Menteri ESDM: Sektor migas berperan strategis dalam transisi energi RI

·Bacaan 1 menit

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengatakan sektor minyak dan gas bumi (migas) memiliki peran yang strategis dalam program transisi energi di Indonesia.

"Kebijakan energi dunia saat ini adalah menuju energi bersih dan terbarukan, yang secara bertahap akan menggantikan energi fosil. Untuk itu diperlukan upaya proses peralihan yang terukur dan dalam masa transisi ini, peran migas masih strategis," kata Menteri ESDM Arifin Tasrif dalam keterangannya di Jakarta, Rabu.

Saat ini, lanjut dia, pemerintah sedang menyelesaikan penyusunan Grand Strategi Energi Nasional dengan menempatkan dua agenda penting yakni peningkatan produksi migas dan penurunan emisi karbon yang harus bisa berjalan bersama.

Industri hulu migas masih menjadi penggerak perekonomian nasional dan mendorong munculnya aktivitas perekonomian lainnya.

Baca juga: Menteri ESDM beberkan capaian strategis hulu migas

Hingga Juli 2021 sektor migas terbukti sebagai salah satu industri yang tahan banting meski dalam situasi pandemi dengan menyumbang Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP) sebesar Rp47,58 triliun.

Menteri ESDM Arifin menekankan kepada semua Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) migas untuk meningkatkan eksplorasi blok migas demi mencapai target produksi minyak sebesar 1 juta BOPD dan gas sebesar 12 BSCFD pada 2030.

Pemerintah menata regulasi agar bisa membantu perbaikan tata kelola hulu migas dengan harapan bisa memikat banyak investor masuk ke Indonesia.

"Dengan telah menerbitkan UU Cipta Kerja dan membentuk Kementerian Investasi, pemerintahan berupaya untuk dapat meningkatkan daya tarik investasi Indonesia sehingga diharapkan foreign direct investment dapat lebih banyak lagi masuk ke Indonesia," ujar Menteri ESDM Arifin Tasrif.

Baca juga: Kementerian Investasi dorong kemitraan investasi hulu migas

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel