Mentan minta petani champion cabai-bawang merah jaga inflasi pangan

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo meminta kepada Petani Champion cabai dan bawang merah untuk menjaga inflasi pangan melalui produksi pertanian yang melimpah.

"Kita tanpa sadar telah membantu negara dalam menjaga inflasi dengan menyiapkan produktivitas bagi kebutuhan masyarakat," kata Mentan Syahrul dalam siaran pers di Jakarta, Kamis.

Mentan yang akrab disapa SYL mengukuhkan Petani Champion cabai dan bawang merah di Kota Surabaya, Jawa Timur. Pengukuhan ini sekaligus menguatkan produksi cabai dan bawang dalam negeri guna menjaga inflasi ketika petani mengalami gangguan panen akibat cuaca yang tidak menentu.

Petani Champion merupakan sebutan bagi petani maju di bawah koordinasi Kementerian Pertanian dan Dinas Pertanian untuk menjadi penggerak bagi petani lain di daerahnya. Petani Champion berperan mengkoordinasikan petani lainnya untuk mengatur pola tanam.

Menurut SYL, jagoan cabai atau champion bawang yang ada di Surabaya harus memberi dampak positif terhadap subsektor hortikultura dalam memenuhi kebutuhan masyarakat kota dan desa.

"Kalau kalian bisa menjaga bawang merah dan bawang putih dari inflasi itu artinya kalian hebat. Kalian telah menjadi orang yang selama ini berani menolak importasi karena dukungan produksi dalam negeri," katanya.

SYL mengatakan, membangun sektor pertanian harus dimulai dari niat yang tulus dan tekad yang bulat sehingga keseriusan itulah yang kini membawa Indonesia mampu mempertahankan produksi beras selama tiga tahun berturut-turut.

"Alhamdulillah kita sudah tiga tahun tidak impor. Luangkankah waktu untuk berjuang pada kepentingan rakyat. Jadi kalau ada inflasi langsung kita bergerak," katanya.

Sebagaimana diketahui, Indonesia mendapatkan apresiasi dari lembaga internasional terhadap produksi pertaniannya. Badan Pangan Dunia atau FAO dan Lembaga Riset Beras Internasional atau IRRI memberi penghargaan khusus terhadap sistem ketahanan pangan Indonesia yang mampu mewujudkan swasembada.

"Saya berharap bukan hanya beras yang swasembada, tapi juga ada jagung dan produk hortikultura lainnya," kata Syahrul.

Baca juga: Kemenkeu: Upaya jaga pasokan pangan mampu kendalikan inflasi

Baca juga: BI sebut dunia masih akan hadapi krisis energi dan pangan ke depan