Mengenal RISHA, Rumah Tahan Gempa Buatan Kementerian PUPR

Merdeka.com - Merdeka.com - Musibah gempa yang melanda wilayah Cianjur pada Senin (21/11) mengejutkan masyarakat di dalam negeri maupun luar negeri. Sebab, gempa dengan magnitudo 5,6 ini menelan banyak korban jiwa dan merubuhkan banyak bangunan.

BNPB mencatat, jumlah korban meninggal dunia yang telah ditemukan sebanyak 271 orang per Rabu (23/11). Umumnya korban meninggal akibat tertimpa bangunan rumah yang tidak kuat menahan guncangan gempa.

Akibatnya, pencarian terkait pembuatan rumah tahan gempa menempati urutan teratas dalam pencarian mesin google. Lantas bagaimana proses pembuatan rumah tahan gempa?

Melansir dari laman wika-beton.co.id, Jumat (25/11), Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) berhasil menciptakan rumah tahan gempa yang dinamai Rumah Instan Sederhana dan Sehat (RISHA).

Konsep RISHA pertama kali dikenalkan pada tahun 2015 oleh para peneliti di Pusat Penelitian dan Pengembangan Perumahan dan Permukiman Kementerian PUPR untuk hunian para korban tsunami Aceh.

"Saat itu, para peneliti Kementerian PUPR berharap dengan adanya RISHA ini mampu menjadi solusi penyediaan perumahan yang sehat dan biaya terjangkau. Sebab, RISHA bisa dibangun dengan menyambungkan panel-panel beton menggunakan baut," tulis Wika Beton.

Keunggulan RISHA

Menurut Kementerian PUPR, RISHA memiliki sejumlah keunggulan dibandingkan dengan rumah pada umumnya. Pertama, biaya pembangunan rumah model RISHA lebih terjangkau karena membutuhkan lebih sedikit bahan bangunan dan pekerja.

Kedua, RISHA juga mampu bertahan saat terjadi goncangan gempa. Kemudian, rumah tahan gempa ini diklaim lebih ramah lingkungan karena pada saat proses pembangunannya tidak banyak menggunakan kayu sebagai penyanggah cetakan beton.

Untuk proses pengerjaan satu unit RISHA juga relatif singkat, yaitu 24 jam dengan 5 pekerja. Selain itu, RISHA juga mudah dimodifikasi menjadi beragam bangunan, seperti tempat tinggal, sekolah, puskesmas, bahkan rumah sakit.

Konsep Knock Down RISHA

Rumah dengan konsep knock down merupakan rumah yang dibangun tanpa menggunakan semen dan bata, melainkan hanya menggabungkan panel-panel beton dengan baut. Itulah mengapa pembangunan RISHA ini cenderung cepat yaitu 24 jam saja per satu unitnya.

"Dan yang lebih penting, konsep RISHA ini sudah memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI) sehingga aman dan cocok untuk tempat tinggal masyarakat kelas menengah ke bawah," kata Wika Beton.

Jika RISHA ingin dibangun dua lantai, Kementerian PUPR memberikan beberapa syarat yang harus dipenuhi. Pertama, beban hidup untuk tiap lantai tidak lebih dari 125kg/m². Sehingga perubahan fungsi RISHA tidak disarankan. Kedua, konstruksi lantai dasar disarankan menggunakan konstruksi balok loteng dan papan kayu.

Sementara lantai atas untuk rumah tingkat sederhana, bisa menggunakan lantai beton. Melihat keunggulan RISHA di atas, rasanya RISHA ini merupakan inovasi sekaligus solusi baik untuk masyarakat kelas menengah ke bawah serta untuk penanganan pasca bencana.

[idr]