Menhub tinjau progres pembangunan Bus Listrik Merah Putih untuk G20

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi meninjau progres pembangunan Bus Listrik Merah Putih (BLMP) ke PT INKA di Madiun, Jawa Timur, pada Minggu.

Menhub meminta PT INKA untuk mempercepat pembangunan agar masih ada waktu untuk melakukan perbaikan-perbaikan sebelum dapat digunakan.

“Kita harus perhitungkan bus ini dengan suatu standar keselamatan yang baik,” kata Menhub Budi Karya dalam keterangannya yang dipantau di Jakarta, Minggu.

Menhub ingin memastikan pengerjaannya dapat selesai tepat waktu, dalam rangka mendukung penyelenggaraan KTT G20 pada November 2022.

Ia mengapresiasi PT INKA yang bekerja sama dengan Kementerian Ristekdikti dan sejumlah perguruan tinggi, dalam penggunaan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) yang lebih dari 50 persen.

“Ini akan membuka ruang kerja baru bagi produk dalam negeri dan juga kesempatan bagi para akademisi di perguruan tinggi untuk melakukan riset dan inovasi, yang selama ini hanya bisa dilakukan di luar negeri,” ujar Menhub.

Baca juga: Menhub apresiasi bus listrik dari UI

Apresiasi juga diberikan Menhub kepada Kemenristekdikti yang telah mendukung pendanaan riset yang dituangkan dalam bentuk karya yang terhilirisasi, seperti halnya pembangunan bus listrik dalam negeri.

“Saat ini kita bangun 30 bus listrik dan ke depannya akan terus bertambah,” ucapnya.

Selanjutnya Menhub meminta sejumlah operator BUMN seperti Damri, PT KAI, dan INKA untuk terus mendukung dan membuka kesempatan bagi dunia pendidikan untuk melakukan riset pengembangan teknologi transportasi secara lebih intensif.

“Tidak mungkin dunia industri berjalan sendiri, harus kerja sama dengan sektor pendidikan. Berikutnya kami memberikan kesempatan kepada dunia perguruan tinggi untuk turut serta dalam pengembangan transportasi kereta ringan atau LRT,” kata Menhub.

Baca juga: INKA libatkan mahasiswa produksi bus listrik Merah Putih sambut G20

Keunggulan dari BLMP diantaranya mulai dari noise, suspensi, serta optimasi pengurangan berat kendaraan menjadi lebih ringan, karena merupakan hasil pengembangan dari bus sebelumnya berdasarkan masukan dari berbagai pihak.

Adapun spesifikasi BLMP menggunakan komponen yang berasal dari beberapa Perguruan Tinggi Negeri (PTN) Indonesia, sehingga TKDN dapat meningkat menjadi lebih dari 70 persen. Daya tempuhnya mencapai 160 km dan hanya memerlukan waktu 2,5 jam untuk proses charging hingga kembali siap beroperasi.

BLMP juga telah dipesan oleh Damri dengan system Buy The Service (BTS) untuk dioperasionalkan di beberapa daerah seperti Bandung dan Surabaya.

Dalam kunjungannya ke PT INKA Menhub juga menyaksikan penandatanganan Nota Kesepahaman (MoU) tentang Penelitian dan Pengembangan Kereta Ringan Berbasis Hybrid dan Cerdas yang dilakukan BRIN, PT INKA, PT KAI dan beberapa Perguruan TInggi Negeri.

Kereta ringan hibrid dan cerdas merupakan pengembangan dari beberapa produk INKA yakni LRT Sumsel, LRT Jabodebek, dan Tram Mover dengan teknologi seperti persinyalan otomatis/brake otomatis apabila melewati batas kecepatan, driverless Grade of Automation (GOA) 3, terintegrasi dengan Internet of Things (IoT), serta smart maintenance.

PTN yang akan terlibat dalam pembuatan kereta ringan hibrid dan cerdas yakni UGM Yogyakarta, ITB Bandung, UNDIP Semarang, Universitas Indonesia, Telkom University, Politeknik Negeri Madiun, ITS Surabaya, UNS Surakarta dan UB Malang.

Baca juga: Menhub minta INKA percepat pengerjaan bus listrik untuk G20

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel