Menparekraf siapkan program untuk kurangi emisi karbon

·Bacaan 1 menit

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno mengatakan pihaknya menyiapkan beberapa program yang mampu meniadakan atau offset karbon di destinasi wisata untuk mengurangi emisi karbon dari pengaruh kunjungan wisatawan.

“Kegiatan-kegiatan ramah lingkungan, kegiatan-kegiatan people, planet, dan prosperity (3P) yang berdampak kepada isu-isu perubahan iklim yang sekarang dibahas di Glasgow (Konferesi Tingkat Tinggi Perubahan Iklim PBB atau KTT CO26),” ujar dia dalam Weekly Press Briefing Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) yang dilakukan secara hybrid, Jakarta, Senin.

Mengutip waste4change.com, skema carbon offset merupakan tindakan meniadakan emisi CO2 yang dihasilkan di satu tempat dengan tindakan pengurangan emisi di tempat lain. Sebagai upaya mengatasi perubahan iklim global, skema ini dijadikan salah satu solusi yang dipromosikan dalam KTT CO26 oleh berbagai negara.

Baca juga: Menparekraf ajak pelaku ekonomi kreatif bikin produk ramah lingkungan

Kemudian, Kemenparekraf disebut juga akan mengembangkan pariwisata yang memfokuskan terhadap kualitas dan keberlanjutan lingkungan.

Beberapa pariwisata yang berbasis alam dan budaya juga akan didorong, salah satunya ialah ekowisata desa-desa wisata maupun konsep sport tourism (wisata yang dipadukan oleh olahraga) yang mengharuskan destinasi tertentu memiliki kualitas baik. "Green tourism atau ecotourism memiliki potensi yang sangat luar biasa," tutur dia

Selain itu, didorong pula penggunaan kendaraan listrik (electric vehicle) di destinasi wisata.

Baca juga: Sandiaga yakin pariwisata jadi sektor strategis bagi ekonomi Indonesia

"Jika saya berkunjung ke Bali, saya sekarang sudah menggunakan hybrid electric vehicle (kendaraan listrik hibrida) dan kami mengembangkannya juga dengan rekan-rekan dunia usaha," ujar Menparekraf.

Dikatakannya, pihaknya telah melakukan pembicaraan dengan grup Astra Toyota agar kendaraan listrik hibrida bisa digunakan di 5 destinasi super prioritas yang rencananya akan diwujudkan dalam beberapa minggu ke depan.


Baca juga: Sandiaga: Potensi game di masa depan luar biasa bagi ekonomi Indonesia

Baca juga: Menparekraf jadikan Nusa desa wisata pertama berbasis edukasi bencana

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel