Menlu Qatar Sebut Kebijakan Taliban Terkait Pendidikan Perempuan Sangat Mengecewakan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Diplomat top Qatar mengatakan langkah-langkah Taliban terkait pendidikan anak perempuan di Afghanistan "sangat mengecewakan" dan merupakan sebuah "langkah mundur". Ia pun meminta kepemimpinan kelompok Taliban untuk melihat Doha dan mencontoh bagaimana mereka menjalankan sistem Islam.

Menteri Luar Negeri Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani mengacu pada, antara lain, penolakan Taliban untuk mengizinkan siswa sekolah menengah perempuan Afghanistan untuk melanjutkan studi mereka, beberapa minggu setelah kelompok itu mengambil alih kekuasaan. Demikian seperti dikutip dari laman Al Jazeera, Jumat (1/10/2021).

Dia berbicara pada konferensi pers pada hari Kamis dengan Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa Josep Borrell di Doha.

"Tindakan baru-baru ini yang sayangnya kita lihat di Afghanistan, sangat mengecewakan melihat beberapa langkah mundur," katanya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Diminta Tak Diskriminasi Perempuan

Mullah Abdul Ghani Baradar, pemimpin politik utama Taliban, akan bertemu dengan menteri luar negeri AS di luar Doha. [Hussein Sayed / AP]
Mullah Abdul Ghani Baradar, pemimpin politik utama Taliban, akan bertemu dengan menteri luar negeri AS di luar Doha. [Hussein Sayed / AP]

Doha telah menjadi perantara utama di Afghanistan setelah penarikan pasukan AS bulan lalu, membantu mengevakuasi ribuan orang asing dan Afghanistan, melibatkan penguasa baru Taliban dan mendukung operasi di bandara Kabul.

“Kami perlu terus melibatkan mereka dan mendesak mereka untuk tidak mengambil tindakan seperti itu, dan kami juga telah mencoba untuk menunjukkan kepada Taliban bagaimana negara-negara Muslim dapat menjalankan hukum mereka, bagaimana mereka dapat menangani masalah-masalah perempuan,” kata Sheikh Mohammed.

“Salah satu contohnya adalah negara Qatar, yang merupakan negara Muslim; sistem kami adalah sistem Islam [tetapi] kami memiliki jumlah perempuan melebihi laki-laki dalam angkatan kerja, pemerintahan dan pendidikan tinggi.”

Pelanggaran Hak Asasi Perempuan

Aksi sekelompok wanita saat berunjuk rasa di Herat, Afghanistan, Kamis (2/9/2021). Para pengunjuk rasa mendesak Taliban menghormati hak-hak kaum perempuan, termasuk menempuh pendidikan. (AFP Photo)
Aksi sekelompok wanita saat berunjuk rasa di Herat, Afghanistan, Kamis (2/9/2021). Para pengunjuk rasa mendesak Taliban menghormati hak-hak kaum perempuan, termasuk menempuh pendidikan. (AFP Photo)

Taliban telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia dalam beberapa pekan terakhir, termasuk secara terbuka mengikat mayat empat orang yang diduga penculik dari crane di Herat pekan lalu.

Menampilkan tersangka penculikan yang tewas, yang tewas dalam baku tembak, adalah hukuman publik paling terkenal sejak Taliban berkuasa bulan lalu.

Ini telah dilihat sebagai tanda bahwa Taliban akan mengadopsi langkah-langkah menakutkan yang serupa dengan aturan mereka sebelumnya dari tahun 1996 hingga 2001.

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan:

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel