Mengenang Kisah Jenderal Achmad Yani, Pahlawan Revolusi yang Gugur pada G30S/PKI

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Peristiwa G30S/PKI atau Gerakan 30 September/Partai Komunis Indonesia akan diperingati pada 30 September, hari tujuh pahlawan revolusi tewas. Jenazah ditemukan di sebuah lubang berdiameter 75 senimeter di Lubang Buaya, Jakarta Timur.

Pahlawan Revolusi ditemukan dengan posisi kepala berada di bawah dan saling bertumpuk pada 4 Oktober 1965. Ketujuhnya adalah Jenderal TNI (Anumerta) Achmad Yani, Letjen (Anumerta) Suprapto, Mayjen (Anumerta) MT Haryono, dan Letjen (Anumerta) Siswondo Parman.

Selanjutnya, Mayjen (Anumerta) DI Pandjaitan, Mayjen (Anumerta) Sutoyo Siswomihardjo, serta Letnan Satu Corps Zeni (Anumerta) Pierre Andreas Tendean. Tendean menjadi satu letnan yang menjadi korban PKI karena salah sangka dia adalah Jenderal AH Nasution.

Berikut kisah Jenderal TNI (Anumerta) Achmad Yani yang gugur saat peristiwa G30S/PKI dihimpun Liputan6.com.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Peristiwa G30S/PKI

Menelusuri sejarah lewat 5 novel yang berkisah tentang G30S PKI. | via: youtube.com
Menelusuri sejarah lewat 5 novel yang berkisah tentang G30S PKI. | via: youtube.com

Pada tahun 1959, Brigjen Ahmad Yani terbang ke London, Inggris dalam menjalankan tugas penting. Saat itu, Indonesia tengah berkonfrontasi dengan Belanda dalam perebutan Papua Barat.

Kala itu, Achmad Yani menjabat sebagai Deputi II Kepala Staf Angkatan Darat, ditunjuk menjadi Ketua Staf Operasi.

Salah satu pahlawan revolusi ini, memiliki tanggung jawab memperkuat persenjataan, mengantisipasi kemungkinan operasi militer. Yani melakukan safari ke negara-negara Eropa, menjajaki pembelian senjata. Perjalanan itu dikenal dengan Misi Yani.

Saat berada di Inggris, Yani menjalani kontak dengan Alvis Car dan Engineering Company. Dari perusahaan otomotif itu, Indonesia membeli dua jenis kendaraan lapis baja. Selain itu, ia dibantu Atase Militer KBRI Kolonel Sutojo Siswomihardjo.

Nani Nurrachman Sutojo menceritakan pesanan kendaraan taktis dari Inggris baru tiba di Indonesia menjelang 1965. Tak lama kemudian, terjadilah pemberontakan PKI.

Jenderal Achmad Yani menjadi salah satu pahlawan revolusi

Gorong-gorong menjadi saksi bisu kekejaman PKI membantai para petinggi Blora. (Liputan6.com/Ahmad Adirin)
Gorong-gorong menjadi saksi bisu kekejaman PKI membantai para petinggi Blora. (Liputan6.com/Ahmad Adirin)

Enam jenderal diculik. Panser Saracen tampil di momen penting penumpasan pemberontakan PKI. Resimen Para Komando Angakatan Darat menyerbu basis pasukan pemberontakan di Halim Perdana Kusuma pada 2 Oktober 1965.

Komandan RPKAD Kolonel Sarwo Edhie Wibowo memimpin operasi yang dimulai sejak dini hari. RPKAD bersama Batalyon 330 Kujang/Siliwangi memenangkan pertempuran. Halim berhasil direbut pagi hari pukul 06.00.

Setelah itu, jenazah enam jenderal yang diculik PKI ditemukan di Lubang Buaya. Pada 6 Oktober 1965 tiga puluh truk RPKAD berjalan di depan rombongan. Mereka mengarah ke Taman Makam Pahlawan, tempat tujuh pahlawan revolusi akan dimakamkan.

Tujuh peti jenazah berbalut bendera merah putih. Jenazah Jenderal Anumerta Ahmad Yani dan Mayjen Anumerta Sutojo Siswomihardjo berada di antara tujuh jenazah Pahlawan Revolusi yang dimakamkan hari itu.

Penulis : Alicia Salsabila

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel