Menhub: Tidak Ada Penerbangan Reguler dari India Kecuali Kargo

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Pemerintah Indonesia membatasi penerbangan dari India, menyusul adanya lonjakan kasus Covid-19 di negara tersebut. Pemerintah akan menutup penerbangan reguler dari India.

"Kami nyatakan tidak ada penerbangan reguler," kata Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi dalam konferensi pers, Jumat (23/4/2021).

Menurut dia, terjadi kecenderungan pergerakan dari India sehingga pemerintah mau tak mau harus mengambil langkah tegas tersebut. Sementara itu, untuk kargo masih diperbolehkan dengan alasan kebutuhan vaksin Covid-19.

"Kargo dimungkinkan, itu pun secara selektif. kita juga perlu pergerakan kargo dari India ke Indonesia, di antaranya vaksin," ujarnya.

Dia menyampaikan pihaknya akan mengacu pada Surat Edaran yang akan dikeluarkan Dirjen Imigrasi. Nantinya, aturan tersebut pun akan beriringan dengan Kementerian Luar Negeri, dan Kesehatan.

"Kita memang akan mengacu SE dirjen Imigrasi 25 April, di mana kita akan mengatur searah dengan SE saya pikir kementeri luar negeri, kesehatan, dan akar intensif berjalan dengan baik," jelas Budi.

Eksodus WN India

Sebelumnya, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mendapati data sebanyak 127 warga India masuk ke Indonesia. Kedatangan warga dari negeri Bollywood itu cukup mencemaskan karena India tengah menghadapi lonjakan kasus Covid-19 yang sangat tinggi saat terjadi penambahan 300 ribu kasus dalam sehari.

Kasubdit Karantina Kesehatan Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes, Benget Saragih, mengatakan seluruh warga India tersebut masuk melalui Bandara Internasional Soekarno-Hatta. Mereka tiba di Indonesia menggunakan pesawat charter langsung dari India.

"(Total) penumpangnya sebanyak 132 orang, 127 itu adalah WNA India. Nah, 5 Warga Negara Indonesia. Semua (warga India) masuk ke Indonesa dengan ada KITAS (Kartu Izin Tinggal Terbatas)," ujar Benget, Jumat.

Saksikan video pilihan di bawah ini: