Menhub Budi: LRT Jabodebek Selesaikan Masalah Transportasi Perkotaan

Merdeka.com - Merdeka.com - Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi menyebut bahwa pembangunan Light Rail Transit (LRT) Jabodebek merupakan bagian dari upaya pemerintah dalam rangka menyelesaikan masalah transportasi perkotaan.

"Pembangunan LRT Jabodebek adalah bagian dari upaya pemerintah untuk menyelesaikan masalah transportasi perkotaan dengan angkutan massal," ujar Budi Karya Sumadi dalam seminar daring di Jakarta, Kamis (12/5).

Menhub menambahkan bahwa dalam rangka pembangunan LRT Jabodebek, pemerintah memberikan dukungan fiskal melalui Penyertaan Modal Negara (PMN) kepada PT KAI dan juga melalui jaminan pemerintah atas pinjaman sindikasi bank.

Penggunaan LRT selain dapat ditempuh dengan waktu lebih cepat, juga jadwal yang pasti dan kenyamanan. Menhub berharap dengan adanya LRT Jabodebek nantinya masyarakat bisa beralih kepada moda angkutan massal.

Menhub menilai hingga saat ini di daerah Jabodetabek masih harus bergelut isu kemacetan yang penyebabnya adalah penggunaan kendaraan pribadi berlebihan.

"Dengan adanya integrasi antarmoda yang baik diharapkan semakin memudahkan masyarakat dalam menggunakan angkutan umum, sehingga dapat meningkatkan minat masyarakat untuk menggunakan angkutan umum," kata Budi Karya Sumadi.

Alternatif Moda Transportasi

Sebelumnya Direktur Utama PT Kereta Api Indonesia (Persero) Didiek Hartantyo mengungkapkan sejumlah manfaat dari kehadiran LRT Jabodebek bagi masyarakat.

Manfaat proyek LRT ini bagi masyarakat adalah tersedianya alternatif moda transportasi massal yang lebih efisien dan modern.

Selain itu, LRT Jabodebek juga mendorong tersedianya lapangan pekerjaan baik pada saat pembangunan proyek maupun pengoperasian. Kemudian memperbaiki kinerja sistem jaringan transportasi, mengurangi kemacetan, emisi, penggunaan BBM dan penghematan waktu perjalanan. [idr]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel