Menhan: Kasus Cebongan Bukan Pelanggaran HAM

Bantul (ANTARA) - Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro menegaskan kasus penyerangan Lapas Cebongan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta hingga menewaskan empat tahanan bukan sebagai pelanggaran hak asasi manusia.

"Sudah saya katakan, berpegang pada UU HAM, seseorang dikatakan melakukan pelanggaran dalam arti HAM berat yakni menghilangkan nyawa pada tingkat etnis, ras, dan banyak orang," kata Menhan di sela kunjungannya ke Ganjuran, Kabupaten Bantul, DIY, Jumat.

Selain itu, kata Menhan, disebut pelanggaran HAM apabila perbuatan yang menghilangan nyawa tersebut dilakukan secara sistemastik berdasarkan kebijakan tertentu oleh pimpinan atau kebijakannya.

"Dalam kasus Cebongan ini prajurit melakukan itu secara spontanitas, tidak ada jalur dari menterinya dari Presiden, atau dari panglima untuk kemudian melakukan balas dendam, itu tidak ada," katanya.

Oleh sebab itu, kata Menhan, pelaku penyerangan Lapas Cebongan yang merupakan anggota TNI tidak perlu dibawa ke pengadilan HAM, melainkan cukup dengan Peradilan Militer.

"Peradilan Militer sudah sangat berat karena mereka akan dikenai sanksi berdasarkan Kitab Undang-Undang Pidana (KUHP), Kitab Undang-Undang Hukum Pidana Militer (KUHPM) serta ketentuan pidana lain," katanya.

Menhan mengatakan keputusan tidak dibawa ke Peradilan HAM bagi 11 anggota TNI karena tidak dilakukan secara sistematis atau diketahui atasan tersebut dianggap bukan merupakan hal yang terlalu dini.

"Karena sudah jelas, berdasarkan keterangan tim penyidik TNI AD, penyerangan di Lapas Cebongan terjadi karena tergugah jiwa korsa dan sekali lagi tidak ada komando bahkan perintah dari atasan," katanya.

Insiden penyerangan di Lapas Cebongan dan diikuti dengan penembakan terhadap empat tahanan titipan Polda DIY tersebut terjadi pada Sabtu (23/3) dini hari.

Tahanan yang ditembak mati dalam insiden tersebut yakni Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, Yohanes Juan Manbait, Gameliel Yermianto Rohi Riwu alias Adi dan Adrianus Candra Galaja alias Dedi.

Keempatnya merupakan pelaku penganiayaan hingga menewaskan anggota TNI AD Sersan Satu Heru Santoso di Hugo`s Cafe pada Selasa (19/3) dini hari.(rr)

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.