Menteri PUPR: Belanja infrastruktur utamakan produk dalam negeri

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengingatkan agar belanja pembangunan infrastruktur harus mengutamakan produk dalam negeri, apalagi jika pembangunan tersebut menggunakan dana APBN.

“Dana APBN dikumpulkan dari pajak masyarakat, maka kita tidak ingin membuang serupiah pun APBN yang telah dikumpulkan dengan susah payah itu," ujar Basuki dalam sambutannya yang dibacakan Sekretaris Jenderal Kementerian PUPR Zainal Fatah di Pameran Mega Build Ke-19 di Jakarta, Kamis.

Gerakan belanja produk dalam negeri, kata Basuki, harus diwujudkan dalam pembangunan infrastruktur agar dapat membuka lebih banyak lapangan kerja bagi masyarakat Indonesia.

Pemerintah, kata Basuki, menempatkan pembangunan infrastruktur sebagai salah satu pilar dan kunci dalam meningkatkan daya saing Indonesia.

Oleh karena itu, diharapkan setiap pelaku usaha dan tenaga kerja dapat meningkatkan kemampuan usaha dan kompetensi dalam rangka memenangkan persaingan khususnya di pasar regional ASEAN.

“Kita harus bersama-sama memastikan kesiapan seluruh rantai pasok industri konstruksi, mulai dari kelembagaan badan usaha jasa konstruksi, tenaga kerja, material, peralatan, teknologi, hingga masyarakat jasa konstruksi sendiri," ucapnya.

Dalam kesempatan itu, Basuki menyampaikan apresiasi terhadap upaya-upaya yang dilakukan oleh seluruh masyarakat jasa konstruksi dalam mewujudkan pembangunan infrastruktur nasional, salah satunya melalui kegiatan Pameran Mega Build yang secara rutin diselenggarakan ini.

“Kegiatan pameran ini merupakan sarana untuk menambah wawasan terhadap perkembangan inovasi teknologi dan produk bidang konstruksi, serta untuk saling bertukar pengetahuan dan pengalaman antara setiap pelaku jasa konstruksi," kata dia.

Turut hadir pada acara pembukaan Pameran Mega Build Ke-19, Presiden Direktur Panorama Media Royanto Handaya, Ketua Umum Gapensi Iskandar Z Hartawi, Ketua Umum HDII Rohadi, dan Ketua IAI Jakarta Doti Windajani.


Baca juga: Menkeu anggarkan belanja infrastruktur Rp417,7 triliun pada 2023
Baca juga: Kementerian PUPR sepakati belanja produk dalam negeri Rp778 miliar
Baca juga: Kemenkeu: Belanja modal tumbuh 26,5 persen untuk infrastruktur

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel