Menteri ATR minta jajarannya tingkatkan penerbitan sertifikat tanah

Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Hadi Tjahjanto meminta jajarannya untuk meningkatkan penerbitan sertifikat tanah dalam program pendaftaran tanah sistematis lengkap (PTSL) yang merupakan program pemerintahan Presiden Joko Widodo sejak 2016.

“Seperti arahan Pak Presiden bahwa seluruh tanah pada tahun 2025 sudah tersertifikatkan. Dalam pelaksanaannya sudah cukup baik namun masih ditemukan tantangan dan hambatan. Saya harap kita bisa secepatnya mencari penyelesaian tersebut,” kata Menteri ATR/Kepala BPN.

Menteri ATR/Kepala BPN Hadi Tjahjanto didampingi Wakil Menteri ATR/Wakil Kepala BPN Raja Juli Antoni memimpin rapat bersama Pejabat Pimpinan Tinggi Madya dan Pratama di lingkungan Kementerian ATR/BPN.

Baca juga: Menteri ATR bertemu Kapolri tingkatkan sinergitas dan kerja sama

Dalam kesempatan tersebut, Hadi Tjahjanto meminta dukungan seluruh pejabat dan jajaran di Kementerian ATR/BPN dalam menjalankan tugas barunya.

“Sejauh ini saya melihat pelaksanaan tugas dan fungsi di Kementerian ATR/BPN sudah berjalan dengan baik. Mohon dukungan seluruh jajaran, sehingga kita bisa tingkatkan kinerja kita menjadi lebih baik lagi,” katanya.

Menurut Hadi, diperlukan solusi-solusi yang tepat terhadap permasalahan yang ada guna mewujudkan kualitas dan capaian PTSL yang lebih baik lagi.

Baca juga: Sofyan Djalil bersyukur penggantinya adalah Hadi Tjahjanto

Menteri ATR/Kepala BPN berharap jajaran di Kementerian ATR/BPN dapat bersinergi dan koordinasi yang lebih baik dalam menjalankan tugas dan fungsi sebagai penyelenggara urusan di bidang pertanahan dan tata ruang.

Rapim perdana yang dilakukan selain untuk perkenalan, juga menjadi momen menyampaikan informasi-informasi terkait pelaksanaan tugas dan fungsi masing-masing direktorat jenderal kepada Hadi Tjahjanto, selaku Menteri ATR/Kepala BPN yang baru dilantik pada Rabu (15/06) lalu.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel