Menteri PPPA optimistis DRPPA efektif atasi isu perempuan-anak di desa

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Bintang Puspayoga optimistis penerapan Desa Ramah Perempuan dan Peduli Anak (DRPPA) bisa berhasil menyelesaikan isu-isu perempuan dan anak di tingkat pemerintahan desa.

"Saya melihat strategi Desa Ramah Perempuan dan Peduli Anak ini sangat efektif," kata Menteri Bintang dalam wawancara Podcast ANTARA di Jakarta, Rabu.

Dia mengatakan saat berdialog dengan kepala desa perempuan, pihaknya mengajak untuk menjalankan lima arahan presiden melalui program dan kebijakan desa, yang salah satunya adalah mencegah perkawinan anak.

"Kita melalui Perpres-nya kemudian dengan diikuti anggaran melalui program dan kebijakannya, kemudian ada sanksi sosial. Itu salah satu desa ada yang sudah bisa menihilkan perkawinan anak," katanya.

DRPPA merupakan salah satu upaya pemerintah untuk memberdayakan potensi-potensi yang dimiliki oleh setiap perempuan sekaligus melibatkan perempuan dan anak dalam semua aspek pembangunan di desa.

Melalui DRPPPA diharapkan dapat meningkatkan sinergi dan peran pemerintah daerah, akademikus dan masyarakat dalam mewujudkan pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak, mulai dari tingkat desa.

Selain itu, lewat DRPPA, diharapkan desa dapat memberdayakan peran tersebut melalui penganggaran yang responsif terhadap gender.

Hingga Tahun 2022, kata dia, Kementerian PPPA telah mengembangkan DRPPA di 142 desa yang tersebar di 33 provinsi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel