Menu Buka Puasa Ajib Kegemaran Stiker Real Madrid, Karim Benzema: Cukup Susu dan Kurma

·Bacaan 2 menit

Bola.com, Jakarta - Pesepak bola muslim di benua Eropa harus menjalankan ibadah puasa bulan Ramadan di tengah kompetisi yang ketat. Mereka tetap bisa khusyuk menjalankan ibadah wajib. Ambil contoh striker Real Madrid, Karim Benzema.

Penyerang asal Prancis ini puasa penuh tahun ini, seperti yang ia lakukan pada tahun-tahun sebelumnya. Ia memiliki menu buka puasa favorit saat tengah berkompetisi. Laga-laga sengit harus Benzema lakoni di bulan Ramadan.

Meski begitu, dia terlihat santai dan menikmati menjalankan ajaran agamanya di sela-sela pertandingan La Liga serta Liga Champions bersama Real Madrid.

Karim Benzema memposting ucapan selamat berbuka kepada seluruh umat Islam di dunia. Dengan menggunakan gamis, terlihat pula santapan ta’jil berupa dua butir kurma dengan segelas susu.

"Selamat berbuka puasa kepada seluruh Muslim di seluruh dunia," kata Benzema dalam akun Instagram @karimbenzema, Jumat (16/4/2021).

Tampaknya kurma dan susu menjadi menu andalanr sang bombe yang telah membawa Madrid juara Liga Champions tiga tahun (2016–2018) berturut-turut ini. Pasalnya, beberapa kesempatan Benzema selalu memposting kurma dan susu.

Pemain berusia 33 tahun ini diketahui merupakan penganut agama Islam yang taat. Dalam beberapa kesempatan, Benzema kerap kali menyudahi pertandingan dengan mengucapkan kalimat syukur Alhamdulillah.

Keluarga Muslim Aljazair

Penyerang Real Madrid, Karim Benzema, merayakan golnya ke gawang Eibar pada laga La Liga 2020/2021. (AFP/Gabriel Bouys)
Penyerang Real Madrid, Karim Benzema, merayakan golnya ke gawang Eibar pada laga La Liga 2020/2021. (AFP/Gabriel Bouys)

Karim Benzema berasal dari keluarga muslim Aljazair (sama dengan Zinedine Zidane pelatihnya di Real Madrid). Dilahirkan di kota Lyon, Benzema memulai karier sepak bolanya di klub lokal.

Namanya, Bron Terraillon. Setelah itu ia baru bergabung Olympique Lyonnais, dan menembus akademi klub tersebut.

Benzema menjalani musim debut di Ligue 1 Prancis pada 2004–2005. Ia tampil memesona di tiga musim pertamanya dengan mengantar Lyon menjuarai kompetisi.

Meski lahir dari keluarga muslim, ia jarang diwawancara atau secara eksplisit berbicara tentang Islam. Prancis memang negara nyaman bagi para muslim. Akan tetapi, tidak bagi sebagian muslim.

Prancis memiliki undang-undang tentang melarang pemakaian jilbab Muslim atau simbol keagamaan lainnya di tempat umum. Para kritikus menganggap aturan ini rasis. Walau begitu hal itu tak membuat Benzema kehilangan ketaatan.

Baca Al-Quran Sebelum Bertanding

Striker Real Madrid, Karim Benzema (atas) melakukan selebrasi usai mencetak gol pertama timnya ke gawang Celta Vigo dalam laga lanjutan Liga Spanyol 2020/2021 pekan ke-28 di Balaidos Stadium, Sabtu (20/3/2021). Real Madrid menang 3-1 atas Celta Vigo. (AP/Lalo R. Villar)
Striker Real Madrid, Karim Benzema (atas) melakukan selebrasi usai mencetak gol pertama timnya ke gawang Celta Vigo dalam laga lanjutan Liga Spanyol 2020/2021 pekan ke-28 di Balaidos Stadium, Sabtu (20/3/2021). Real Madrid menang 3-1 atas Celta Vigo. (AP/Lalo R. Villar)

Sebelum pertandingan, penyerang berusia 33 tahun ini kerap mendengar lantunan ayat suci Al-Quran.

Selama Ramadan, ia tetap berpuasa. Meski sedang berlatih. Termasuk saat melakoni pertandingan di musim panas. Sama seperti saat berada di Spanyol. Bahkan, ia pernah terlihat di masjid Singapura. Sedang berdoa.

Bleacher Report melansir, Karim Benzema selalu mematuhi ajaran agama yang melarang memakan babi dan minum minuman keras. Jelas bukan hal mudah baginya yang tinggal dan berkarier di negara non-muslim.

Bukti lain ia sebagai pesepak bola muslim, adalah tak pernah lupa bersyukur. Muslim mengungkapkan rasa bersyukur dengan bacaan hamdalah atau Alhamdulillah.

“Ayo teman-teman, maju terus,” tulisnya usai Real Madrid kalahkan Liverpool di leg pertama perempat final Liga Champions ditambah tagar #keepgoing #alhamdulillah.

Apa yang dilakukan Karim Benzema perlu jadi tauladan.

Sumber: Berbagai sumber

Video