Menkes harap pembentukan dana persiapan pandemi rampung September

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengharapkan bahwa pembentukan dana persiapan pandemi rampung pada September tahun ini.

"Dana untuk pandemi selanjutnya itu sudah terbentuk mudah-mudahan nanti September bisa formal, itu nanti ada di bawah Bank Dunia," ujar dia saat konferensi pers Health Working Group kedua di Lombok, NTB, Senin.

Terkait dengan penggunaan dan distribusi dana tersebut, ia merekomendasikan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pasalnya WHO yang lebih mengerti kondisi kesehatan secara global dan negara prioritas mana saja yang memerlukan pendanaan saat terjadi pandemi.

"Kita di sini inginnya kalau bisa WHO yang lebih ke depan karena WHO yang ngerti negara-negara mana yang harus diprioritaskan," tuturnya.

Baca juga: Kemenkes akan formalkan pembentukan dana persiapan pandemi

Dalam kesempatan itu, Menkes Budi juga mengusulkan untuk merangkul institusi-institusi dunia yang sebelumnya sudah sukses melakukan pendistribusian seperti vaksin.

"Di pandemi sebelumnya banyak organisasi-organisasi dunia seperti di antaranya Global Fund, UNICEF, COVAX yang menguruskan distribusi vaksin ke seluruh dunia secara informal. Nah itu yang harus diformalkan," ucapnya.

Dengan begitu, lanjut dia, ketika nanti ada pandemi organisasi-organisasi dunia itu sudah lebih paham mekanisme pendistribusiannya dan menentukan negara-negara yang akan diberikan lebih dulu.

Ia menyampaikan dana persiapan pandemi yang terkumpul saat ini mencapai sekitar satu miliar dolar AS (sekitar Rp14,5 triliun, kurs Rp14.500).

"Indonesia telah menyumbang 50 juta dolar AS (sekitar Rp725 miliar, kurs Rp14.500)," ucapnya.

Ia menambahkan dana yang terkumpul ditargetkan mencapai sebanyak 15-20 miliar dolar AS. Pendistribusiannya bisa melalui jalur organisasi dunia seperti GAVI dan UNICEF.

Baca juga: Inisiatif dana kesehatan global untuk hadapi pandemi di masa depan
Baca juga: Menkes: Dana kesehatan global berperan antisipasi pandemi masa depan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel