MenkopUKM yakin ponpes mampu jadi pemimpin ekonomi rakyat

·Bacaan 2 menit

Menteri Koperasi dan UKM (MenkopUKM) Teten Masduki dalam kunjungan kerjanya di ke Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Selasa, mengatakan yakin pondok pesantren (ponpes) mampu menjadi pemimpin ekonomi rakyat malalui koperasi yang dimiliki oleh masing-masing ponpes.

"Selain tempat untuk menuntut berbagai ilmu dan kegiatan keagamaan, ponpes juga merupakan penggerak ekonomi rakyat melalui berbagai kegiatan usaha dalam wadah koperasi, maka dari itu keberadaan koperasi di ponpes harus kita perkuat," kata MenkopUKM Teten Masduki di sela kunjungan kerjanya di Ponpes Salafiyah Terpadu Darussyifa Al-Fithroh (Perguruan Islam Yaspida) di Kecamatan Kadudampit, Kabupaten Sukabumi, Selasa.

Menurutnya, dengan banyaknya kegiatan ekonomi yang diterapkan oleh ponpes melalui koperasi, bahkan melibatkan para santri dan warga sekitar, bisa membantu dalam mempercepat pemulihan ekonomi masyarakat di tengah pandemi COVID-19.

Ia pun merujuk Ponpes Darussyifa Al-Fithroh yang menjadi lokasi kunjungan kerjanya di Kabupaten Sukabumi yang terus berinovasi dan mengembangkan koperasi sehingga sampai sekarang sudah memiliki banyak unit usaha.

Dalam kunjungan kerjanya, MenkopUKM pun mengapresiasi pengembangan usaha yang telah dilakukan ponpes tersebut yang hingga kini sudah mempunyai tujuh gerai usaha seperti industri Air Minum Dalam Kemasan (AMDK) dengan merek dagang La Vida dan AQmida, peternakan ayam potong, peternakan ayam petelur, hidroponik, aquaponik, perikanan, peternakan sapi, peternakan kambing, kerbau, hingga kuda

Tentunya, kata dia, dengan apa yang sudah dilakukan oleh ponpes dalam pengembangan kegiatan ekonomi kerakyatan dijadikan pihaknya sebagai prototipe pesantren moderen. Sesuai fungsinya, ponpes memiliki tiga fungsi dan peran sebagai lembaga pendidikan, dakwah, dan pemberdayaan.

Baca juga: Kemenperin beri bimbingan teknis dorong santri berwirausaha

"Kita harus contoh apa yang telah dilakukan ponpes tersebut dalam menjalankan fungsi pemberdayaan ekonomi masyarakat ditandai dengan usaha yang dikembangkan pesantren," tambahnya.

Unit usaha koperasi yang dikembangkan ponpes ini, kata dia, merupakan laboratorium usaha dan pembelajaran yang baik bagi santri dalam mengembangkan jiwa wirausaha. Selain itu, setelah lulus nantinya apa yang telah didapatkannya selama menimba ilmu di ponpes, para santrinya tersebut bisa mengamalkannya ke tengah masyarakat.

Di sisi lain pengembangan agribisnis dan peternakan yang dilakukan ponpes yang menjadi sebuah ekosistem terintegrasi dengan menghasilkan nilai tambah, apalagi program korporatisasi sektor pangan dilakukan melalui penguatan kelembagaan ekonomi petani dan nelayan melalui koperasi.

Salah satu proyek percontohan yang sedang dikembangkan dalam korporatisasi petani dan nelayan adalah mengembangkan komoditas kacang koro di Koperasi Paramasera Sumedang. Di daerah tersebut, telah mengkonsolidasikan lahan petani dengan lahan seluas 100 hektare.

Sementara, kacang koro diproyeksikan sebagai substitusi kacang kedelai yang masih impor yang ternyata mendapatkan sambutan positif dari para perajin tahu tempe dan Gabungan Koperasi Pengusaha Tahu Tempe Indonesia.

Maka dari itu, dengan terjalinnya kerja sama antara Koperasi Darussyifa dengan Koperasi Paramasera untuk mengkonsolidasikan lahan yang ada bisa masuk ke dalam skala ekonomi. "Kami yakin pesantren memiliki potensi yang besar untuk mendukung perekonomian negara, karena memiliki berbagai jenis usaha," kata MenkopUKM Teten Masduki.

Baca juga: Erick Thohir terkesan dengan jiwa wirausaha para santri

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel