Mengulas pariwisata antariksa dan dampaknya bagi Bumi

·Bacaan 8 menit

Bagi banyak orang, bangkitnya pariwisata antariksa komersial dianggap sebagai sebuah pamer kekayaan dan kekuasaan.

Di tengah beberapa krisis global seperti perubahan iklim dan pandemi COVID-19, para miliarder justru menghambur-menghamburkan uang mereka dalam perjalanan ke tepian luar angkasa untuk bersenang-senang.

Kritik makin deras mengalir saat pendiri Amazon Jeff Bezos mengatakan kepada wartawan, usai dirinya sukses melakukan perjalanan wisata ke tepian antariksa pekan lalu, bahwa sudah banyak orang yang sudah membayar untuk antre wisata ke ruang angkasa.

Tetapi kritik tidak akan menghalangi Bezos dan orang kaya lainnya. Wisata luar angkasa sekarang menjadi kenyataan bagi orang-orang yang mampu membelinya — dan itu akan berdampak bagi semua orang di Bumi.

Faktanya, semua tanda menunjukkan bahwa pasar untuk perjalanan ini sudah cukup besar sehingga akan terus terjadi.

Perusahaan penerbangan antariksa milik Jeff Bezos, Blue Origin, sudah memiliki dua perjalanan lagi yang dijadwalkan akhir tahun ini.

Sementara Virgin Galactic, perusahaan antariksa yang didirikan oleh miliarder Richard Branson, memiliki setidaknya 600 orang yang masing-masing telah membayar sekitar 250.000 dolar AS (sekira Rp3,6 miliar) untuk tiket naik pesawat luar angkasanya.

Baca juga: Jeff Bezos terbang ke luar angkasa

Baca juga: Jeff Bezos tidak cemas jelang terbang ke luar angkasa

Apa yang sebenarnya bisa dilihat dan dialami orang saat pergi ke luar angakasa?
Daya tarik terbesar dari perjalanan ke luar angkasa tentu adalah pemandangannya.

Hanya melewati batas antara luar angkasa dan Bumi, penumpang dapat melihat sekilas planet kita yang disandingkan dengan ruang angkasa yang tidak diketahui.

Jika seorang penumpang naik penerbangan Virgin Galactic, mereka akan melesat naik sekitar 85 km di atas permukaan laut.

Penunggang Blue Origin akan naik sedikit lebih tinggi, sekitar 99 km di atas permukaan laut dan melewati garis Kármán, batas yang diakui secara internasional antara Bumi dan luar angkasa. Secara keseluruhan, pengalaman di kedua penerbangan cukup mirip.

Pemandangannya dimaksudkan untuk membuat kagum, dan pengalaman itu bahkan memiliki namanya sendiri: Overview Effect, Efek Ikhtisar.

"​​Ketika Anda melihat Bumi dari ketinggian itu, itu mengubah perspektif Anda tentang berbagai hal dan bagaimana kita saling berhubungan dan bagaimana kita menyia-nyiakannya di Bumi ini," kata Wendy Whitman Cobb, seorang profesor di Sekolah Tinggi Udara dan Luar Angkasa Angkatan Udara AS Studi, dikutip dari Vox.com pada Senin.

Keuntungan lain dari perjalanan ini adalah wisatawan luar angkasa akan merasakan beberapa menit gaya berat mikro, yaitu saat gravitasi terasa sangat lemah. Itu akan memberi mereka kesempatan untuk memantul di sekitar pesawat ruang angkasa tanpa bobot sebelum kembali ke Bumi.

Tetapi penerbangan Blue Origin dan Virgin Galactic relatif singkat — masing-masing hanya terbang sekitar 10 dan 90 menit.

Penerbangan wisata luar angkasa lainnya dari SpaceX, perusahaan luar angkasa yang didirikan oleh Elon Musk, akan menawarkan lebih banyak hal.

Musim gugur ini, miliarder Jared Isaacman, yang mendirikan perusahaan Shift4 Payments, akan menjadi pilot penerbangan sipil pertama SpaceX, Inspiration4, yang akan menghabiskan beberapa hari di orbit di sekitar Bumi. Di tahun-tahun mendatang, perusahaan juga telah merencanakan misi pribadi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, serta perjalanan keliling bulan.

Perjalanan antariksa dimaksudkan untuk dinikmati oleh para kutu buku luar angkasa yang mendambakan menjadi astronot. Tapi ada alasan lain orang kaya ingin pergi ke luar angkasa: menunjukkan eksklusivitas dan konsumsi yang mencolok. Lebih dari beberapa orang mampu melakukan perjalanan ke Venesia atau Maladewa. Tapi berapa banyak orang yang cukup istimewa untuk melakukan perjalanan ke luar angkasa?

"Cara pamer yang bagus akhir-akhir ini daripada memposting gambar di Instagram dari luar angkasa," kata Sridhar Tayur, seorang profesor bisnis Carnegie Mellon, mengatakan kepada Recode.

Baca juga: Remaja 18 tahun akan terbang ke luar angkasa bersama Jeff Bezos

Baca juga: Richard Branson ke luar angkasa 11 Juli, dahului Jeff Bezos

Adakah tujuan sain dari pariwisata antariksa atau cuma plesir?
Saat ini, penerbangan wisata antariksa dari Virgin Galactic dan Blue Origin baru mencapai ruang suborbital, artinya penerbangan masuk ke luar angkasa tetapi tidak memasuki orbit di sekitar Bumi.

Secara ilmiah, itu bukan batas baru.

Meskipun penerbangan saat ini menggunakan teknologi baru, penerbangan suborbital dengan manusia sudah pernah dilakukan oleh NASA pada awal 1960-an, Matthew Hersch, seorang sejarawan teknologi di Harvard, mengatakan kepada Recode.

Saat ini, tidak jelas apakah perjalanan ini akan memberikan wawasan baru yang besar kepada para ilmuwan, tetapi mereka mungkin memberikan informasi yang dapat digunakan di masa depan untuk eksplorasi ruang angkasa.
Namun nyatanya perjalanan ini dipasarkan sebagai peluang potensial untuk eksperimen ilmiah. Misalnya, penerbangan Virgin Galactic terbaru membawa tanaman dan menguji bagaimana mereka merespons gaya berat mikro.

Fokus utama dari perusahaan-perusahaan ini adalah melihat peluang di kendaraan komersial mereka yang dapat digunakan kembali dalam skala besar, yang akan memungkinkan roket yang sama (atau dalam kasus Virgin Galactic, pesawat luar angkasa) untuk pergi ke luar angkasa lagi dan lagi, yang menurunkan biaya keseluruhan pariwisata ruang angkasa.

Miliarder dan perusahaan antariksa pribadi mereka juga melihat pengembangan roket ini sebagai peluang untuk mempersiapkan penerbangan yang akan melakukan lebih banyak lagi, dan bahkan lebih jauh lagi, ke luar angkasa. Bezos, misalnya, berpendapat bahwa penerbangan suborbital New Shepard akan membantu mempersiapkan misi masa depan perusahaan, termasuk roket New Glenn, yang dimaksudkan untuk ruang orbit.

"Faktanya adalah, arsitektur dan teknologi yang kami pilih benar-benar luar biasa untuk misi pariwisata suborbital," kata Bezos pada briefing pasca-peluncuran Selasa. "Kami memilih pendaratan vertikal. Mengapa kita melakukan itu? Karena itu skala."

Di luar potensi kemajuan ilmiah di masa depan, penerbangan luar angkasa suborbital mungkin juga menciptakan cara baru untuk melakukan perjalanan dari satu tempat di bumi ke tempat lain. SpaceX, misalnya, telah mengiklankan bahwa penerbangan jarak jauh dapat dipersingkat menjadi hanya 30 menit dengan melakukan perjalanan melalui antariksa.

Apakah perjalanan ini aman?
Saat ini, tidak sepenuhnya jelas seberapa berisiko pariwisata antariksa.

Salah satu cara perusahaan pariwisata ruang angkasa mencoba untuk menjaga keselamatan para pelancong adalah dengan mewajibkan pelatihan sehingga orang-orang yang akan singgah sebentar di luar Bumi bisa siap sesiap mungkin.

Dalam penerbangan, orang dapat mengalami ketinggian yang intens dan G-forces.

"Ini adalah gaya G yang berkelanjutan pada tubuh Anda, lebih tinggi dari apa yang bisa menjadi 6 G dalam satu arah — yaitu enam kali berat tubuh Anda selama 20 atau 30 detik," kata Glenn King, chief operating officer dari Nastar Center — pusat pelatihan fisiologi kedirgantaraan yang mempersiapkan Richard Branson untuk penerbangannya. "Itu waktu yang lama ketika Anda memiliki enam orang, atau berat badan Anda, menekan Anda."

Ada juga kemungkinan turis luar angkasa akan terpapar radiasi, meskipun risiko itu tergantung pada berapa lama Anda berada di luar angkasa.

"Ini risiko, terutama untuk penerbangan orbital daripada suborbital," kata Whitman Cobb. "Naik di pesawat membuat Anda terpapar radiasi dalam jumlah yang lebih tinggi daripada yang Anda dapatkan di sini di tanah." Dia juga memperingatkan bahwa beberapa turis kemungkinan akan muntah di perjalanan.

Tampaknya tidak ada batasan usia bagi siapa yang dapat bepergian. Penerbangan Blue Origin terbaru termasuk orang termuda yang pernah melakukan perjalanan ke luar angkasa, seorang remaja Belanda berusia 18 tahun, serta yang tertua: pilot Wally Funk berusia 82 tahun.

Baca juga: Jeff Bezos rebut kembali gelar terkaya di dunia dari Elon Musk

Apa dampak perjalanan antariksa komersial terhadap lingkungan Bumi?
Emisi penerbangan ke luar angkasa bisa lebih buruk daripada penerbangan pesawat biasa karena hanya beberapa orang yang naik salah satu penerbangan ini, jadi emisi per penumpang jauh lebih tinggi.

Polusi itu bisa menjadi jauh lebih buruk jika wisata luar angkasa menjadi lebih populer. Virgin Galactic sendiri pada akhirnya bertujuan untuk meluncurkan 400 penerbangan ini setiap tahunnya.

"Jejak karbon dari peluncuran diri Anda ke luar angkasa di salah satu roket ini sangat tinggi, hampir 100 kali lebih tinggi daripada jika Anda melakukan penerbangan jarak jauh," kata Eloise Marais, seorang profesor geografi fisik di University College London. "Ini sangat bermasalah jika kita ingin sadar lingkungan dan mempertimbangkan jejak karbon kita."

Efek penerbangan ini terhadap lingkungan akan berbeda tergantung pada faktor-faktor seperti bahan bakar yang mereka gunakan, energi yang dibutuhkan untuk memproduksi bahan bakar itu, dan ke mana tujuan mereka — dan semua faktor ini mempersulit pemodelan dampak lingkungan mereka.

Misalnya, Jeff Bezos berpendapat bahwa hidrogen cair dan bahan bakar oksigen yang digunakan Blue Origin tidak begitu merusak lingkungan daripada pesaing luar angkasa lainnya (secara teknis, penerbangannya tidak melepaskan karbon dioksida), tetapi para ahli mengatakan bahwa itu masih dapat memiliki dampak lingkungan yang signifikan.

Ada juga risiko lain yang perlu terus kita pelajari, termasuk pelepasan jelaga yang dapat merusak stratosfer dan ozon.

Sebuah studi dari tahun 2010 menemukan bahwa jelaga yang dilepaskan oleh 1.000 penerbangan wisata ruang angkasa dapat menghangatkan Antartika hampir 1 derajat Celcius.

"Ada beberapa risiko yang tidak diketahui," kata Paul Peeters, seorang profesor keberlanjutan pariwisata di Breda University of Applied Sciences.

Secara keseluruhan, menurutnya biaya lingkungan adalah alasan yang cukup untuk tidak melakukan perjalanan seperti itu.

Siapa yang mengatur perjalanan ruang angkasa komersial?
Saat ini, Administrasi Penerbangan Federal (FAA) secara umum telah diberi tugas untuk mengawasi industri luar angkasa komersial. Namun pengaturan ruang masih relatif sedikit.

Salah satu bidang perhatian terbesar adalah perijinan peluncuran dan memastikan bahwa penerbangan luar angkasa tidak berakhir dengan menabrak semua kendaraan terbang lain yang diluncurkan manusia ke langit, misalnya pesawat terbang dan drone.

Baru Juni ini, penerbangan SpaceX dihentikan setelah sebuah helikopter terbang ke zona peluncuran.

Masih banyak yang harus diselesaikan, terutama karena ada lebih banyak peluncuran ini. Pada hari Kamis, Senat mengadakan dengar pendapat dengan para pemimpin industri ruang angkasa komersial yang berfokus pada pengawasan peningkatan jumlah lalu lintas ruang angkasa sipil.

Pada saat yang sama, FAA juga mengawasi sejumlah bandar udara antariksa yang melonjak - pada dasarnya bandara untuk penerbangan luar angkasa - dan memastikan ada cukup ruang bagi mereka untuk mengatur peluncuran mereka dengan aman.

Sementara itu, tidak ada lembaga pemerintah yang saat ini memeriksa perusahaan-perusahaan ini dalam hal keselamatan penumpang manusia di atas kapal.

Baca juga: Blue Origin siap terbangkan manusia pertama ke angkasa

Baca juga: CEO Amazon umumkan model pesawat misi ke Bulan

Baca juga: Blue Origin sukses terbangkan kembali roket

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel