Menkes Buru 3 Obat Terapi COVID-19 Impor, Apa Saja?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengungkapkan ada tiga obat impor untuk penanganan COVID-19, yang saat ini sedang diupayakan untuk bisa memenuhi kebutuhan dalam negeri.

Dalam konferensi persnya, Jumat (16/7/2021), Budi Gunadi mengatakan untuk suplai obat-obatan yang produksinya di dalam negeri saat ini "relatif masih terkontrol."

Menurut Menkes, ada obat-obatan untuk terapi COVID-19 impor yang suplai secara globalnya sangat ketat.

"Yang pertama adalah obat remdesivir yang kami impor dari India, Pakistan, dan China."

Menurutnya, saat ini mereka sudah minta bantuan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi agar India bisa membukakan keran ekspor obat-obatan.

"Sudah mulai masuk 50 ribu vial minggu ini dan nanti bertahap 50 ribu vial setiap minggu," kata Menkes. Selain itu, pemerintah juga telah membuka akses ke China agar dapat membawa obat yang serupa dengan remdesivir.

Actemra

Menkes Budi Gunadi juga mengatakan bahwa obat yang diperlukan lainnya adalah Actemra. Namun menurutnya, secara global obat ini sangat sulit untuk mendapatkannya.

"Diproduksi perusahaan Roche di Swiss. Kami juga sudah bicara dengan CEO-nya Roche dan memang diakui ada suplai global yang ketat, sehingga dengan stok yang ada sekarang masih jauh dari yang kita butuhkan," katanya.

Untuk menyiasatinya, Budi Gunadi mengatakan bahwa pemerintah mencari obat yang serupa dengan Actemra dari Amerika Serikat.

"Karena kebetulan Amerika Serikat pada saat gelombang pertama dan kedua, memiliki stok obat yang cukup banyak," kata Menkes.

Gammaraas

Alat pendukung perawatan pasien virus corona COVID-19 terlihat di Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 di Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Minggu (22/3/2020). RS Darurat Penanganan COVID-19 dilengkapi dengan ruang isolasi, laboratorium, radiologi, dan ICU. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)
Alat pendukung perawatan pasien virus corona COVID-19 terlihat di Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 di Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Minggu (22/3/2020). RS Darurat Penanganan COVID-19 dilengkapi dengan ruang isolasi, laboratorium, radiologi, dan ICU. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Obat lain yang dicari untuk penanganan COVID-19 adalah Gammaraas, yang merupakan merek dagang dari kategori obat IVig (intravenous immunoglobulin).

"Ini produksinya ada di China. Kita juga membutuhkan cukup banyak dan sekarang kita sudah bisa mendatangkan sekitar 30 ribu vial, tapi kita membutuhkan lebih banyak lagi," Menkes berujar.

Untuk itu, dibantu Kementerian Luar Negeri, pemerintah masih terus melakukan lobi-lobi dengan pemerintah China.

"Jadi tiga obat impor itu yang sekarang sedang kita terus kejar agar bisa memenuhi kebutuhan di dalam negeri," kata Menkes.

Infografis 11 Aplikasi untuk Konsultasi Online dan Obat Gratis Pasien Isolasi Mandiri Covid-19

Infografis 11 Aplikasi untuk Konsultasi Online dan Obat Gratis Pasien Isolasi Mandiri Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 11 Aplikasi untuk Konsultasi Online dan Obat Gratis Pasien Isolasi Mandiri Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Simak Juga Video Menarik Berikut Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel