Menteri Balil targetkan Indonesia urutan 60 EoDB

·Bacaan 1 menit

Menteri Investasi Bahlil Lahadalia menargetkan Indonesia bisa menduduki urutan 60 dalam peringkat kemudahan berusaha atau Ease of Doing Business (EoDB).

"Kami targetkan sekitar 60 karena Bapak Presiden memberikan kami waktu tiga tahun sampai dengan tahun 2023 itu harus 40," ujarnya dalam rapat kerja dengan Komisi III DPR RI di Jakarta, Senin.

Bahlil menjelaskan bahwa Bank Dunia tidak mengumumkan peringat kemudahan berusaha tahun lalu, sehingga Indonesia masih berada pada urutan ke-73 secara global.

Baca juga: OSS berbasis risiko dinilai akan tingkatkan iklim kemudahan berusaha

Beberapa waktu lalu, Kementerian Investasi melakukan lawatan ke Amerika Serikat, salah satu agendanya adalah mengunjungi Bank Dunia untuk mempertanyakan peringkat kemudahan berusaha.

"Kami baru balik dari sana dan kami sudah menanyakan hal itu. Insya Allah bulan Oktober ini rencana ada pengumuman," ujar Bahlil.

Baca juga: Kemenparekraf-BKPM tandatangani MoU investasi di sektor parekraf

Dalam upaya mengejar target penurunan peringkat EoDB tersebut, pemerintah meluncurkan sistem perizinan berusaha terintegrasi secara elektronik melalui sistem online single submission (OSS) berbasis risiko.

Teknologi tersebut dapat memudahkan para pengusaha untuk mendapatkan perizinan secara cepat, efektif, dan efisien.

Menteri Bahlil menambahkan bahwa penurunan peringkat EoDB juga ditempuh melalui upaya lobi. "Ini tergantung lobi-lobi pimpinan, lobi setengah kamar yang tidak ada dalam undangan-undang," pungkasnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel