Menparekraf Dukung Larangan Mudik 2021, Bagaimana Nasib Pelaku Pariwisata dan Ekraf?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno menegaskan bahwa jajarannya mendukung larangan mudik yang dikeluarkan pemerintah guna mencegah meluasnya infeksi Covid-19. Namun tak dipungkiri, larangan itu akan kembali memukul sektor pariwisata dan ekonomi kreatif yang terdampak sejak pandemi berlangsung.

"Biasanya mudik dibarengi kunjungan ke destinasi wisata yang dekat atau satu arah dalam tujuan mudik. Ini menjadi momentum mendulang (untung) bagi sektor pariwisata," kata Sandiaga dalam Weekly Press Briefieng, Senin (29/3/2021).

Meski begitu, ia menegaskan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif tidak akan bangkit sepenuhnya tanpa bisa mengendalikan angka Covid-19. Keputusan larangan mudik dikeluarkan mengingat risiko infeksi Covid-19 lebih tinggi di tengah pergerakan orang dalam waktu bersamaan dan jumlah yang banyak.

"Kami sudah dorong, perlu dipercepat (vaksinasi), perlu diakselerasi guna terciptanya herd immunity," ucap Sandi.

Ia juga mengaku sudah menugaskan para deputi untuk berkoordinasi dengan pihak pelaku usaha pariwisata dan ekonomi kreatif terkait kebutuhan mereka menghadapi larangan mudik tersebut. Sejauh ini, ia menyatakan sedang merampungkan program-program yang bisa menopang sektor parekraf yang lagi-lagi terdampak akibat kebijakan tersebut.

"Langkah-langkah akan kami rampungkan, tapi pemerintah harus hadir," ucapnya.

Minta Dukungan Masyarakat

Ilustrasi Silaturahmi Virtual Credit: pexels.com/JackSparrow
Ilustrasi Silaturahmi Virtual Credit: pexels.com/JackSparrow

Di sisi lain, masyarakat tetap didorong untuk mendukung sektor parekraf. Di antaranya dengan memilih destinasi-destinasi wisata yang dekat dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan yang ketat dan disiplin, serta melaksanakan 3 M dan 3 T secara konsisten.

"Saya percaya ke depan wisata itu makin personalized, customized, dan localized," ujar Sandi.

Khusus untuk DKI Jakarta, pihaknya menyatakan akan berkoordinasi dengan Dinas Pariwisata setempat terkait kemungkinan membuka destinasi wisata saat musim Lebaran nanti. Prasyaratnya tentu angka Covid-19 yang terkendali.

Sementara itu, Menparekraf meminta agar warga untuk bersilaturahmi dengan memanfaatkan teknologi selama larang mudik berlaku. Saat bersilaturahmi itu, ia meminta masyarakat mengonsumsi produk-produk ekonomi kreatif untuk tetap mendukung para pengusaha.

"Karena tidak bisa langsung bertatap muka, bisa diganti dengan produk ekraf yang dikirim melalui berbagai platform digital, sehingga pelaku ekraf dapat manfaat yang positif," tuturnya.

Kalender Libur Nasional dan Cuti Bersama 2021

Infografis Libur Nasional dan Cuti Bersama 2021 (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Libur Nasional dan Cuti Bersama 2021 (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: