Menuju Piala Dunia 2022 : Romantisme Indah Kamerun dan Irlandia di Italia 1990

Bola.com, Jakarta - Tak hanya tim-tim besar seperti Brasil, Jerman, Prancis, Inggris, dan Argentina yang punya momen bersejarah dalam sejarah Piala Dunia. Satu di antara kekuatan Afrika, Kamerun, juga memiliki kisah heroik yang layak dikenang.

Memasuki Piala Dunia 1990, Kamerun tidak hanya membawa bendera untuk negaranya sendiri, tetapi untuk seluruh Afrika. Tidak ada Benua Hitam yang pernah maju melewati babak pertama dan Kamerun tidak pernah memenangkan pertandingan di Piala Dunia.

Tidak ada yang memiliki harapan tinggi untuk mereka pada tahun 1990. Tetapi pada akhir turnamen, mereka mengukir kisah sukses terbesar.

 

Memenangkan Hati

Kamerun memenangkan hati para penggemar dengan permainan menyerang yang dimainkan dengan indah. Mereka memiliki bendera dan kaus warna-warni serta semangat mereka yang luar biasa.

Pada laga pembuka, mereka berhadapan dengan Argentina, sang juara bertahan. Argentina dimotori dan dipimpin bintangnya, Diego Maradona.

Di tiga menit pertama pertandingan, Maradona menciptakan peluang bagus, namun berhasil digagalkan oleh kiper Kamerun, Thomas N'Kono. Sepertinya ini akan menjadi yang pertama dari banyak peluang, tetapi Lions memperketat dan membuat Argentina tetap terkendali.

 

Berkat Pede

Roger Milla, memesona publik sepak bola dunia bersama Kamerun di Piala Dunia 1990.
Roger Milla, memesona publik sepak bola dunia bersama Kamerun di Piala Dunia 1990.

Sepanjang pertandingan, kepercayaan diri Kamerun semakin meningkat. Pada menit ke-61, Argentina mendapat terobosan besar. Kana-Biyik melakukan pelanggaran keras terhadap Claudio Caniggia dan dia mendapatkan kartu merah.

Itu adalah keputusan yang buruk oleh wasit, dan sepertinya ini pasti akan mematahkan perlawanan Kamerun. Enam menit kemudian, Kamerun mengejutkan dunia. Omam Biyik yang berada di kotak penalti berhasil menyundul bola untuk membawa negaranya unggul 1-0.

Kamerun harus bertahan selama 20 menit terakhior dengan 10 pemain dan itu bukan tugas yang mudah. Tugas itu menjadi lebih sulit ketika Benjamin Massing diberi kartu kuning keduanya untuk tantangan yang lebih berat. Berkekuatan sembilan pemain, Kamerun mampu mempertahankan keunggulan dan akhirnya mencatat kemenangan bersejarah.

 

Momentum Bagus

Kemenangan Kamerun meruntuhkan banyak prasangka dunia terhadap tim-tim Afrika. Bahkan Maradona memuji Lions dan menyebutnya sebagai kemenangan melawan prasangka.

Kamerun menggunakan momentum dari kemenangan ini untuk membawa mereka ke perempat final Piala Dunia. Keberhasilan Lions juga membantu membuka jalan bagi banyak orang Afrika untuk bermain di Eropa, karena para pencari bakat mulai menyadari ada banyak bakat terpendam di benua itu.

 

Kisah Irlandia

Tak hanya Kamerun, di tahun yang sama, Irlandia juga melangkah ke perempat final Piala Dunia 1990. Itu adalah pencapaian terbaik pertama mereka.

Irlandia berada dalam grup yang sulit karena berjumpa Inggris, Mesir, dan Belanda. Sepertinya tak mungkin melewati fase grup.

Nyatanya, di laga pembuka mereka mendapat poin krusial saat bermain imbang 1-1 melawan tim kuat Inggris. Sayang, mereka tidak bisa melanjutkan hasil positif itu dan hanya bisa bermain imbang 0-0 melawan Mesir di pertandingan berikutnya.

 

Sempat Buang Kans

Tampaknya Irlandia telah membuang kesempatan mereka. Tetapi dalam pertandingan grup terakhir, mereka mampu menahan juara bertahan Eropa Belanda dengan hasil imbang 1-1 dan maju ke babak selanjutnya.

Segalanya menjadi lebih baik bagi Irlandia, ketika Belanda berada di posisi ketiga di bawah mereka. Di babak 16 besar, Irlandia bertanding melawan Rumania.

Rumania memiliki skuad bagus yang dipimpin oleh Gheorghe Hagi dan kumpulan pemain yang telah memenangkan Piala Eropa bersama Steua Bucharest empat tahun sebelumnya. Mereka adalah favorit.

 

Laga Negatif

Pertandingan ternyata menjadi laga yang sangat negatif dan defensif dengan sedikit peluang bagus dalam 120 menit. Namun, drama kian meningkat saat pertandingan menuju ke adu penalti yang menegangkan.

Empat tendangan pertama masing-masing tim berhasil dikonversi. Rakyat Irlandia dan Rumania terpaku di televisi dengan cemas menonton dan menunggu hasil akhir. Skor sementara sama kuat 4-4.

Algojo kelima Rumania, Daniel Timofte, melangkah untuk mengambil tendangan. Tembakannya berhasil digagalkan oleh kiper Packie Bonner.

Irlandia kini memiliki kesempatan untuk memenangkan pertandingan jika mereka bisa mengkonversi tendangan terakhir. Bangsa ini, bagaimanapun, mengalami serangan jantung kolektif ketika mereka melihat siapa yang akan mengambil tendangan.

 

Keputusan Penting

Manajer Irlandia Jack Charlton menyerahkan kepada para pemainnya untuk memutuskan siapa yang akan mengambil tendangan mereka. David O'Leary memutuskan mengambil penalti kelima yang sangat menentukan.

O'Leary bukan hanya bek tengah, tetapi dia tidak pernah mengambil penalti sepanjang kariernya. Semua orang di Irlandia mengira dia akan gagal. Banyak orang bahkan tidak mau menyaksikannya.

O'Leary berlari dan menembak bola ke kiri kiper. Kiper Silviu Lung menebak dengan benar, namun tidak bisa menangkap atau menepis bola. Gol!

Rakyat Irlandia lega. Semua orang yang mengenakan pakaian hijau di Genoa bersorak gembira. Saat itu, momen terbaik Irlandia dalam olahraga dan negara merayakannya dengan meriah.

 

Video Memorable

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel