Mentan lepas ekspor olahan singkong ke Korsel dan ekspor kopi ke Mesir

·Bacaan 2 menit

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo melakukan pelepasan ekspor produk olahan singkong ke Korea Selatan sebesar 3,3 ton dengan nilai ekspor 5 ribu dolar AS atau setara Rp78 juta.

Selain itu, ia juga melepas ekspor kopi ke negara Mesir oleh PT Asal Jaya sebesar 39,6 ton dengan nilai ekspor 95,436 ribu dolar AS atau setara RP1,3 miliar.

“Kita hadir bukan hanya untuk seremonial. Kita hadir di sini untuk mengatakan, kita punya komitmen untuk bangsa ini (bahwa) besok dan masa depan harus lebih baik dari apa yang telah kita lewati hari ini,” ujar dia dalam acara “Pengembangan Hilirisasi dan Ekspor Pangan Lokal Tanipreneur Camp & Award 2021” di Surabaya, Jawa Timur, yang dilakukan secara hybrid, Jakarta, Kamis.

Lebih lanjut, Syahrul mengingatkan agar para pemangku kepentingan dapat memanfaatkan secara baik berbagai keunggulan yang dimiliki Indonesia. Sehingga, Indonesia bisa bangkit dengan memiliki kemauan besar, semangat yang lebih kuat, dan daya terobos yang lebih berani.

Baca juga: Mentan: Siapkan stok makanan untuk hadapi anomali cuaca ekstrem

Apalagi, semenjak adanya pandemi COVID-19 membuat semua sektor terdistorsi dan terpukul sehingga kondisi perekonomian Indonesia dan global yang melemah perlu dipulihkan kembali.

“Kalau tidak hati-hati (memanfaatkan berbagai keunggulan) di negara ini, maka tentu saja kita-lah orang yang disesali nanti oleh generasi mendatang bahwa kita menikmati republik ini, kemudian tak satu apapun yang bisa kita sajikan,” ucap Mentan.

Baca juga: Mentan tekankan pentingnya penguatan pangan hadapi perubahan iklim

Meski demikian, sektor pertanian dinyatakan tumbuh hingga mencapai 16,42 persen dan ekspor pertanian juga meningkat hingga 15,4 persen pada tahun 2020 yang lalu. Pada tahun 2021, per Agustus hingga September ekspor sektor pertanian meningkat 49 persen.

Baginya, negara ini perlu dipaksa dengan benar demi mendorong kemajuan berbagai sektor yang ada sehingga mampu bertahan menghadapi pandemi COVID-19 dan pelbagai tantangan lainnya.

“Paksa itu dalam pengertian planning dengan baik, ada atensi yang cukup, menggunakan knowledge yang kuat, ada skill yang ikut bermain, dan agenda aksinya jelas, maka kita bisa capai (kemajuan). Jangan terlalu menghayal, lebih banyak seminar daripada melakukan sesuatu,” ungkap Syahrul.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel