Menteri Teten Ingin UMKM Konsolidasi Merek

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Koperasi dan UKM, Teten Masduki meminta kepada seluruh pengusaha di sektor Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) agar dapat mengurangi brand atau merek produk di masing-masing jenis usahanya. Upaya ini dilakukan untuk menghasilkan nilai tambah terhadap produk UMKM itu sendiri.

"Jadi kita perlu mengkonsolidasi produk UMKM jangan terlalu banyak juga brandnya," katanya ditemui di Kantornya, Jakarta, Senin (13/1/2020).

Dia mencontohkan, di Yogyakarta, kehadiran produk Bakpia Patok sangat mudah untuk dijumpai. Namun sayangnya banyak sekali merek yang di ditawarkan oleh para UMKM. Sehingga banyaknya merek dengan produk yang sama secara otomatis akan membuat harga menjadi tidak sehat.

"Tapi merek terlalu banyak puluhan, akibatnya perang harga di antara mereka. Nah ini kan jadi tidak sehat. Kalau mereka kemudian kita dorong berkoperasi dan punya beberapa merek saja bisa menambah nilai," katanya.

Terkait hal ini, Menteri Teten mengaku sudah menganjurkan kepada para kepala dinas di berbagai daerah supaya bisa mengkonsolidasikan agar brand-brand produk UMKM dapat dikurangi. Sehingga tercipta manfaat dan nilai tambah bagi para pelaku usaha.

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

Pemerintah Siapkan Strategi Dongkrak Ekspor UMKM 2 Kali Lipat di 2024

Menkop UKM Teten Masduki memberi paparan dalam Indonesia Digital Conference (IDC) 2019 di Jakarta, Kamis (28/11/2019). IDC digagas para pengurus AMSI sebagai wadah bertukar pengalaman, gagasan, dan strategi membangun ekosistem digital untuk masa depan. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Sebelumnya, Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengatakan, berbagai instansi pemerintah telah bersinergi menyiapkan strategi untuk mendukung titah Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam meningkatkan ekspor UMKM hingga dua kali lipat pada 2024.

Sebagai informasi, kontribusi UMKM dalam total ekspor Indonesia saat ini baru mencapai sekitar 14,5 persen per tahun. Jika dinaikan hingga dua kali lipat, maka pemerintah target mendongkrak kontribusi UMKM pada kegiatan ekspor di 2024 hingga 30 persen.

"Kita target tahun 2024 itu kan naik dua kali lipat dari sekarang. Ini tentu arahan yang optimis, ambisius lah. Saya kira kalau kita melihat perbandingan dengan negara lain, sebenarnya kita masih kecil sementara potensi kita besar. Karena itu strategi kita mencapai target ekspor itu akan fokus mengembangkan UMKM dan koperasi di sektor-sektor tertentu yang memang permintaan dunianya tinggi," papar Menteri Teten di Gedung Smesco, Jakarta, pada Rabu 8 Januari 2020. 

Sebagai contoh, ia menyebutkan beberapa komoditas Indonesia yang permintaan di pasar global tinggi antara lain produk makanan/minuman berbasis kelautan, pertanian dan perkebunan.

"Yang kedua yang lagi growing juga adalah home decor, seperti furniture, kerajinan, muslim fashion, itu cukup tinggi. Jadi saya kira kita optimis kalau kita fokus pengembangan UMKM-nya di sektor produksi di sektor yang permintaan dunianya tinggi meskipun ekonomi dunia sedang lesu, saya kira kita bisa mencapai target ekspor," tuturnya.

Guna mencapai tujuan tersebut, Kementerian Koperasi dan UKM dikatakannya akan bekerjasama dengan Kementerian Pertanian, Kementerian Kelautan dan Perikanan, serta Kementerian Perindustrian.

"Jadi kalau Kementerian Koperasi kan tupoksinya adalah membina pengembangan usahanya. Sektor teknisnya ada di kementerian lain," sambungnya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: