Menlu AS Mike Pompeo Temui Petinggi Taliban di Qatar

Liputan6.com, Doha - Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengadakan pertemuan dengan para petinggi Taliban di Qatar, pada hari Senin, dalam perjalanan kembali dari perjalanan satu hari ke Afghanistan. Hal itu sebagai bagian dari upaya untuk menyelamatkan kesepakatan bersejarah yang ditandatangani dengan kelompok bersenjata tersebut pada bulan Februari.

Pompeo mengadakan pembicaraan tingkat tertinggi antara Amerika Serikat dan Taliban, kata Departemen Luar Negeri AS.

"Sekretaris Pompeo akan bertemu dengan para petinggi Taliban di Doha termasuk Mullah Baradar, kepala perunding Taliban, untuk menekan Taliban agar terus mematuhi perjanjian yang ditandatangani bulan lalu," kata juru bicara Departemen Luar Negeri Morgan Ortagus.

Melansir Al Jazeera, Selasa (24/3/2020), sebagai bagian dari kesepakatan dengan AS, Taliban menuntut pembebasan semua tahanannya yang ditahan oleh pemerintah Afghanistan, yang enggan menindaklanjutinya.

Pompeo dan Mullah Baradar bertemu di Pangkalan Udara Al Udeid Qatar, yang digunakan oleh pasukan Amerika dan lainnya di negara Teluk yang menjadi tuan rumah bagi pembicaraan selama setahun antara Amerika Serikat dan Taliban.

Sebelumnya, Pompeo bertemu dengan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani dan saingan lamanya Abdullah Abdullah, yang melakukan pelantikan paralel setelah memperebutkan hasil pemilihan presiden.

Pompeo tiba pada Senin pagi di ibukota Afghanistan Kabul, pada kunjungan yang sebelumnya tidak diumumkan untuk membantu menyelamatkan kesepakatan yang ditandatangani pada Februari antara AS dan kelompok Taliban di tengah ketegangan di antara para pemimpin Afghanistan.

Dia mengunjungi Ghani di istananya sebelum bertemu Abdullah, yang keduanya mengatakan mereka adalah pemimpin sah Afghanistan setelah pemilihan presiden yang disengketakan pada bulan September.

Kebuntuan mereka pun telah menghentikan pemilihan tim perunding untuk mewakili pemerintah Afghanistan dalam pembicaraan yang direncanakan dengan Taliban.

Tak Konklusif

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo (AP PHOTO)

Seorang diplomat di Kabul memberi pengarahan pada pertemuan-pertemuan itu dan dua pejabat Afghanistan lainnya mengatakan mereka tidak konklusif.

"Itu tidak berhasil. Tak satu pun dari keduanya bergerak," kata diplomat itu, yang berbicara dengan syarat anonim.

Seorang juru bicara Ghani menolak berkomentar, mengatakan rincian pertemuan belum dirilis.

Omid Maisam, juru bicara Abdullah, mengatakan jika ada lebih banyak pertemuan, solusinya "bukan tidak mungkin" dan bahwa mereka ingin mengakhiri krisis dengan damai.

Salah satu ketentuan dari perjanjian AS-Taliban yang ditandatangani di Qatar pada 29 Februari adalah proposal untuk mengatur pembicaraan antara kepemimpinan Afghanistan dan Taliban untuk mencapai perdamaian abadi di negara yang dilanda perang.

Pembicaraan resmi belum dimulai, terhambat oleh ketidaksepakatan atas pembebasan tahanan - kondisi yang ditetapkan oleh Taliban - dan oleh perselisihan antara Ghani dan Abdullah.

Perjanjian pada bulan Februari juga menyerukan penarikan bertahap pasukan asing lainnya AS dan selama periode 14-bulan, di mana telah menjadi fokus utama dari upaya diplomatik AS.

Fase pertama penarikan itu telah dimulai, meskipun beberapa gerakan pasukan telah diperlambat oleh pandemi Virus Corona COVID-19.

Sebagai gantinya, Taliban berkomitmen untuk tidak membiarkan tanah Afghanistan digunakan melawan kepentingan keamanan Amerika dan berjanji untuk bernegosiasi untuk pertama kalinya dengan kepemimpinan Kabul yang didukung Barat. 

Namun, sejak perjanjian Doha ditandatangani, Taliban terus melakukan serangan.

Lebih jauh, pemerintah Afghanistan dan Taliban belum memulai negosiasi formal seperti yang direncanakan, sebagian dihalang-halangi oleh perselisihan sengit antara Ghani dan Abdullah, yang telah menghentikan penunjukan tim negosiasi untuk mewakili pemerintah Afghanistan.

Kunjungan di Tengah Pandemi

Ilustrasi Virus Corona 2019-nCoV (Public Domain/Centers for Disease Control and Prevention's Public Health Image)

Kunjungan Pompeo terjadi pada saat banyak perjalanan global terhenti oleh pandemi Virus Corona baru, yang telah menginfeksi lebih dari 360.000 dan membunuh lebih dari 15.000 orang secara global.

Perwakilan Khusus AS Zalmay Khalilzad, yang membantu menegosiasikan perjanjian Doha, pekan lalu meminta kedua pihak untuk bertindak cepat atas pembebasan para tahanan, suatu kondisi yang telah ditetapkan Taliban untuk pembicaraan tersebut. Khalilzad mengatakan pandemi itu menambahkan urgensi untuk pembebasan itu, menggambarkan bagaimana wabah itu memengaruhi salah satu prioritas kebijakan luar negeri utama Presiden AS Donald Trump.

Dengan 40 infeksi di Afghanistan, kekhawatiran meningkat bahwa ribuan orang yang pulang dari Iran yang bertetangga setiap hari dapat menambah wabah di negara dengan jaringan kesehatan masyarakat yang hancur akibat perang bertahun-tahun.

Taliban dan pemerintah Afghanistan mengadakan pertemuan "virtual" untuk pembebasan tahanan pada hari Minggu, kata para pejabat.