Menkes dari Kelompok G20 Sepakat Suplai Vaksin COVID-19 untuk Negara Miskin

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Roma - Para menteri kesehatan dari Kelompok G20 pada Senin 6 September 2021 mengambil langkah menuju rencana untuk mengekang penyebaran Virus Corona COVID-19 di antara populasi rentan di negara-negara miskin.

Setelah dua hari pembicaraan, para menteri menyetujui rencana luas untuk memberikan bantuan keuangan dan vaksin untuk memperlambat penyebaran pandemi di negara-negara termiskin, menurut Menteri Kesehatan Italia Roberto Speranza.

Dalam komunikasi bersama, para menteri sepakat bahwa mereka harus memberikan pesan yang kuat tentang kerja sama, solidaritas, dan keadilan, dengan keyakinan kuat bahwa tidak ada yang boleh ditinggalkan, demikian dikutip dari laman Xinhua, Selasa (7/9/2021).

Saat Italia memegang jabatan presiden bergilir G20 tahun ini, Speranza memimpin pembicaraan, yang diadakan di selenggarakan di Roma.

Dalam konferensi pers, Speranza memuji apa yang disebutnya "pakta Roma" untuk distribusi vaksin.

"Kami memiliki komitmen politik untuk mendistribusikan vaksin ke seluruh dunia," kata Speranza kepada wartawan. "Hanya dengan bekerja sama kita dapat menjamin distribusi vaksin yang adil yang dapat melindungi kita dari penyebaran COVID-19."

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Komitmen 100 Juta Dosis Vaksin COVID-19

Seorang warga negara asing (WNA) disuntik vaksin covid-19 sinovac saat kegiatan Vaksinasi Serentak Pesantren dan Rumah Ibadah di kawasan tempat peribadatan Puja Mandala, Nusa Dua, Bali, Selasa (7/9/2021). Vaksinasi diselenggarakan oleh POLRI dan Staf Khusus Presiden RI. (merdeka.com/Arie Basuki)
Seorang warga negara asing (WNA) disuntik vaksin covid-19 sinovac saat kegiatan Vaksinasi Serentak Pesantren dan Rumah Ibadah di kawasan tempat peribadatan Puja Mandala, Nusa Dua, Bali, Selasa (7/9/2021). Vaksinasi diselenggarakan oleh POLRI dan Staf Khusus Presiden RI. (merdeka.com/Arie Basuki)

Di sela-sela pembicaraan, Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn mengatakan, negaranya berkomitmen untuk menyumbangkan setidaknya 100 juta vaksin COVID-19 ke negara-negara miskin pada akhir tahun ini.

"Pandemi akan berakhir hanya ketika tingkat infeksi bersubsidi secara global," kata Spahn, menambahkan bahwa risiko varian baru akan terus berlanjut selama ada kelompok orang yang tidak divaksinasi di beberapa bagian dunia.

Stella Kyriakides, komisaris Uni Eropa untuk kesehatan dan keamanan pangan, setuju dengan poin Spahn dalam sambutannya dengan wartawan di sela-sela pembicaraan.

Kyriakides mengatakan, dunia harus bersama untuk menginokulasi setidaknya 40 persen dari populasi dunia pada akhir tahun 2021.

"Jelas bahwa tujuan kami adalah memvaksinasi, memvaksinasi, memvaksinasi," kata Kyriakides.

"Kami harus bekerja menuju target 40 persen."

Dia menambahkan bahwa bagian penting dari strategi itu adalah meningkatkan produksi vaksin di Afrika, benua yang menurut Organisasi Kesehatan Dunia memiliki tingkat vaksinasi keseluruhan terendah dalam persentase.

Kyriakides mengatakan bahwa memproduksi lebih banyak vaksin di Afrika akan "memungkinkan kita untuk menjangkau semua bagian benua lebih cepat dan lebih efisien."

Selain membahas cara untuk menghadapi penyebaran pandemi saat ini, Speranza mengatakan G20 akan bekerja menuju apa yang disebutnya pendekatan "Satu Kesehatan" yang akan membantu memberikan pendekatan yang lebih komprehensif untuk epidemi dan pandemi di masa depan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel