Menko Airlangga tinjau pilar Titik Nol IKN Nusantara

Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto meninjau langsung pilar Titik Nol pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, Kalimantan Timur

”Saya berada di Titik Nol, Ibu Kota Nusantara. Harapannya semoga segera terbangun sesuai rencana,” kata Menko Airlangga Hartarto dalam keterangannya yang diterima di Jakarta, Minggu.

Pada peninjauan tersebut, Menko Airlangga juga diberikan penjelasan mengenai denah dan pentahapan pembangunan IKN Nusantara serta melakukan penanaman pohon.

Menko Airlangga menegaskan pemindahan IKN Nusantara diharapkan mampu mendorong percepatan pengurangan kesenjangan dan peningkatan pertumbuhan perekonomian daerah. Oleh karena itu tak hanya koordinasi dan sinkronisasi antar Kementerian/Lembaga (K/L) yang dibutuhkan untuk mewujudkan ini, tapi juga dukungan seluruh masyarakat Indonesia.

Peran aktif masyarakat berupa penyampaian informasi, komunikasi publik, dan diseminasi tentang persiapan, pembangunan, dan pemindahan IKN serta penyelenggaraan IKN, hingga penyediaan ruang-ruang partisipasi dan konsultasi publik, menurut dia, turut mendukung pembangunan IKN secara berkelanjutan.

Saat ini pemerintah tengah melakukan percepatan pembangunan IKN Nusantara guna memindahkan pusat pemerintahan. Kesenjangan ekonomi, pertambahan penduduk yang tidak terkendali, penurunan kondisi dan fungsi lingkungan, hingga tingkat kenyamanan hidup yang semakin menurun, melatarbelakangi gagasan pemindahan ibu kota negara.

Baca juga: Airlangga: Pembangunan IKN Nusantara jadi stimulus pemerataan ekonomi

Penetapan IKN Nusantara dalam Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2022 tentang Ibu Kota Negara dan memiliki visi untuk mewujudkan “Kota Dunia untuk Semua”, sebuah kota ideal yang dapat menjadi role model bagi pembangunan dan pengelolaan kota di Indonesia dan dunia. Visi tersebut bertujuan menjadikan IKN Nusantara sebagai simbol identitas nasional, kota berkelanjutan di dunia, dan penggerak ekonomi Indonesia di masa depan.

IKN Nusantara yang memiliki wilayah daratan seluas kurang lebih 256.142 hektare dan wilayah perairan laut seluas kurang lebih 68.189 hektare, berfungsi sebagai Ibu Kota Negara Kesatuan Republik Indonesia yang menjadi tempat penyelenggaraan kegiatan pemerintahan pusat, serta tempat kedudukan perwakilan negara asing dan perwakilan organisasi/lembaga internasional.

Pemindahan ibu kota ke Kalimantan dan menjadikannya sebagai economic super hub merupakan salah satu strategi untuk menggeser porsi pertumbuhan ekonomi dan pembangunan dari barat menjadi lebih ke timur, melalui pengembangan enam klaster ekonomi dan dua klaster pendukung.

Enam klaster ekonomi tersebut meliputi industri teknologi bersih, farmasi terintegrasi, industri pertanian berkelanjutan, ekowisata, bahan kimia dan produk kimia, serta energi rendah karbon. Sedangkan dua klaster pendukung dimaksud terdiri dari pendidikan abad 21 serta smart city dan pusat Industri 4.0.

Pembangunan IKN Nusantara secara berkelanjutan dilakukan melalui pemberdayaan ekonomi dan sosial, yang diwujudkan melalui penyediaan infrastruktur dan pengadaan barang/jasa di IKN dengan memprioritaskan produk dalam negeri dan UMKM.

Baca juga: Pemerintah kebut penyelesaian beberapa infrastruktur dasar di IKN
Baca juga: Pemerintah segera tuntaskan rancangan insentif bagi swasta bangun IKN

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel