Menteri Basuki: RS Darurat Asrama Haji Donohudan Beroperasi 2 Agustus

·Bacaan 2 menit

VIVA – Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono meninjau pembangunan rumah sakit darurat untuk pasien COVID-19 yang memanfaatkan gedung Madinah di Asrama Haji Donohudan Boyolali. Rencananya rumah sakit darurat itu akan mulai beroperasi pada 2 Agustus 2021 mendatang.

Menteri PUPR mengatakan gedung Madinah diubah fungsi sebagai rumah sakit darurat untuk penanganan pasien COVID-19. Rumah sakit tersebut memiliki kapasitas sebanyak 344 bed dan 8 bed untuk HCU.

“Ada high care unit (HCU) berarti harus ada oksigennya. Kita akan lihat ada pondasi untuk isotank oksigen 20 ton. Kita sedang mencari isotank-nya mudah-mudahan tanggal 31 Juli selesai semua. Alkes masuk dan tanggal 2 Agustus bisa operasi,” kata dia di Boyolali, Selasa, 27 Juli 2021.

Baca Juga: Anies Beberkan Aturan Lengkap PPKM Level 4 di Ibu Kota Jakarta

Saat meninjau pembangunan di gedung Madinah itu, Basuki mengaku mendapatkan telepon langsung dari Presiden Jokowi. Dalam pembicaraan melalui telepon selular itu, Basuki juga melaporkan terkait perkembangan pengerjaan rumah sakit darurat tersebut.

“Tadi baru saja Pak Presiden telepon, kebetulan kami laporkan sekalian progres dari kesiapan ini,” jelas dia.

Tak hanya kesiapan pengerjaan rumah sakit darurat di Asrama Haji Donohudan Boyolali untuk menampung pasien dari Solo, namun ia juga melaporkan tentang penyiapan rumah sakit serupa di Yogyakarta. Basuki beralasan bahwa dua kota, yakni Solo dan Yogyakarta kasus COVID-19 masih cukup tinggi.

“Kenapa Jogja dan Solo karena menurut evaluasi PPKM Level 4 kemarin, Jogja masih tinggi dan termasuk Solo. Solo kita lihat kemarin ada grup dari Klaten yang tinggi sekali dibawa ke sini jadi kita harus segera siapkan ini,” tuturnya.

Untuk mengerjakan gedung Madinah menjadi rumah sakit darurat untuk pasien COVID-19, Basuki menyebutkan telah mengerahkan sebanyak 125 pekerja. Ia pun berharap pengerjaan rumah sakit darurat itu diharapkan selesai tepat waktu.

“Mudah-mudahan on schedule (pengerjaannya), tanggal 31 Juli bisa selesai. Dan sekarang pembangunan baru 40 persen lebih,” sebutnya.

Setelah rumah sakit darurat beroperasi, Basuki mengungkapkan bahwa ini akan digunakan untuk merawat pasien yang terpapar COVID-19 dari wilayah Solo Raya.

“Pasien yang dibawa ke sini gejala ringan dan sedang. Makanya ada HCU,” kata dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel