Menkeu Imbau Pelaku Capital Market Pahami Isu Perubahan Iklim

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, menghimbau kepada para pelaku di sektor capital market atau pasar saham agar memahami bahwa isu perubahan iklim ini akan menjadi isu utama dalam pembahasan di dunia, dan ini berarti akan mempengaruhi sumber-sumber pendanaan untuk ekonomi hijau.

“Kami di Kementerian Keuangan terus berkomunikasi dengan semua stakeholder termasuk di dalam pengembangan carbon price yang sudah di-introduce melalui Perpres dan menjadi landasan bagi Indonesia untuk memulai sebuah mekanisme pasar karbon,” kata Menkeu dalam CEO Networking, Selasa (16/11/2021).

Menurutnya, untuk mewujudkan pasar karbon dalam hal ini akan sangat tergantung kepada Bursa Efek Indonesia dan yang akan menjadi platform untuk perdagangan. Sri berharap BEI menjadi platform yang kredibel dan diakui oleh dunia.

Lebih lanjut, kata Menkeu, Presidensi Indonesia pada G20 tahun 2022 merupakan bukti kepercayaan dunia internasional terhadap kemampuan Indonesia dalam menangani pemulihan ekonomi nasional sekaligus mendorong pemulihan ekonomi dunia akibat pandemi Covid-19.

Sebagai satu-satunya negara ASEAN yang menjadi anggota G20, Indonesia memiliki peran strategis untuk mengakomodasi kebijakan ekonomi dunia yang mempertimbangkan dan melindungi negara berkembang.

Isu penanganan perubahan iklim menjadi prioritas karena dampaknya yang luas dan masif pada kualitas kehidupan manusia dan ekonomi. G20 harus menjadi katalisator pemulihan hijau dan memastikan tidak ada satu pihak pun yang tertinggal.

“Di dalam kita membahas seluruh pemulihan ekonomi dan menjaga masyarakat kita, kita melihat adanya ancaman baru yang nyata yaitu perubahan iklim. Perubahan iklim bukan masalah Indonesia saja, sama seperti pandemi yang bukan hanya masalah Indonesia,” ujarnya.

Namun, semua tergantung bagaimana suatu negara bisa mengalami atau mengelola dampak negatifnya itu tergantung dari kemampuan negara itu, pondasi negaranya, instrumen yang dimiliki, dan ketepatan policy-nya.

Sama seperti pandemi Covid yang memberikan dampak yang sangat mengguncang dunia, Menkeu menegaskan, bahwa kenaikan suhu akibat perubahan iklim juga menimbulkan komplikasi pada kemampuan bumi ini untuk terus mendukung kehidupan lebih dari tujuh miliar manusia didalamnya.

Oleh karena itu Indonesia juga memiliki komitmen untuk juga menurunkan CO2 agar pemanasan bumi tidak terjadi yang dilakukan di berbagai sektor seperti kehutanan, energi transportasi, waste/sampah, agriculture dan industri.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Penurunan CO2

Kendaraan bergerak perlahan melintasi genangan lumpur di Jalan Raya Sawangan, Depok, Minggu (7/11/2021). Hujan deras yang mengguyur Depok dan sekitarnya menyebabkan Jalan Raya Sawangan yang berada tepat di depan Perumahan Depok Jaya Agung itu digenangi banjir lumpur. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho)
Kendaraan bergerak perlahan melintasi genangan lumpur di Jalan Raya Sawangan, Depok, Minggu (7/11/2021). Hujan deras yang mengguyur Depok dan sekitarnya menyebabkan Jalan Raya Sawangan yang berada tepat di depan Perumahan Depok Jaya Agung itu digenangi banjir lumpur. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho)

Dua sektor yang sangat penting dalam memberikan kontribusi untuk penurunan CO2 yang sangat sangat signifikan adalah kehutanan dan energi transportasi.

Menkeu menyebut bahwa selain perlunya rumusan kebijakan di dalam negeri, Indonesia juga memahami bahwa ini merupakan masalah global.

Maka Indonesia terus terlibat secara aktif pada forum global baik itu COP26 di dalam UNFCCC maupun pada koalisi antar Menteri-Menteri Keuangan terhadap perubahan iklim karena aspek keuangan menjadi sangat penting untuk mewujudkan komitmen dalam mengurangi ancaman akibat perubahan iklim global.

“Kita juga melakukan di forum G20 dan di forum ASEAN dan di bidang Task Force untuk climate finance. Disini hitung-hitungan menjadi sangat penting, bagaimana sebuah transisi baik itu di bidang forestry, transportasi, maupun di bidang energi dan juga bahkan di bidang pengolahan sampah menjadi luar biasa sangat penting bagi kita untuk menentukan desain kebijakan dan yang paling penting transisinya,” pungkasnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel