Menko Luhut Klaim Indonesia Mulai Keluar dari Resesi

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan mengatakan Indonesia sudah mulai keluar dari resesi ekonomi yang diakibatkan pandemi Covid-19. Hal ini merujuk pada perbaikan dari kontraksi ekonomi per kuartal.

"Kita sudah mulai keluar dari resesi angka dari kontraksi 5,32 persen, kemarin hanya 3,49 persen. Angka ini saya kira sudah bagus," kata Luhut di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur, Kamis (12/11/2020).

Menurut Luhut dari data tersebut sudah menunjukkan perbaikan. Dia mengklaim tidak ada masalah yang berarti di semua bank baik dari buku I, II, III maupun IV.

"Dan lebih penting lagi semua bank buku 1 2 3 4 tidak ada masalah dengan cashflow di dalam," ungkap Luhut.

Selain itu ketersediaan dana juga sudah cukup untuk menghadapi sisa dampak dari pandemi. Luhut meyakini secara ekonomi, kondisi Indonesia sudah membaik.

"Ketersediaan dana itu juga cukup sehingga kita betul-betul dalam konteks ekonomi sudah membaik," kata dia.

Sementara itu dari sisi penanganan kesehatan, Luhut menilai dalam 2 pekan terakhir terus mengalami perbaikan. Khususnya peningkatan kasus baru di kota yang angkanya mulai berkurang.

Kata mantan Menkopolhukam ini, bila disiplin protokol kesehatan terus digalakkan pengendalian penyebaran virus akan semakin mudah dilakukan. Apalagi pasca libur panjang di bulan Oktober lalu tidak menunjukkan peningkatan kasus baru yang mengkhawatirkan. Namun itu jauh berbeda dari angka agustus

"Libur panjang beberapa daerah masih flattening ada terus menurun dan beberapa naik di sedikit tempat di Jawa," kata dia.

Ini menunjukkan tambah Luhut, kesadaran masyarakat untuk menerapkan protokol kesehatan sudah sangat baik. "Menurut saya kesadaran terhadap pentingnya protokol kesehatan sudah sangat baik," kata dia mengakhiri.

Meski Resesi, Gubernur BI Optimis Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 6 Persen di 2025

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo bersiap menyampaikan hasil Rapat Dewan Gubernur (RGD) Bank Indonesia di Jakarta, Kamis (19/12/2019). RDG tersebut, BI memutuskan untuk tetap mempertahankan suku bunga acuan 7 Days Reverse Repo Rate (7DRRR) sebesar 5 persen. (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo bersiap menyampaikan hasil Rapat Dewan Gubernur (RGD) Bank Indonesia di Jakarta, Kamis (19/12/2019). RDG tersebut, BI memutuskan untuk tetap mempertahankan suku bunga acuan 7 Days Reverse Repo Rate (7DRRR) sebesar 5 persen. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo mengaku optimis pertumbuhan ekonomi Indonesia ke depan akan lebih baik pasca pandemi Covid-19. Perbaikan ekonomi, bahkan sudah terjadi di kuartal III-2020.

Di mana pada kuartal ke II-2020 pertumbuhan ekonomi nasional terkontraksi minus 5,32 persen. Kemudian di kuartal III-2020 ekonomi menunjukan perbaikan yakni tumbuh di minus 3,49 persen.

"Insya Allah kuartal IV positif. Tahun depan 5 persen dan 5 tahun ke depan 6 persen," kata dia dalam acara Indonesia Fintech Summit, secara virtual di Jakarta, Rabu (11/11/2020).

Perbaikan ekonomi tersebut, menunjukan bahwasanya kue ekonomi keseluruhan meningkat. Ditambah lagi koordinasi kebijakan antara pemerintah dan bank sentral serta Otoritas Jasa Keuangan semakin erat dalam upaya pemulihan ekonomi nasional.

"Moneter fiskal SSK reformasi struktural akan mendukung gimana pertumbuhan ekonomi kita sehingga keseluruhan ekonomi akan baik," katanya.

Bank Indonesia juga telah mengarahkan semua kebijakan untuk mendukung stabilitas mendorong pertumbuhan ekonomi. Berbagai upaya dilakukan. Lewat penurunan suku bunga, stabilitas nilai tukar rupiah, dan berbagai kebijakan termasuk pendalaman pasar keuangan dan digital.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: