Menteri ESDM Minta Dirjen Migas Baru Tekan Impor BBM dan LPG

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif resmi melantik Tutuka Ariadji sebagai Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM.

Tutuka diharapkan mampu menekan impor Bahan Bakar Minyak (BBM) dan Liquified Natural Gas (LPG) demi meringankan beban devisa negara ke depan.

"Ini bisa dilakukan dengan percepatan pembangunan infrastruktur kilang dan jaringan gas, serta pemanfaatan Energi Baru Terbarukan secara masif, seperti biodiesel dan Dymetil Eter (DME)," ujar Arifin saat menyampaikan sambutan pada acara pelantikan Pejabat Pimpinan Tinggi Madya dan Pratama di Gedung Chairul Saleh Kementerian ESDM di Jakarta, Jumat (6/11/2020)

Arifin juga mengharapkan Dirjen Migas baru mampu mewujudkan beberapa program strategis migas. Salah satunya, program jangka panjang yang menjadi perhatian utama Arifin adalah pemenuhan target produksi siap jual (lifting) minyak sebesar satu juta barel per hari pada tahun 2030.

Target ini bisa dicapai melalui mempertahankan tingkat produksi eksisting yang tinggi, transformasi sumber daya ke produksi, menggunakan Enhanced Oil Recovery (EOR) dan melakukan eksplorasi secara masif. "Rata-rata realisasi lifting migas sampai dengan September 2020 sebesar 1.712 MBOPED atau 100 persen dari target APBN-P," jelas Arifin.

Kebijakan lain yang tak kalah penting adalah implementasi penyesuaian harga gas bumi sebagai upaya peningkatan pemanfaatan gas dalam negeri. "Semoga bisa mempercepat pertumbuhan ekonomi serta peningkatan daya saing nasional," terangnya.

Sebagai informasi, Tutuka memiliki latar belakang pendidikan yang kuat di bidang teknik perminyakan dan pertambangan. Ia juga pernah menjabat sebagai Ketua Ikatan Teknik Perminyakan Indonesia (IATMI). Terakhir ia sempat menjadi ketua umum Guru Besar ITB dari tahun 2016 sampai 2019.

Menteri ESDM Lantik Dirjen Migas dan EBTKE Baru

Menteri ESDM  Arifin Tasrif memberikan sambutan dalam pembukaan Jakarta Energy Forum 2020 di Jakarta, Senin (2/3/2020). Jakarta Energy Forum 2020 tersebut mengangkat tema ‘The Future of Energy’. (Liputan6.com/Faizal Fanani)
Menteri ESDM Arifin Tasrif memberikan sambutan dalam pembukaan Jakarta Energy Forum 2020 di Jakarta, Senin (2/3/2020). Jakarta Energy Forum 2020 tersebut mengangkat tema ‘The Future of Energy’. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Menteri Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif melantik dua pejabat eselon I di instansinya. Yaitu, Dirketur Jenderal Minyak dan Gas Bumi dan Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan, dan Konservasi Energi

Pejabat yang dilantik tersebut adalah Tutuka Ariadji yang ditunjuk sebagai Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi dan Dadan Kusdiana sebagai Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan, dan Konservasi Energi. Sebelumnya, Dadan menjabat sebagai Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Energi dan Sumber Daya Mineral.

Arifin mengatakan, jabatan Dirjen Migas dan EBTKE merupakan unsur pelaksanaan penting di Kementerian ESDM, sebab berperan dalam memenuhi kebutuhan energi nasional.

"Tugas meneruskan dan mengawasi dua sektor itu dalam upaya mendukung penyediaan energi nasional untuk kesejahteraan masyarakat," kata Arifin, di Jakarta, Jumat (6/11/2020).

Menurut Arifin, tantangan yang akan dihadapi ke depan tidaklah mudah, terlebih saat ini kita tengah berupaya bangkit untuk memulihkan ekonomi akibat pandemi. Untuk itu, dia minta Dirjen Migas membantunya dalam mewujudkan beberapa program strategis agar rencana jangka panjang pemenuhan target produksi minyak 1 juta barel per hari terwujud.

"Antara lain strategi mempertahankan tingkat produksi eksisting yang tinggi, transformasi sumber daya atau produksi EOR dan melakukaan ekplorasi secara masif untuk penemuan baru," tuturnya

Sedangkan untuk Dirjen EBTKE, Arifin berharap dapat dibantu dalam mewujudkan program strategis di bidang EBT, seperti meningkatkan porsi EBT, percepatan bauran EBT sesuai target 23 persen di 2025.

"Saat ini realisasinya masih di bawah 10 persen. program2 menyiapkan pengembangan pembangkit listrik EBT dari panas bumi, air, bio energi termasuk sampah kota, bayu dan surya," tutup Menteri ESDM.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: