Mensos minta pejabat baru dilantik responsif atasi permasalahan sosial

·Bacaan 2 menit

Menteri Sosial Tri Rismaharini meminta agar para pejabat yang baru dilantik untuk lebih responsif menuntaskan permasalahan sosial.

Mensos Risma, dalam keterangan tertulis diterima di Jakarta, Jumat, meminta para pejabat yang dilantik untuk bekerja dengan penuh dedikasi dan amanah.

"Kita sering lupa bahwa kesempurnaan hanya milik Tuhan. Kita sebagai manusia sangat penuh kekurangan, termasuk saya. Dengan jabatan dan amanah yang diberikan Tuhan kepada kita, mari kita memberikan yang terbaik dan amanah," kata Mensos Risma usai melantik dan mengukuhkan pejabat struktural dan fungsional di lingkungan Kementerian Sosial,

Risma mengatakan para pejabat yang dilantik adalah orang-orang pilihan. "Sebagai seorang pemimpin, saudara sekalian harus memiliki inisiatif dan mampu membuat program inovatif yang menjadi solusi dalam menuntaskan berbagai persoalan sosial di lingkup kerja masing-masing," kata dia.

Kepada pejabat yang dilantik, Mensos Risma berpesan agar mereka meningkatkan kapasitas diri, responsif terhadap kebutuhan masyarakat, serta pahami kondisi dan situasi sekitar.

"Tidak kalah penting asah diri saudara agar memiliki rasa empati, merasakan apa yang dirasakan masyarakat yang membutuhkan uluran tangan saudara dan bekerja secara ikhlas untuk menolong sesama," katanya.

Baca juga: Mensos Risma: Jangan sembunyikan keluarga penyandang disabilitas

Baca juga: Mensos Risma: Peksos miliki tugas mulia di tengah tantangan sosial

Pelantikan dan pengukuhan kepada para pejabat tinggi Madya, pejabat tinggi pratama, para kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT), dan pejabat fungsional.

Total sebanyak 561 orang mengikuti pelantikan dan pengukuhan. Di antara yang dilantik dan dikukuhkan adalah Sekretaris Jenderal Harry Hikmat dan Dirjen Pemberdayaan Sosial Edi Suharto.

Dalam kesempatan berbeda, Sekretaris Jenderal Kementerian Sosial Harry Hikmat menyatakan acara pelantikan dan pengukuhan di lingkungan Kemensos merupakan implementasi dari Peraturan Presiden RI Nomor 110 Tahun 2021 tentang Kementerian Sosial. Aturan ini menjelaskan peran dan tugas Kemensos yaitu menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang sosial untuk membantu Presiden.

Perpres No. 110 Tahun 2021 juga menjelaskan restrukturisasi organisasi Kemensos yang terdiri dari Sekretariat Jenderal, Direktorat Jenderal Rehabilitasi Sosial, Direktorat Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial, Direktorat Jenderal Pemberdayaan Sosial, Inspektorat Jenderal serta Staf Ahli Menteri.

"Restrukturisasi organisasi merupakan landasan bagi transformasi organisasi untuk meningkatkan kinerja dan daya saing. Transformasi diharapkan meningkatkan responsifitas organisasi menghadapi lingkungan yang semakin dinamis," kata Sekretaris Jenderal Kementerian Sosial Harry Hikmat.

Restrukturisasi organisasi dimaksudkan untuk mempercepat pencapaian tujuan penyelenggaraan kesejahteraan sosial secara efektif dan berkesinambungan.

Baca juga: 33,8 juta data bansos diperbaiki dan padan dengan dukcapil

Baca juga: Kemensos siapkan pusat komando untuk verifikasi penerima bansos

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel