Menkeu AS Janet Yellen sebut Bank Dunia butuh reformasi besar-besaran

·Bacaan 3 menit

Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan seorang penasihat penting Gedung Putih menyerukan reformasi besar-besaran di Bank Dunia pada Kamis (21/4/2022), dengan mengatakan bank pembangunan multilateral berusia tujuh dasawarsa itu tidak dibangun untuk mengatasi berbagai krisis global yang tumpang tindih.

Yellen mengatakan kepada wartawan bahwa Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional (IMF) tidak dirancang untuk menangani berbagai krisis global yang sekarang mereka hadapi, termasuk dampak dari perang Rusia di Ukraina dan pandemi COVID-19, dan mereka kekurangan sumber daya untuk mengatasi perubahan iklim.

Yellen mengatakan IMF, yang memiliki sekitar 1 triliun dolar AS total sumber daya pinjaman, dimaksudkan untuk membantu masing-masing negara menangani krisis yang terisolasi, sementara Bank Dunia diciptakan untuk membiayai proyek-proyek pembangunan di negara-negara yang tidak memiliki akses ke pasar modal.

"Kami menghadapi tantangan yang sekarang membutuhkan investasi dalam skala yang tidak dapat dikelola sendiri oleh lembaga internasional, seperti perubahan iklim," kata Yellen. "Investasi untuk perubahan iklim akan bertambah hingga triliunan dan triliunan dolar."

Dia mengatakan dia tidak bisa mengatakan reformasi apa yang diperlukan untuk meningkatkan institusi, tetapi dia menambahkan bahwa mereka harus dapat memanfaatkan kumpulan modal swasta yang besar.

Pinjaman Bank Dunia mencapai 99 miliar dolar AS pada tahun fiskal 2021.


Baca juga: Yellen tekan bank-bank pembangunan bantu negara-negara rawan pangan

Lembaga-lembaga tersebut juga harus lebih mampu memberikan "barang-barang publik" seperti peningkatan infrastruktur kesehatan masyarakat untuk menangani pandemi di masa depan, yang mungkin memerlukan perubahan pada mandat Bank Dunia.

Dalam sambutan terpisah, Deputi Penasihat Keamanan Nasional Daleep Singh mengatakan dia dalam "kesepakatan penuh" dengan Yellen, dan percaya model bisnis bank - yang mengutamakan mempertahankan peringkat kredit AAA - tidak cocok untuk mengkatalisasi perubahan global.

"Ini benar-benar masa lalu untuk membayangkan kembali, dan memulai kembali misi dan model bisnis Bank Dunia," kata Singh dalam sebuah acara yang diselenggarakan oleh Komite Bretton Woods.

Komentar tersebut muncul di tengah meningkatnya seruan oleh kelompok masyarakat sipil, negara berkembang, dan akademisi untuk "Bretton Woods" baru, sebuah referensi untuk konferensi yang diadakan pada tahun 1941 yang mengarah pada pembentukan IMF dan Bank Dunia.

"Saya pikir bank telah membuat pemujaan peringkat triple-A selama bertahun-tahun," kata Singh, mengutip studi yang menunjukkan penurunan kecil dalam peringkat kredit bank dapat melipatgandakan kapasitas pinjamannya atau lebih.

Pergeseran pendiriannya akan memungkinkan bank untuk lebih mengambil risiko dan menjadi lebih dari "penggerak pertama" dalam hal investasi di negara berkembang, kata Singh.


Baca juga: Yellen desak G20 bantu negara berkembang untuk mengakhiri pandemi

Bank dapat mengambil "posisi kerugian pertama" yang berpotensi memotivasi investor sektor swasta untuk masuk dan memperluas sumber daya yang tersedia untuk pembiayaan iklim atau jaminan kesehatan menjadi triliunan dolar yang dibutuhkan.

"Itulah yang akan dibutuhkan untuk mencapai tujuan Paris dalam hal iklim, baik dalam pengurangan emisi maupun adaptasi," kata Singh.

Dia mengatakan Bank Dunia juga perlu "lebih keras" tentang perlunya restrukturisasi utang untuk negara-negara berpenghasilan rendah, mengingat 60 persen berada dalam atau dekat kesulitan utang.

“Kami akan membutuhkan China khususnya, tetapi juga sektor swasta, untuk meningkatkan dan mengambil pembagian beban secara serius melalui kerangka kerja bersama,” katanya, mengacu pada kerangka kerja G20 yang disepakati dengan kreditur resmi Klub Paris.


Baca juga: Yellen sebut Fed dan pemerintah akan ambil langkah kendalikan inflasi
Baca juga: Bank Dunia desak reformasi struktural, pertumbuhan global melambat

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel