Menunggu Babak Baru Rivalitas Antonio Conte Vs Jose Mourinho di Liga Italia: Ini 9 Jejak Perseteruan Panas Mereka

·Bacaan 6 menit

Bola.com, Jakarta - Jose Mourinho membuat geger Serie A ketika diumumkan sebagai pelatih baru AS Roma mulai musim depan, Selasa (4/5/2021). Munculnya nama Mourinho benar-benar membuat kaget karena semula AS Roma santer dikabarkan akan mengget Maurizio Sarri.

Namun, malah nama Jose Mourinho yang muncul. Padahal, pelatih asal Portugal itu baru 15 hari menganggur setelah dipecat Tottenham Hotspur.

Ketika Spurs belum menemukan manajer baru, Mourinho malah lebih dulu mendapatkan pelabuhan anyar. Dia didapuk menjadi pengganti Paulo Fonseca yang didepak pada akhir musim ini, hanya sepekan setelah AS Roma dibantai Manchester United 2-6 di semifinal Liga Europa.

Kedatangan Mourinho ke AS Roma mendapat sorotan besar. Apalagi ia pernah meraih kesuksesan luar biasa bersama Inter Milan 11 tahun silam, yang diantarnya merebut treble.

Namun, bukan hanya faktor itu yang membuat kedatangan Mourinho ke Serie A menjadi menarik. Publik juga menunggu-nunggu pertemuan kembali antara Mourinho dengan pelatih Inter Milan, Antonio Conte.

Kedua pelatih pernah terlibat perseteruan panas saat sama-sama di Liga Inggris. Conte saat masih mengarsiteki Chelsea, dan Mourinho menangani Manchester United.

Keduanya pernah terlibat pertengkaran di pinggir lapangan, hingga saling melemparkan sindiran pedas. Jadi, musim depan akan menjadi babak baru bagi rivalitas mereka.

Berikut ini rekam jejak perseteruan panas Jose Mourinho dan Antonio Conte, seperti dilansir ESPN.

Oktober 2016: Mourinho Dipermalukan di Stamford Bridge

Manajer Manchester United Jose Mourinho (kiri) dan manajer Chelsea Antonio Conte dalam sebuah pertandingan di Stamford Bridge, London, pada 2016. (AFP/Glyn Kirk)
Manajer Manchester United Jose Mourinho (kiri) dan manajer Chelsea Antonio Conte dalam sebuah pertandingan di Stamford Bridge, London, pada 2016. (AFP/Glyn Kirk)

Chelsea menang 4-0 saat Mourinho kembali Stamford Bridge sebagai manajer Manchester United. Conte membuat marah tim lawan dengan melambaikan tangannya untuk mengajak fans Chelsea mengeraskan suara dukungan untuk tim di menit-menit akhir.

Mourinho dikabarkan berkomentar ke Conte dengan bahasa Italia. "Anda tidak berselebrasi seperti itu pada 4-0. Anda bisa melakukannya dengan skor 1-0, jika tidak maka akan mempermalukan kami," kata Mourinho.

Berbicara kepada Sky Italia setelah pertandingan, Conte mengaku tidak menyesal. "Saya juga seorang pemain dan saya tahu bagaimana harus bersikap," katanya.

Maret 2017: Mourinho menyoroti Hak Istimewa Chelsea

Jose Mourinho. (Shaun Botterill/Pool via AP)
Jose Mourinho. (Shaun Botterill/Pool via AP)

Menjelang kunjungan Manchester United lainnya ke Stamford Bridge untuk menghadapi Chelsea di perempat final Piala FA, Mourinho memiliki penjelasan sederhana mengapa mantan klubnya unggul 10 poin di puncak Liga Inggris.

"Yang paling sulit untuk dimiliki adalah waktu untuk bekerja, dan mereka punya waktu untuk bekerja," katanya, merujuk pada kurangnya komitmen Chelsea di Liga Champions.

"Mereka punya waktu sehingga mereka dalam posisi istimewa, tetapi saya tidak ingin mengatakan bahwa mereka tidak pantas mendapatkan pujian untuk itu."

Mourinho juga memuji Conte untuk gaya permainan timnya. "Mereka bertahan dengan sangat baik, dan mereka melakukan serangan balik dan membunuh lawan melalui serangan balik, mirip dengan saya di Chelsea," tambahnya.

Maret 2017: Conte Marah Gara-gara Perlakuan terhadap Hazard

Eden Hazard saat di Chelsea. (AP Photo/Luca Bruno)
Eden Hazard saat di Chelsea. (AP Photo/Luca Bruno)

Chelsea kembali mengalahkan United, kali ini 1-0, dalam pertandingan yang ditandai oleh pertengkaran panas antara Conte dan Mourinho di pinggir lapangan.

Pelatih asal Italia itu marah dengan pelanggaran terus-menerus terhadap Eden Hazard yang menyebabkan Ander Herrera diusir dari lapangan, menafsirkannya sebagai strategi yang disengaja dan sinis. “Taktik bermain dengan cara menendang lawan tidak ada,” tegasnya setelahnya. "Bagi saya ini bukan sepak bola."

April 2017: Conte Meremehkan Belanja MU

Antonio Conte. (AP/Luca Bruno)
Antonio Conte. (AP/Luca Bruno)

Tak lama setelah kekalahan 0-2 dari Manchester United di Old Trafford memangkas keunggulan Chelsea atas Tottenham menjadi empat poin, Conte mencontohkan bahwa kegagalan kedua klub Manchester untuk bersaing memperebutkan gelar Liga Premier membuktikan pengeluaran besar di pasar transfer bukanlah jaminan. keberhasilan.

"Saya pikir musim ini sangat penting untuk dipahami bahwa tidak selalu siapa yang menghabiskan lebih banyak uang yang menang," katanya. "Jika tidak, di liga ini, musim ini nama (di atas) bukan Chelsea atau Tottenham atau Arsenal atau Liverpool."

Juli 2017: Conte Sindir Kegagalan Mourinho di Chelsea

Didorong oleh kesuksesan meraih gelar Liga Inggris, Conte yang berani mengungkapkan dirinya telah memperingatkan para pemain Chelsea. Dia mengingatkan tidak akan mentolerir pengulangan keruntuhan spektakuler The Blues saat dipimpin Mourinho pada musim 2015/2016.

"Dua tahun lalu, tim menempati posisi ke-10 di liga dan kami ingin menghindari ini," katanya saat tur pramusim klub di Timur Jauh. "Saya ingin menghindari, dan para pemain juga ingin menghindari, capaian musim lalu bersama Mourinho."

Antonio Conte. (AFP/Ian Kington)
Antonio Conte. (AFP/Ian Kington)

Oktober 2017: Conte Ingatkan Mourinho untuk Berhenti Bicara tentang Chelsea

Jose Mourinho dan Antonio Conte (AP Photo/Frank Augstein)
Jose Mourinho dan Antonio Conte (AP Photo/Frank Augstein)

Mourinho menyentil Conte lagi setelah United menang di Liga Champions atas Benfica. "Manajer lain, mereka menangis, mereka menangis, mereka menangis ketika seorang pemain cedera," katanya, mengacu pada seringnya komentar Conte itu tentang absennya pemain kunci yang merusak musim Chelsea.

"Jika saya ingin mengerang dan menangis seperti yang lain, saya bisa menangis selama lima menit ke depan. Tapi saya tidak."

"Saya pikir dia harus memikirkan timnya dan mulai melihat dirinya sendiri, bukan orang lain," balas Conte. "Saya pikir Mourinho sering kali [suka] melihat apa yang terjadi di Chelsea. Sering sekali, juga musim lalu."

November 2017: Mourinho dan Conte Saling Menghindar

Jose Mourinho. (Peter Powell/Pool via AP, File)
Jose Mourinho. (Peter Powell/Pool via AP, File)

Chelsea kembali mengalahkan MU 1-0 di Stamford Bridge, kali ini dalam pertandingan yang berlangsung tanpa insiden. Ketegangan antara Conte dan Mourinho terlihat jelas. Pelatih asal Italia itu melangkah ke lapangan pada peluit akhir tanpa berusaha untuk menjabat tangan rivalnya.

"Anda ingin saya pergi dan mengejarnya ke tengah lapangan?" Kata Mourinho saat ditanya soal itu. "Saya ada di sana. Saya berjabat tangan dengan orang-orang yang ada di sana. Saya pikir salah satu dari mereka adalah saudaranya, asisten, jadi saya merasa, dengan menjabat tangan kakaknya dan asisten lainnya, saya melakukan tugas saya."

"Itu tidak penting," desak Conte kepada Sky Sports. "Penting untuk memenangkan pertandingan. Anda harus memiliki rasa hormat di lapangan, bukan di luar lapangan."

Januari 2018: Olok-olok Badut di Pinggir Lapangan

Eskalasi permusuhan terbaru dipicu oleh Mourinho. Dia mengklaim mempertahankan hasratnya untuk sepak bola meskipun tidak bertindak seperti "badut di pinggir lapangan", yang ditafsirkan sebagai referensi untuk gaya demonstratif Conte.

Conte tentu saja berpikir sama. Ketika komentar itu dilontarkan kepadanya, dia menyindir Mourinho punya masalah ingatan sehingga membuatnya melupakan tindakannya di masa lalu. Dia menggunakan kata-kata berbahasa Italia "demenza senile", yang diterjemahkan sebagai pikun, meskipun Chelsea bersikeras Conte bermaksud mengatakan amnesia.

Januari 2018: Conte Menyebut Mourinho Palsu

Conte tidak bereaksi baik terhadap Mourinho yang mengungkit salah satu pengalaman paling traumatis dalam kariernya, dan memperbarui serangannya setelah Chelsea bermain imbang tanpa gol dengan Norwich City di putaran ketiga Piala FA.

"Di masa lalu dia adalah orang kecil dalam banyak situasi, dia adalah pria kecil di masa sekarang dan yang pasti dia akan menjadi orang kecil di masa depan," kata Conte tentang Mourinho. "Kau sangat mengenalnya. Levelnya sangat rendah."

Dia juga menuduh pria Portugal itu tidak jujur. "Ketika dia di Italia dia menyinggung [Claudio] Ranieri karena bahasa Inggrisnya," tambah Conte. "Kemudian ketika Ranieri dipecat [oleh Leicester City] dia mengenakan kaus [dengan inisial untuk mendukung] Ranieri. Ini menunjukkan bahwa Anda palsu."

Conte menutup kata-kata kasarnya yang luar biasa dengan komentar pedas. "Ini akan menjadi kesempatan [untuk mengklarifikasi banyak hal] dalam pertandingan melawan United ketika kami pergi ke Old Trafford," tegasnya. "Saya dan dia, tatap muka. Saya siap. Saya tidak tahu apakah dia siap."

Sumber: ESPN

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini