Real estate dengan tujuan khusus digunakan untuk umum, seperti kuburan, gedung pemerintahan, perpustakaan, taman, tempat ibadah, dan sekolah.

3. Perbedaan Real Estate dan Real Property

Real estate bisa diartikan sebagai tanah dan semua benda yang menyatu di atasnya. Sumber: Pixabay
Real estate bisa diartikan sebagai tanah dan semua benda yang menyatu di atasnya. Sumber: Pixabay

Real estate bisa diartikan sebagai tanah dan semua benda yang menyatu di atasnya. Sumber: Pixabay

Real estate atau real property? Kedua istilah investasi ini memiliki banyak kesamaan, namun tetap ada juga perbedaan utamanya. Oleh karena itu, pahami terlebih dulu definisi dari kedua konsep ini. Mengutip penjelasan dalam buku “Cara Kaya Melalui Properti” karya Panangian Simanungkalit, real estate yang telah diindonesiakan menjadi real estat, didefinisikan sebagai tanah dengan segala perbaikan dan perkembangannya.

Perbaikan yang dimaksudkan adalah semua buatan manusia yang dilekatkan pada tanah. Sehingga, real estate bisa diartikan sebagai tanah dan semua benda yang menyatu di atasnya (berupa bangunan) serta yang menyatu terhadapnya (halaman, pagar, jalan, saluran, dan lain-lain yang berada di luar bangunan).

Perumahan real estate, seperti yang dilansir dari Million Acres, termasuk properti yang dimaksudkan untuk dijual kepada pembeli atau disewakan kepada penyewa. Ini termasuk rumah, townhouse, dan gedung apartemen. Real estat komersial juga berhubungan dengan tanah dan bangunan, tetapi memiliki fokus yang berbeda pada penyewaan bisnis, yang meliputi kantor, restoran, dan perusahaan ritel. Ada juga subkategori real estate komersial yang dikenal sebagai real estat industri, yang mencakup properti investasi seperti gudang yang digunakan dalam manufaktur dan produksi skala besar.

Di sisi lain, real property didefinisikan sebagai kepentingan dan hak-hak yang menyangkut kepemilikan tanah, bangunan, dan perbaikan yang menyatu terhadapnya. Real property serupa dengan istilah yang mengacu pada tanah dan setiap penambahan atau perbaikan yang dilakukan di atasnya.

Namun dibalik sifat fisik real estate, real property juga mencakup hak pemilik untuk menggunakan dan menikmati properti tersebut. Jadi penting untuk mengetahui kapan Anda menggunakan istilah real estate dan real property ketika berbicara tentang tanah dan bangunan itu sendiri atau hak kepemilikan yang menyertainya.

Perbedaan

Real Estate

Real Property

Definisi

Fisik berupa tanah dan benda yang menyatu di atasnya.

Hak yang menyangkut kepemilikan tanah dan bangunan. Hak yang termasuk di dalamnya untuk memiliki, hak untuk mengontrol, hak pengecualian, hak untuk menikmati, dan hak disposisi

Lingkup

Menyangkut objek itu sendiri (tanah dan bangunan).

Hubungan hukum antara objek (real estate) dengan subyek.

4. Cara Investasi di Real Estate

Tidak seperti investor saham dan obligasi, Anda dapat menggunakan leverage untuk membeli properti. Sumber: Unsplash
Tidak seperti investor saham dan obligasi, Anda dapat menggunakan leverage untuk membeli properti. Sumber: Unsplash

Tidak seperti investor saham dan obligasi, Anda dapat menggunakan leverage untuk membeli properti. Sumber: Unsplash

Membeli dan memiliki real estate selalu menjadi strategi investasi yang bisa memuaskan sekaligus menguntungkan. Tidak seperti investor saham dan obligasi, Anda dapat menggunakan leverage untuk membeli properti dengan membayar sebagian dari total biaya di muka, kemudian melunasi sisanya, ditambah bunga, dari waktu ke waktu. Sementara kalau dilihat dari sisi besaran uang muka, umumnya membutuhkan antara 20 persen hingga 25 persen. Bahkan dalam beberapa kasus hanya uang muka 5 persen yang diperlukan untuk membeli seluruh properti.

Sebagai profesional di sektor real estate, Anda juga memiliki potensi untuk menghasilkan banyak uang jika melakukan penelitian, bekerja keras, dan meluangkan waktu. Pasalnya, orang akan selalu membutuhkan tempat berteduh dan tempat bekerja, dan mereka membutuhkan profesional real estate untuk membantu mereka menemukan rumah, ruang kantor, dan properti lainnya.

Mungkin ada lebih banyak persaingan ketika ekonomi lemah, tetapi masih akan ada peluang dalam bisnis real estate. Di samping itu, setidaknya ada lima cara utama kalau Anda sebagai investor ingin menghasilkan uang di bisnis real estate.

  • Salah satu cara utama Anda dapat menghasilkan uang di real estate adalah menjadi pemilik properti sewaan. Anda bisa membeli real estate yang kurang berharga, memperbaikinya, dan menjualnya, juga dapat memperoleh penghasilan.

  • Anda terjun dalam grup investasi real estate, sebagai cara yang lebih mudah untuk menghasilkan uang di bisnis ini.

  • Masuk dalam grup investasi real estate merupakan cara ideal bagi Anda yang ingin memiliki real estate sewa tanpa kerepotan menjalankannya. Dalam grup investasi real estate, sebuah perusahaan membeli atau membangun satu set blok apartemen atau kondominium, kemudian mengizinkan investor untuk membelinya melalui perusahaan.

  • Ikut berinvestasi dalam Real estate investment trusts (REITs). REITs dasarnya adalah saham yang membayar dividen.

  • Platform investasi real estate ideal bagi Anda yang ingin bergabung dengan orang lain dalam berinvestasi dalam kesepakatan komersial atau residensial yang lebih besar. Investasi dilakukan melalui platform real estate online atau lebih dikenal sebagai crowdfunding real estate.

Baca juga: 11 Fasilitas Umum yang Wajib Ada di Hunian Rumah dan Apartemen

5. Cara Kerja Industri Real Estate

Pengembang mendapatkan keuntungan dengan menambahkan nilai pada tanah dan mengambil risiko pembiayaan proyek. Sumber: Unsplash
Pengembang mendapatkan keuntungan dengan menambahkan nilai pada tanah dan mengambil risiko pembiayaan proyek. Sumber: Unsplash

Pengembang mendapatkan keuntungan dengan menambahkan nilai pada tanah dan mengambil risiko pembiayaan proyek. Sumber: Unsplash

Berbisnis real estate melibatkan banyak aspek dan tidak mungkin serta merta ada begitu saja. Industri ini melibatkan jual beli properti. Tidak hanya itu, dari soal kepemilikannya pun kompleks, ada yang dimiliki oleh pemerintah, entitas perusahaan, atau pihak swasta.

Industri real estate juga mengacu pada penciptaan, pembelian, dan penjualan. Industri ini merupakan pendorong penting pertumbuhan ekonomi hampir di semua negara. Untuk tahu lebih jelas gambaran real estate, berikut ini gambaran tentang cara industri real estate bekerja.

1. Pengembangan Real Estate

Proses ini melibatkan pembelian tanah mentah, rezoning, konstruksi dan renovasi bangunan, dan penjualan atau sewa produk jadi kepada pengguna akhir. Pengembang mendapatkan keuntungan dengan menambahkan nilai pada tanah dan mengambil risiko pembiayaan proyek. Konstruksi rumah baru merupakan kategori vital. Ini termasuk pembangunan rumah keluarga tunggal, townhouse, dan kondominium. Penjualan rumah baru merupakan indikator ekonomi utama.

2. Penjualan dan Pemasaran

Perusahaan penjualan dan pemasaran bekerja sama dengan pengembang untuk menjual bangunan dan unit yang dibuat. Perusahaan-perusahaan ini biasanya berfokus pada unit baru dan memperoleh komisi dalam membuat semua materi pemasaran dan menjual inventaris unit yang telah selesai.

3. Pialang atau Broker

Terdapat pialang dengan mempekerjakan tim agen real estat (perantara) yang membantu memfasilitasi transaksi antara pembeli dan penjual properti. Tugasnya adalah mewakili salah satu pihak dan membantu mencapai pembelian atau penjualan dengan persyaratan terbaik.

4. Manajemen Properti

Perusahaan manajemen properti membantu pemilik real estat menyewakan unit di gedung mereka membebankan biaya persentase dari sewa, kepada pemilik properti. Tugas utamanya meliputi mengumpulkan uang sewa, menunjukkan unit, memperbaiki kekurangan, melakukan perbaikan, dan mengelola penyewa. Mereka membebankan biaya, biasanya persentase dari sewa, kepada pemilik properti.

5. Pembelian Real Estate

Setiap orang yang membeli atau menjual rumah berpartisipasi dalam investasi real estat. Itu berarti Anda harus mempertimbangkan banyak aspek. Banyak orang yang melakukannya dengan baik dengan berinvestasi di rumah sehingga ingin juga membeli dan menjual rumah.

Pertama, Anda bisa membeli rumah untuk memperbaiki kemudian menjualnya. Atau Anda memiliki beberapa rumah dan menyewakannya. Anda bahkan bisa memasukkan uang ke dalam perumahan tanpa membeli rumah. Anda juga dapat membeli saham pembangun rumah.

Tonton video yang informatif berikut ini untuk mempelajari tips beli rumah lelang bank yang bisa Anda ikuti dengan mudah!

Temukan lebih banyak pilihan rumah terlengkap di Daftar Properti dan Panduan Referensi seputar properti dari Rumah.com

Hanya Rumah.com yang percaya Anda semua bisa punya rumah

Temukan jawab seputar properti dari ahlinya
Temukan jawab seputar properti dari ahlinya

Tanya Rumah

Temukan jawab seputar properti dari ahlinya

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel