Menko Airlangga apresiasi kinerja baik BEI selama 2021

·Bacaan 2 menit

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengapresiasi kinerja baik Bursa Efek Indonesia (BEI) sepanjang 2021.

“Kinerja ini tentu pendalaman pasar terjadi peningkatan tadi disampaikan 7,38 juta daripada investor di mana ini investornya masuk investor ritel dan tentu tadi kinerja IPO (juga bagus),” kata Menko Airlangga dalam Peresmian Penutupan Perdagangan Bursa Efek Indonesia Tahun 2021, di Jakarta, Kamis.

Selama 2021, kinerja Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mencapai rekor baru di level 6.723 pada 22 November yang melampui IHSG sebelum terjadinya pandemi. Kita beri tepuk tangan untuk return dari Bursa Efek Indonesia yaitu year to date-nya 10 persen,” ujarnya.

Pada 29 Desember, kinerja Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mencapai level 6.600,68 atau meningkat 10,4 persen dari posisi Desemeber 2020. Sementara itu, kapitalisasi pasar pada 29 Desember mencapai Rp8.277 triliun atau naik hampir 18 persen dibandingkan posisi akhir tahun 2020 yakni Rp6.970 triliun.

Baca juga: Pasar modal tumbuh positif selama 2021, IHSG sempat tembus rekor baru

Lebih lanjut Airlangga menyampaikan perkembagan terkini dari perekonomian nasional. Dari sisi demand dan segi produksi terdapat perbaikan serta dari segi manfaktur yang berada di level ekspansi di 53,9 persen. Level tersebut yang jauh lebih tinggi dibandingkan pra pandemi lebih yang sebesar 51 persen.

Begitu juga dengan harga barang jasa yang relatif baik serta inflasi 1,75 persen (yoy) yang menunjukkan berbagai kegiatan sudah mulai pulih. Termasuk survei Bank Indonesia dimana rata-rata rasionya sebesar 76,1 persen di bulan November.

Di sisi lain penerimaan perpajakan mencapai Rp1.231,87 triliun atau 100,19 persen dari target Rp1.122,9 triliun. Capaian tersebut merupakan yang tertinggi selama 12 tahun terakhir dan justru terjadi pada saat pandemi COVID-19.

Baca juga: PEI optimistis 2022 jadi momen pemulihan bisnis pendanaan efek

“PNBP juga sudah diatas 100 persen kita terima kasih kepada harga supercycle komoditas dan juga penerimaan cukai juga di atas 100 persen,” tutur Airlangga.

Airlangga optimistis bahwa defisit akan bisa dikendalikan di tahun 2023 apabila situasi under lying relatif sama dan pandemi COVID-19 tertangani. Kemudian dari sisi ekspor, tumbuh 42,62 persen year to date dan ekspor tertinggi di dukung oleh sektor kelapa sawit yang mendekati Rp32,32 miliar.

Tak hanya itu, kinerja positif juga dicatatkan oleh iron dan steel baja yang diperkirakan bisa mencapai Rp20,8 miliar. Begitu juga dengan kinerja perbankan yang penyaluran kreditnya sampai bulan November sebesar 4,82 persen.

“Pandemi menjadi kunci untuk pemulihan ekonomi dan pemerintah optimis di 2022, InsyaAllah pertumbuhan ekonomi bisa didorong ke 5,2 persen dan selamat kepada seluruh stakeholder pasar modal yang di dalam pandemi COVID-19 ini kita rebound-nya relatif cepat,” kata Airlangga.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel