Mengenal terapi profilaksis untuk menangani hemofilia

·Bacaan 2 menit

Dokter spesialis anak Dr. dr. Novie Chozie Amalia dari Himpunan Masyarakat Hemofilia Indonesia menjelaskan bahwa terapi profilaksis penting untuk menangani pasien hemofilia.

"Terapi profilaksis bertujuan mencegah kerusakan sendi dan kecatatan," kata Novie dalam webinar, Selasa.

Terapi profilaksis yang utamanya ditujukan untuk pasien anak mencegah risiko adanya kemungkinan operasi terhadap pasien bila mengalami kerusakan sendi serta meningkatkan kualitas hidup.

Baca juga: Waspadai hemofilia yang tak ditangani bisa mematikan

Meski mahal, terapi ini bisa jadi pertimbangan karena biaya yang dikeluarkan akan lebih efektif dibandingkan terapi "on-demand", sebab pencegahan sangat penting ketimbang menangani ketika sudah muncul keluhan.

Sebagai gambaran, biaya terapi "on-demand" di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) untuk perdarahan sendi bagi pasien hemofilia dengan berat badan 25 kilogram dapat mencapai Rp4,5 - 9 juta per episode atau Rp21 juta per bulan atau Rp250 juta per tahun. Biaya akan lebih membengkak bila pasien mengalami kerusakan sendiri hingga cacat dan membutuhkan operasi yang biayanya hingga mencapai miliaran rupiah.

"Ini yang harus dicegah," kata dokter spesialis anak dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Terapi ini sudah masuk dalam Panduan Nasional Pelayanan Kedokteran (PNPK) Tata Laksana Hemofilia yang diterbitkan Kementerian Kesehatna pada 2021.

Ia menjelaskan, berdasarkan penelitian pemberian profilaksis dosis rendah memberikan hasil sesuai harapan. Dibandingkan terapi "on-demand", jumlah perdarahan secara signifikan lebih rendah.

Ia berharap, Panduan Nasional Pelayanan Kedokteran (PNPK) Tata Laksana Hemofilia bisa jadi acuan dalam pelayanan hemofilia dalam memberikan terapi profilaksis dosis rendah. Saat ini pedoman tersebut telah diadaptasi dan dibuat turunannya di RSCM dan diharapkan bisa diikuti oleh berbagai rumah sakit lain yang punya fasilitas mumpuni dalam menangani hemofilia.

Hemofilia adalah kelainan pembekuan darah bawaan yang terjadi akibat kekurangan faktor pembekuan darah, 70-80 persen diturunkan secara genetik.

Penyakit hemofilia termasuk dalam beban biaya rawat inap tertinggi dalam kategori Penyakit Tidak Menular. Tanpa intervensi berarti, beban pengeluaran kesehatan di Indonesia diproyeksi dapat terus meningkat. Pada proyeksi jumlah kasus rawat jalan dan rawat inap pada 2014-2019, hemofilia berada di posisi ketujuh dengan beban biaya Rp71,25 miliar.

Baca juga: Perlunya kolaborasi berbagai pihak tangani hemofilia di Indonesia

Baca juga: HMHI ajak kawal implementasi pedoman tata laksana hemofilia bersama

Baca juga: Tatalaksana penanganan penderita Hemofilia A

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel