Mengurangi Imun, Ini 6 Mitos Masker untuk Cegah Corona COVID-19

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Masker tak melindungi Anda dari Virus Corona COVID-19, benarkah? Jawabannya tidak, Anda justru harus memakainya di luar terutama jika berada di area yang ramai.

Siapa pun dapat tertular Virus Corona COVID-19 dan mengembangkan potensi virusnya-- anak-anak, miliarder, bahkan Presiden Donald Trump pun bisa terinfeksi. Memakai masker wajah yang menutupi hidung dan mulut adalah salah satu cara untuk melawan penyebaran penyakit yang menginfeksi lebih dari 179 juta orang di dunia dan 33,4 juta orang di AS, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, Organisasi Kesehatan Dunia dan pakar kesehatan lainnya di seluruh dunia.

Di AS, mandat masker di seluruh AS sering diberlakukan ketika Anda tidak dapat secara sosial menjauhkan diri dari orang-orang di luar rumah, seperti di toko ritel, salon rambut, sekolah, dan pompa bensin.

Namun, informasi yang salah tentang masker terus beredar di seluruh penjuru dunia. Misalnya, beberapa orang yang menentang pemakaian masker yang "menutupi" hidung dan mulut dengan alasan masih memungkinkan jenis tetesan yang diketahui menularkan virus untuk melewatinya. Dan yang lain percaya bahwa mereka tidak perlu memakai masker jika tidak mengalami gejala.

Ketahuilah, itu adalah mitos yang tidak didukung oleh pakar kesehatan terkemuka, dokter, ilmuwan atau rekomendasi nasional dan internasional.

Selain itu, berikut ini enam mitos tentang memakai masker selama pandemi COVID-19, dikutip dari CNet, Rabu (23/6/2021):

1. Masker Bisa Dibuat dari Bahan Apa Saja Asalkan Wajah Tertutup

Ilustrasi anak kecil pakai masker/Shutterstock.
Ilustrasi anak kecil pakai masker/Shutterstock.

Dengan sekelompok orang yang menentang gagasan memakai masker wajah ("anti-masker"), beberapa penjual online menawarkan masker jala dan renda untuk dibeli. Vendor membuat klaim bahwa masker lebih nyaman untuk bernapas. Tetapi tenunan terbuka tidak memenuhi fungsi menjebak tetesan pernapasan besar, yang berasal dari percikan saat berbicara, batuk, dan bersin - yang dapat mengandung Virus Corona COVID-19.

Salah satu anti-masker di Twitter mengklaim memakai masker adalah "tentang kepatuhan, bukan keamanan."

Masker terbaik memiliki bahan rajutan yang rapat dan saku penyaring untuk membantu mencegah tetesan pernapasan melewati masker. Masker yang paling protektif, respirator N95, memblokir 95% partikel kecil, termasuk virus, tetapi selama pandemi mereka sulit didapat dan pekerja medis dan perawat kesehatan harus diutamakan.

Sebuah studi dari Journal of Hospital Infection menemukan bahwa mengenakan masker dari bahan katun sederhana mengurangi risiko infeksi sebesar 24%. Sementara pemakaian masker filtrasi tingkat medis profesional dapat mencegah terpapar infeksi virus hingga 99%.

2. Hanya Orang Sakit yang Perlu Pakai Masker

Banner Cara Pakai Masker Dobel yang Benar (Liputan6.com/Abdillah)
Banner Cara Pakai Masker Dobel yang Benar (Liputan6.com/Abdillah)

Hanya karena Anda tidak mengalami gejala COVID-19, bukan berarti Anda tidak sakit. CDC mengutip lebih dari selusin penelitian yang menunjukkan orang tanpa gejala atau tanpa gejala masih dapat menyebarkan Virus Corona COVID-19, bahkan jika mereka tidak sadar tengah sakit.

Rekomendasi paling awal dari WHO mendukung sikap bahwa orang sehat tidak diharuskan memakai masker, tetapi setelah lebih banyak bukti muncul, organisasi memperbarui rekomendasi resminya.

Sebelum dites positif terkena Virus Corona COVID-19, Trump sering menolak mengenakan masker, bahkan pada demonstrasi besar-besaran, mengandalkan pengujian Gedung Putih yang sering untuk memantau orang sakit dan mengisolasi mereka seperlunya. Metode itu tidak mencegah Trump dan orang lain dalam pemerintahannya dari tertular COVID-19.

Untuk mencegah penularan virus ke orang lain, paling aman untuk memakai masker setiap kali Anda berada di sekitar seseorang yang tidak berada di rumah Anda. Ini akan membantu menurunkan risiko penyebaran tetesan pernapasan dari berbicara, batuk, dan bersin.

Selain itu, mungkin ada semakin banyak bukti bahwa Virus Corona COVID-19 dapat menyebar di udara, yang berarti virus tersebut dapat bertahan cukup lama di udara sehingga seseorang dapat menghirupnya dan terinfeksi.

Mengenakan masker membentuk penghalang yang menjebak tetesan yang mengandung virus yang dipancarkan oleh pemakainya. Dengan kata lain, jika Anda tidak mengenakan masker dan menghirup udara yang sama dengan orang yang terinfeksi yang juga tidak mengenakan masker, risiko tertular Virus Corona COVID-19 meningkat.

3. Masker Akan Melemahkan Sistem Kekebalan Tubuh Anda

Ilustrasi pemakaian masker. (dok. Unsplash/ Kobby Mendez)
Ilustrasi pemakaian masker. (dok. Unsplash/ Kobby Mendez)

Mitos ini berasal dari gagasan bahwa sistem kekebalan tubuh manusia diperkuat oleh paparan bakteri dan patogen lainnya.

American Lung Association mengatakan tidak ada bukti ilmiah bahwa memakai masker melemahkan sistem kekebalan tubuh. Namun, bahkan jika seseorang yang terkena COVID-19 masih muda dan sehat, tanpa kondisi yang penyakit sudah ada sebelumnya, ada bukti bahwa mereka dapat dan memang menjadi sakit parah atau bertanggung jawab atas penyebaran Virus Corona COVID-19.

Misalnya, di California pada 1 Oktober, kelompok usia dengan jumlah kasus tertinggi yang dilaporkan adalah 18-34 tahun, menurut Departemen Kesehatan Masyarakat California.

Bahkan anak-anak berisiko terkena sindrom mematikan yang disebabkan oleh VIrus Corona COVID-19, meski jarang terjadi. Namun, itu tidak boleh dianggap enteng, karena sekolah dibuka kembali untuk kelas tatap muka di seluruh negeri.

Mencuci tangan dan memakai masker tidak akan berdampak negatif pada sistem kekebalan tubuh Anda, terutama pada orang dewasa yang telah mengembangkan sistem kekebalan tubuh, menurut Beaumont Health.

4. Masker Kain Tak Memberikan Perlindungan dari COVID-19

Ilustrasi Masker (pixabay.com)
Ilustrasi Masker (pixabay.com)

Pada awal pandemi, Virus Corona COVID-19 sangat baru sehingga dokter tidak yakin sejauh mana mengenakan masker kain atau masker buatan sendiri - dibandingkan dengan masker bedah atau N95 tingkat medis - akan membantu mencegah penyebaran virus.

Namun, penelitian telah menyarankan bahwa masker menutupi hidung dan mulut, berfungsi sebagai penghalang fisik dengan menyerap tetesan pernapasan yang dapat membawa dan menyebarkan Virus Corona COVID-19. Meskipun kain penutup saja mungkin tidak dapat sepenuhnya mencegah seseorang tertular Virus Corona COVID-19, kain itu memungkinkan untuk menahan virus.

Negara-negara lain yang mewajibkan penggunaan masker sejak awal pandemi telah mengalami penyebaran Virus Corona COVID-19 melambat, menurut Dewan Hubungan Luar Negeri AS.

5. Mengenakan Masker Medis Menghirup Lebih Banyak Karbon Dioksida

Ilustrasi masker kain/ Photo by Carina Sto on Unsplash
Ilustrasi masker kain/ Photo by Carina Sto on Unsplash

Saat dipakai dengan benar, masker menutupi batang hidung (di atas lubang hidung) dan memanjang di bawah dagu tanpa celah di samping. Sehingga menutupi hidung dan mulut Anda sepenuhnya.

Beberapa orang menyarankan bahwa masker medis (juga dikenal sebagai masker bedah) menjebak karbon dioksida (CO2) yang dihembuskan, dan menyebabkan Anda menghirup lebih banyak CO2.

WHO mengatakan penggunaan masker bedah yang berkepanjangan tidak menyebabkan keracunan CO2 atau kekurangan oksigen.

6. Tak Perlu Jaga Jarak Jika Bermasker

Ilustrasi masker (Dok.Unsplash/ Adam Nieścioruk)
Ilustrasi masker (Dok.Unsplash/ Adam Nieścioruk)

Orang-orang memakai masker untuk mengurangi peluang mereka terkena atau menyebarkan Virus Corona COVID-19, seperti jika mereka berada di toko yang ramai, restoran yang sibuk, atau berjalan di pusat kota. Namun, WHO mengatakan penggunaan masker saja tidak cukup untuk memberikan perlindungan.

Tidak seperti masker N95 yang menjalani proses sertifikasi, tidak ada badan pengatur yang mengatur bahan atau proses yang masuk ke masker wajah yang Anda beli atau buat di rumah.

Misalnya, masker kain dengan hanya satu lapisan kain tidak dianggap sekokoh masker kain dengan tiga lapisan dan satu filter. Sementara itu, masker N95 disertifikasi, tetapi setelah kekurangan jenis tersebut membuat pekerja garis depan berisiko, m ereka harus diutamakan.

Selain penggunaan masker, tetap jaga jarak, cuci tangan sesering mungkin, dan hindari menyentuh wajah.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel