Menkes Budi Pastikan Vaksinasi Anak Usia 6-11 Usai Lansia Tuntas Divaksin

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin memastikan vaksinasi COVID-19 anak usia 6-11 tahun dilakukan setelah kelompok lansia selesai divaksin. Pemerintah masih fokus mengejar cakupan vaksinasi lansia di daerah.

"Kita memprioritaskan vaksinasi kepada lansia dulu, yang sekarang masih baru mencapai sekitar 40 persen," terang Budi Gunadi Sadikin saat memberikan keterangan pers mengenai Perkembangan PPKM pada Senin, 15 November 2021 di Kantor Presiden, Jakarta.

"Begitu nanti sudah selesai, nanti kita akan turun ke kelompok-kelompok lain yang risiko fatalitasnya (kematian) lebih rendah dibandingkan orang tua."

Lebih lanjut, Budi Gunadi Sadikin menekankan, sasaran vaksinasi COVID-19 berdasarkan risiko fatalitas kelompok masyarakat. Lansia termasuk kelompok yang risiko fatalitasnya tinggi bila terpapar COVID-19, terlebih lagi jika mempunyai riwayat komorbid.

"Imunisasi (vaksinasi) itu diberikan berbasis risiko. Itu sebabnya, kenapa nakes (tenaga kesehatan) duluan? Mereka yang paling sering ketemu dengan pasien," jelasnya.

"Kemudian kenapa orangtua (lansia) duluan? Karena orang tua secara (data) global itu fatality rate paling tinggi 12 persen. Lalu turun ke usia 40-50, turun ke dewasa, turun ke remaja, baru turun ke anak-anak yang mungkin fatality rate sekitar 0,05 persen di bawah 0,5 persen."

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

#sudahdivaksintetap3m #vaksinmelindungikitasemua

Risiko Fatalitas Lansia di Atas Anak-anak

Ratusan lansia dan tenaga pendidik melakukan vaksinasi Covid-19 di Gor Total Persada, Kota Tangerang, Selasa (8/6/2021). Vaksinasi tersebut untuk melindungi mereka dari Covid-19 yang tengah mewabah. (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Ratusan lansia dan tenaga pendidik melakukan vaksinasi Covid-19 di Gor Total Persada, Kota Tangerang, Selasa (8/6/2021). Vaksinasi tersebut untuk melindungi mereka dari Covid-19 yang tengah mewabah. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Melihat persentase risiko fatalitas, menurut Budi Gunadi Sadikin, kelompok lansia rata-rata fatality rate-nya di atas anak-anak. Dengan demikian, vaksinasi lansia menjadi yang diprioritaskan terlebih dulu.

"Jadi, (fatality rate anak-anak) di bawah 1 persen. Orangtua (lansia) itu risiko fatality rate-nya masih puluhan kali di atas anak-anak," pungkasnya.

Pemerintah menyatakan vaksinasi anak usia 6-11 tahun rencananya dilakukan di kabupaten/kota yang telah mencapai target dosis 1 lebih dari 70 persen total sasaran dan lebih dari 60 persen populasi lansia.

Sasaran kebutuhan vaksinasi usia 6-11 tahun, yakni 58,7 juta total dosis vaksin untuk 26,4 juta anak.

“Kita sudah persiapkan (vaksinasi anak) di anggaran tahun depan (2022) karena ada 26,4 juta anak usia 6-11 tahun sehingga dibutuhkan 58,7 juta dosis karena dua kali suntikan,” ujar Menkes Budi dalam Rapat Kerja bersama Komisi IX DPR di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta beberapa hari lalu.

Infografis Anak Indonesia Usia 6-11 Tahun Siap Terima Vaksin Covid-19

Infografis Anak Indonesia Usia 6-11 Tahun Siap Terima Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis Anak Indonesia Usia 6-11 Tahun Siap Terima Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel