Menpora: PSSI-KPSI Sama-sama Benar dan Salah

Liputan6.com, Jakarta: Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Roy Suryo menilai, PSSI dan KPSI sama-sama memiliki kebenaran dan kesalahan. Hal ini diutarakan Roy usai menemui Arifin Panigoro dan Nirwan D Bakrie untuk membicarakan karut marut sepakbola nasional.

Menpora menganggap perlu bertemu dengan kedua tokoh itu, karena Arifin berada dibelakang kubu Djohar Arifin, sedangkan Nirwan dibalik pihak La Nyalla Mattalitti. Roy bertemu Arifin, Senin lalu, sementara Nirwan ditemui pada akhir pekan kemarin.

Menpora menganggap pertemuan dengan kedua tokoh itu sangat penting untuk menuntaskan konflik sepakbola nasional yang terus berlarut-larut.

Saya sowan ke Nirwan Bakrie dan Arifin Panigoro. Saya bertemu untuk menyerap persoalan dari dua kelompok yang sedang konflik untuk menyelesaikan persoalan. Saat bertemu mereka, saya memposisikan diri netral, ujar Roy, Rabu (30/1/13).

Saya buka sekarang. Dari hasil pertemuan tersebut, dari kedua kelompok ini tidak ada yang 100 persen benar, serta tidak ada yang 100 persen salah. Keduanya, sama-sama benar, dan sama-sama salah, imbuhnya.

Roy menjelaskan, sekarang pihaknya sedang fokus untuk bagaimana memiliki timnas untuk bertanding melawan Irak pada 6 Februari. Jika gagal, mau tidak mau PSSI harus mendata pemainnya secara prosedural resmi sebagai bentuk verifikasi.

Untuk sementara, sesuai putusan PSSI yang sekarang. Saya memberikan target kepada PSSI, [karena] Pak Djohar membawa nama Indonesia. Kalau sukses alhamdulillah. Kalau tidak, yang harus menanggung malu seluruh Indonesia, katanya. Sedangkan untuk KPSI, kalau tidak selesai dalam masalah pembayaran gaji pemain, pemerintah akan bersikap tegas.

Roy menambahkan, ia akan terus melakukan komunikasi dengan FIFA, serta menugaskan staf khusus di Kemenpora untuk berdialog langsung dengan pimpinan AFC yang difasilitasi oleh mantan Ketua KONI/KOI Rita Subowo. Menurut Roy, AFC akan bertemu dengan pemerintah Indonesia pada 15-16 Februari mendatang.(Ant/Ian)