Menteri ATR minta tanah redistribusi agar dijaga dari mafia

Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Hadi Tjahjanto meminta masyarakat penerima sertifikat redistribusi tanah untuk bisa menjaga sertifikat dan tanah mereka dari mafia tanah.

"Bagaimana dengan tanah-tanah harus dijaga benar-benar harus hati-hati dengan tanah yang sudah diberikan, diberikan patok apabila batasnya sudah ada, patok kiri, kanan, semua dijaga supaya tidak diserobot oleh mafia tanah," kata Menteri Hadi Tjahjanto di Minahasa Selatan, Sulut, Kamis.

Menteri Hadi Tjahjanto menyampaikan sertifikat redistribusi tanah yang telah diterima masyarakat, seharusnya dipastikan tidak ada lagi mafia tanah yang berani menyerobot tanah tersebut.

"Dengan sertifikat yang bapak pegang itu, sudah dipastikan bahwa tidak ada lagi mafia tanah yang berani utik-utik atau mempermasalahkan sertifikat bapak atau ibu, yang sudah dipegang," kata dia.

Baca juga: Menteri ATR minta kantor pertanahan transformasi digital hadapi IKN

Baca juga: Menteri ATR pastikan pengadaan tanah di IKN perhatikan masyarakat adat

Menjaga tanah redistribusi tersebut menurut menteri Hadi tentunya juga harus sejalan dengan menjaga sertifikat redistribusi yang telah dibagikan. Masyarakat perlu menjaga sertifikat jangan sampai hilang atau rusak.

Menteri Hadi pun memberikan tips agar sertifikat difotokopi untuk mengantisipasi kehilangan atau kerusakan terhadap sertifikat yang asli. Menurut dia, jika masyarakat masih memiliki fotokopi sebagai bukti kepemilikan tanah, maka bisa diurus penggantian sertifikat asli yang hilang atau rusak tersebut.

"Fotokopi dimasukkan plastik, tujuannya apa, apabila, ya kita tidak menginginkan, terjadi hujan lebat kemudian ternyata sedikit ada masalah, sertifikat-nya hilang yang asli, nah sertifikat yang fotokopi itu bisa dilaporkan ke kantor BPN untuk minta sertifikat yang asli," ujar Menteri Hadi Tjahjanto.

Baca juga: Hadi Tjahjanto pastikan progres RDTR IKN berjalan sesuai rencana

Sebelumnya, Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Hadi Tjahjanto telah menyerahkan sebanyak 762 sertifikat redistribusi tanah bagi warga Desa Ongkaw III, Kecamatan Sinonsayang, Kabupaten Minahasa Selatan pada Kamis 15 September 2022.