Menkes Budi Pertanyakan Kualitas Lab PCR 3 Negara Asal Kedatangan, Banyak yang Ternyata Positif COVID-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin mempertanyakan kualitas laboratorium tes PCR COVID-19 dari 3 negara asal yang masuk Indonesia melalui pintu kedatangan Jakarta periode 1 Agustus-6 September 2021. Negara yang dimaksud adalah Arab Saudi, Malaysia, dan Uni Emirat Arab.

Hal tersebut melihat data masih tingginya angka positif COVID-19 para pelaku perjalanan dari sejumlah negara asal kedatangan. Arab Saudi menempati posisi teratas dengan 14,9 persen (702 orang) pelaku perjalanan paling banyak positif COVID-19.

"Sesampainya di pintu kedatangan, entry test dilakukan dan paling tinggi (pelaku perjalanan positif COVID-19) dari Arab Saudi, Malaysia, dan Uni Emirat Arab," terang Budi Gunadi saat Rapat Kerja Bersama Komisi IX DPR RI pada Senin, 13 September 2021.

"Jadi, kita enggak tahu juga, apakah hasil lab PCR di sana memang berkualitas atau tidak dari 3 negara ini."

Kemenkes akan berupaya bekerja sama bilateral dengan Kementerian Kesehatan Arab Saudi, Malaysia, dan Uni Emirat Arab untuk memastikan lab PCR apa saja yang boleh kita terima dan tersertifikasi baik di otoritas lokalnya.

"Tujuannya, memastikan bahwa kualitas dari tes PCR-nya bagus. Hal yang sama juga dilakukan, seperti negara Korea Selatan dan Tiongkok," tegas Budi Gunadi.

"Kalau kita mau datang ke sana hanya beberapa lab di Indonesia yang diperbolehkan untuk bisa melakukan tes PCR. Kita belajar supaya bagaimana menjaga kualitas dan mencegah (pelaku perjalanan) membawa varian-varian baru masuk ke Indonesia."

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

#sudahdivaksintetap3m #vaksinmelindungikitasemua

Negara-negara Asal Kedatangan Positif COVID-19

Sejumlah penumpang pesawat berjalan keluar dari Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (18/5/2021). Berdasarkan data pengelola Bandara Soekarno Hatta pada hari pertama pascalarangan mudik, tercatat ada 651 pergerakan pesawat baik datang maupun pergi. (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Sejumlah penumpang pesawat berjalan keluar dari Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (18/5/2021). Berdasarkan data pengelola Bandara Soekarno Hatta pada hari pertama pascalarangan mudik, tercatat ada 651 pergerakan pesawat baik datang maupun pergi. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sebagaimana data Kementerian Kesehatan periode 1 Agustus-6 September 2021, berikut ini sejumlah negara asal kedatangan yang paling banyak pelaku perjalanan terdeteksi positif COVID-19 saat dites di pintu masuk kedatangan Jakarta:

  1. Arab Saudi 14,9 persen (702 orang)

  2. Malaysia 8,4 persen (582 orang)

  3. Uni Emirat Arab 4,1 persen (43 orang)

  4. Korea Selatan 2,1 persen (4 orang)

  5. Jepang 1,7 persen (6 orang)

  6. Turki 1,8 persen (5 orang)

  7. Taiwan 1,2 persen (5 orang)

  8. Singapura 0,8 persen (3 orang)

  9. Qatar 0,7 persen (6 orang)

Kemenkes juga mencatat 3,5 persen Warga Negara Indonesia (WNI) dan 0,8 persen Warga Negara Asing (WNA) positif COVID-19 masuk Indonesia meskipun telah membawa hasil negatif dari negara asal keberangkatan. Data ini dihimpun selama periode 28 Desember 2020-10 September 2021.

"Kita lihat betapa pentingnya tes entry dan exit untuk pendataan pendatang dari luar negeri agar memastikan tidak ada varian baru yang masuk," ucap Budi Gunadi Sadikin.

Perketat Pintu Masuk Kedatangan Indonesia

Sejumlah penumpang pesawat berjalan keluar dari Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (18/5/2021). Berdasarkan data pengelola Bandara Soekarno Hatta pada hari pertama pascalarangan mudik, tercatat ada 651 pergerakan pesawat baik datang maupun pergi. (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Sejumlah penumpang pesawat berjalan keluar dari Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (18/5/2021). Berdasarkan data pengelola Bandara Soekarno Hatta pada hari pertama pascalarangan mudik, tercatat ada 651 pergerakan pesawat baik datang maupun pergi. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Masih adanya pelaku perjalanan yang positif COVID-19 saat tiba di Indonesia, Budi Gunadi Sadikin menegaskan, pemeriksaan (testing) untuk pintu-pintu masuk dari darat dan laut, terutama yang menjadi tempat banyak lalu lintas diperketat.

"Contohnya, kalau di darat itu ada pintu masuk kedatangan di Motaain, Kupang, kemudian juga Kalimantan Utara karena banyak masuk dari Malaysia," tegasnya.

"Sedangkan di pintu masuk laut juga harus segera kita perbaiki, terutama Nunukan, Tarakan dan Batam yang banyak masuk di sana. Kita juga nanti akan memonitor pintu masuk dari Dumai dan juga di Cilacap."

Infografis Manfaat Tes Usap Rapid Antigen dan PCR

Infografis Manfaat Tes Usap Rapid Antigen dan PCR. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis Manfaat Tes Usap Rapid Antigen dan PCR. (Liputan6.com/Trieyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel