Menko PMK: Mudik Lebaran 2022 Test Case Hadapi Endemi Covid-19

·Bacaan 1 menit

Merdeka.com - Merdeka.com - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy memaparkan alasan pemerintah tidak melarang mudik pada tahun 2022. Selain karena laju kasus Covid-19 menurun, kebijakan ini juga sebagai test case memasuki masa endemi.

"Covid-19 ini kan landai mudah-mudahan ini semakin turun, itu yang pertama. Kedua dalam rangka untuk semacam test case ini, apa kita ini sudah siap betul memasuki era endemi, karena itu nanti menjadi ujian betul pasca-Lebaran ini," kata Muhadjir di Nusa Dua, Badung, Bali, Kamis (21/4) sore.

"Diusahakan, Covid-19 jangan sampai naik. Kalau nanti kita bisa meredam pasca -Lebaran ini, Covid-19 bisa stabil bisa seperti sekarang ini, syukur-syukur bisa turun maka berarti kita sudah punya keberanian, punya confidence untuk menyiapkan masa endemi itu," imbuhnya.

Tergantung Disiplin Masyarakat

Disinggung soal kekhawatiran terjadinya lonjakan kasus pasca-Lebaran, Muhadjir memaparkan pemerintah telah memiliki kepercayaan diri dan telah belajar dari kasus-kasus sebelumnya. Namun, hal itu terpulang ke masyarakat untuk disiplin protokol kesehatan dan menjalani vaksinasi booster.

"Kita sudah punya kepercayaan diri dengan berdasarkan kasus-kasus yang ada. Akan tetapi ini juga (kembali) ke masyarakat. Kalau masyarakatnya mau disiplin protokol kesehatan dan kemudian juga vaksinasinya menaati betul, mereka yang belum booster, terutama yang akan mudik," ujarnya.

"Jadi, justru yang menjadi jaminan itu adalah sikap dari warga sendiri, pemerintah sudah membuka keleluasaan, silakan dimanfaatkan sebaik-baiknya dengan tetap menjaga agar kondisinya tetap aman, nyama dan selamat," ujarnya. [yan]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel